Uang kertas baru: jalan hingar bingar pembuat roti yang menunjukkan mengapa perak “tidak berharga”

64% dari tagihan yang beredar adalah $1.000. Bagi banyak orang, ini adalah kembalinya ke masa lalu dan, khususnya, ke tahun-tahun antara 2014 dan 2016, di mana pecahan $100 mewakili antara 90% dan 95% dari kertas yang beredar. Data tersebut berasal dari analisis yang dilakukan oleh LN Data berdasarkan informasi dari Bank Sentral.

Dalam 12 bulan -antara 15 Mei 2021 dan 2022-, jumlah pembuat roti tumbuh 88,2% (dari 927,6 juta menjadi 1748,7 juta). Sebagian besar produksi “mesin kecil” Bank Sentral terkonsentrasi di kertas-kertas ini.

Jumlah toko roti yang beredar tumbuh lebih dari 88% dalam satu tahun
Jumlah toko roti yang beredar tumbuh lebih dari 88% dalam satu tahunShutterstock – Shutterstock

Fenomena inflasi semakin kentara jika ditelaah selama empat tahun terakhir. Pada periode itu, yang $1000 berubah dari 4,58% menjadi hampir dua pertiga dari basis moneter. Sementara itu, Pemerintah bersiap meluncurkan keluarga baru uang kertas -diumumkan berkali-kali di pemerintahan Alberto Fernández tanpa terwujud-, untuk menggambarkan pahlawan dan tokoh perempuan. Dia meyakinkan bahwa dia tidak akan menambah denominasi baru, meskipun faktanya ada kemajuan dalam proposal untuk mencetak $5000yang diveto.

Masalahnya tumbuh. Pada bulan Maret, bank mengirimkan $1,5 miliar peso melalui jendela teller dan ATM. Ini adalah sekitar 1.500 juta uang kertas $1000 atau yang setara dengannya: 1.5 kumpulan kertas Olimpiade, menurut Asosiasi Bank Argentina (ADEBA). Uang tunai berdenominasi rendah, tidak efisien bagi banyak spesialis, memperumit logistik dan perdagangan sedemikian rupa sehingga entitas perbankan berkomunikasi dengan klien bisnis mereka, penyesuaian biaya yang mereka menagih melalui jendela di deposito uang tunai dalam jumlah besar, sebagian besar menggunakan tagihan kecil. Pembenarannya adalah, jika tidak, biaya transportasi mereka akan meroket.

  Bagaimana dampaknya terhadap ekonomi riil?

Denominasi saat ini adalah $1.000, $500, $200, $100, $50, dan $20. Yang dua digit hanya mengambil 7,5% dari sirkulasi. Fakta yang aneh adalah bahwa ada lebih banyak uang kertas $100 daripada uang kertas $200, meskipun daya belinya lebih besar. Yang pertama merupakan 8,69% dari massa, sedangkan yang kedua, hanya 3,64%.

Tagihan $1.000 bernilai sama dalam dolar sebagai denominasi terendah kedua di negara penerbitnya. Pada nilai tukar biru, itu mewakili US$4,87. $500, US$2,45 dan sisa uang yang beredar kurang dari satu dolar.

“$1.000 adalah $100 baru dari 10 tahun lalu,” kata Fernando Marull, dari konsultan FMyA. “Nilai denominasi tertinggi tidak lagi baik untuk apa pun. Anda membutuhkan uang kertas $10.000 atau $100.000,” tambahnya.

Pada akhir tahun 2017, ketika oven diluncurkan, harganya mencapai US$57. Sejak itu, mengalami kerugian 91,46%. “Hari ini dibutuhkan uang kertas $6.000 untuk membeli apa yang dibeli dengan uang kertas $1.000 ketika mereka keluar pada bulan Desember 2017. Dan, jika kita kembali, untuk membeli $100 di tahun 90-an, dibutuhkan $15.500ungkap María Castiglioni, dari C&T Economic Advisors, di akun Twitter-nya.

Jumlah uang kertas yang beredar meningkat 10,41% dalam satu tahun. Bahkan dalam dua tahun terakhir, Argentina harus melakukan impor untuk memenuhi permintaan uang karena telah mencapai batas produksi di Casa de la Moneda.

Sumber