Kebersihan, bagian dari kesejahteraan. Bagaimana mengidentifikasi apakah Anda mendisinfeksi rumah dengan cara yang salah

Salah satu ingatan saya yang paling awal adalah bau alkohol yang menyengat. Setiap malam, ibu saya menyemprot rak pengering dan rak dapur dengan alkohol isopropil untuk mendisinfeksi mereka. Tapi saya tidak terkejut: dia merawat saya selama berbulan-bulan ketika saya menangkap salmonella sebagai seorang anak. Mikroba adalah musuh terbesarnya. Dan aku juga Saya menjadi benar-benar tergila-gila dengan subjek itu. Saya menjadi seorang germaphobe. Jadi tidak jarang bagiku untuk tumbuh bersama fobia kuman. Faktanya, saya menyimpan gudang tisu antimikroba yang mengesankan di ruang bawah tanah, saya memiliki setidaknya tujuh botol pembersih tangan yang tersebar di sekitar rumah dan mobil, dan saya menyimpan tas darurat di lemari dengan tisu pemutih dan perlengkapan desinfeksi mendalam lainnya untuk serangga perut yang ditakuti menyerang rumah kami. Saya harus mengakui itu Ada perbedaan antara membersihkan dan merapikan. Saya penggemar yang pertama, tetapi sangat malas untuk yang kedua.

Saat ini dan karena pandemi, saya bukan satu-satunya dengan mikroba panik Dalam survei terhadap 2.000 orang dewasa Amerika tahun lalu, 42 persen responden menggambarkan diri mereka sebagai misofobia, tetapi ketakutan kami tidak selalu beralasan, saya belajar dari wawancara dengan ahli kimia dan ahli kebersihan. ternyata banyak praktik pembersihan populer tidak efektif dan beberapa tidak diperlukan.

Saya sering menganggap virus dan bakteri sebagai “buruk”, tetapi banyak dari mereka melakukan hal-hal baik, seperti yang ada di usus yang membantu kita mencerna makanan dan membangun kekebalan. “Mikroba ada di mana-mana”, kata Erica Hartmann, seorang insinyur lingkungan di Universitas Northwestern. “Dan itu tidak selalu buruk.” Penelitian mengungkapkan bahwa Anak-anak yang tumbuh di pertanian, dikelilingi oleh mikroba, memiliki risiko lebih rendah terkena asma dan alergi.

  Cara Mengidentifikasi Gaya Keterikatan pada Kencan Pertama - Kesehatan dan Kebugaran

Ada perbedaan antara pembersihan dan disinfektan. Pembersihan menghilangkan benda-benda dari permukaan: debu, remah-remah, mikroba, bulu anjing. Sanitasi membunuh banyak hal: biasanya virus dan bakteri. “Membersihkan adalah sesuatu yang mungkin ingin kami lakukan secara rutin,” kata Hartmann. Tetapi kita hanya perlu khawatir membunuh (disinfektan) kuman berbahaya penyebab penyakit, dan kita sering dapat memprediksi di mana mereka akan berada.

Misalnya, tidak perlu desinfeksi meja dapur setiap hari, kecuali jika Anda telah memasak daging mentah. Antara perlu untuk mendisinfeksi kamar mandi secara obsesif, kecuali seseorang di rumah memiliki infeksi.

Ketika anak saya yang berusia 11 tahun menumpahkan madu di meja dapur saat sarapan, tidak perlu menggunakan tisu desinfektan. Sabun dan air menghilangkan residu lengket. Sabun juga bagus untuk menghilangkan kuman dari tangan Anda, tetapi Anda harus banyak berbusa dan mencucinya selama 20 detik.

Itu penggunaan disinfektan tertentu secara berlebihan, Seperti senyawa amonium kuaterner (QAC), ia membawa risiko jangka panjang. QAC ini, atau “quats” sebagaimana mereka juga disebut, ditemukan di banyak produk pembersih rumah tangga yang populer, termasuk semprotan dan tisu yang dibuat oleh Lysol dan Clorox. Menurut Hartmann, “produk pembersih ini dapat meningkatkan risiko resistensi antibiotik. Meskipun para ahli yang saya ajak bicara tidak setuju tentang seberapa banyak yang perlu dikhawatirkan, Pawel Misztal, seorang ahli kimia yang mempelajari desinfektan di University of Texas di Austin, menyatakan bahwa disinfektan seperti klorin, amonia, dan quat melepaskan gas yang bisa berbahaya. Makanya direkomendasikan gunakan saat Anda perlu mendisinfeksi, tetapi tidak saat Anda hanya ingin membersihkan.

Sabun dan air dapat membunuh mikroba saat berbusa, tetapi sabun dan air bukanlah pilihan yang paling ampuh untuk menghilangkan mikroba dari permukaan.
Sabun dan air dapat membunuh mikroba saat berbusa, tetapi sabun dan air bukanlah pilihan yang paling ampuh untuk menghilangkan mikroba dari permukaan.Arsip

Ketika Anda memiliki alasan untuk khawatir tentang kuman jahat, mereka dapat dibunuh dengan disinfektan. Beberapa bahan kimia bekerja lebih baik daripada yang lain. “Sabun dan air dapat membunuh mikroba saat berbusa, tetapi mereka tidak sangat mudah sebagai pilihan paling kuat dalam hal menghilangkan mikroba dari permukaan, ”kata Bill Wuest, seorang ahli kimia di Emory University. Disinfektan seperti pemutih, alkohol isopropil (gosok), etanol, hidrogen peroksida, dan pembersih senyawa amonium kuaterner jauh lebih efektif.

  Studi memperingatkan keterlambatan diagnostik pada varian langka lupus yang menyebabkan atrofi ireversibel

“Jika menggunakan disinfektan yang mengeluarkan gas, seperti klorin atau amonia, disarankan untuk terlebih dahulu memberi ventilasi pada area tersebut dengan membuka pintu atau jendela, atau memakai masker sekali pakai dan membuangnya nanti,” saran Misztal.

“Aku tidak suka mengatakannya…

Sumber