meluncurkan aliansi 13 negara untuk menghadapi China

Dalam tur utama Asiapresiden Amerika, Joe Biden, mengancam Senin ini sebuah Cina dengan intervensi militer jika mencoba untuk mengambil dengan paksa kendali dari Taiwanketika Beijing dia menjawab bahwa pemimpin Gedung Putih “bermain dengan api”.

Biden membuat pernyataan itu di tokio saat kunjungan resmi ke Jepangdi mana ia bertemu dengan Perdana Menteri Fumio Kishida, bagian terakhir dari tur Asianya apa yang termasuk Korea Selatan e India.

Pada konferensi pers bersama Kishida, Biden ditanya apakah Amerika Serikat ia akan melakukan intervensi militer terhadap China jika ia mencoba untuk mengambil alih Taiwan dengan paksa, sebuah masalah yang sejauh ini belum diambil oleh pemerintahan Biden.

Presiden menjawab: “Itu adalah komitmen yang kami buat.”

Joe Biden bersama Perdana Menteri India Narendra Modi dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.  foto Reuters

Joe Biden bersama Perdana Menteri India Narendra Modi dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida. foto Reuters

Kami setuju dengan kebijakan “satu Cina”, dan kami telah menandatanganinya (…) tetapi gagasan bahwa Taiwan dapat diambil secara paksa tidak tepat,” tambahnya. “Itu akan membuat seluruh wilayah terkilir dan itu akan menjadi tindakan lain yang serupa dengan apa yang terjadi di Ukraina. Dan karena itu menjadi beban yang bahkan lebih kuat.”

tanggapan cina

China menganggap Taiwan seperti provinsi pemberontak yang harus diintegrasikan ke dalam negara, dengan paksa jika perlu. Biden menjelaskan bahwa mencegah Beijing dari agresi di Taiwan dan di tempat lain adalah salah satu alasan mengapa sangat penting untuk menghukum presiden Rusia. Vladimir Putin untuk “barbarisme di Ukraina” -nya.

Biden membuat pernyataan ini pada hari yang sama ketika dia mengumumkan inisiatif lain untuk mengekang kekuatan China: peluncuran aliansi Indo-Pasifik, kerangka ekonomi baru untuk kawasan Asia-Pasifik yang awalnya akan memiliki 13 negara anggota, termasuk India dan Jepang, tetapi tanpa China.

Joe Biden dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.  Foto AP
  Amerika Serikat: hak untuk aborsi, salah satu kunci dalam pemilihan paruh waktu | Lima negara bagian memilih Selasa ini untuk menjamin atau membatasi penghentian kehamilan secara sukarela

Joe Biden dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida. Foto AP

Tanggapan pemerintah China segera. Dia mengatakan Amerika Serikat “bermain dengan api” dengan pernyataan seperti itu. Washington “menggunakan ‘kartu Taiwan’ untuk menahan China, dan itu akan terbakar,” kata Zhu Fenglian, juru bicara Kantor Urusan Taiwan Dewan Negara. Zhu juga mendesak Amerika Serikat untuk “berhenti membuat pernyataan atau tindakan” yang melanggar prinsip-prinsip yang ditetapkan antara kedua negara.

Juru bicara Menteri Luar Negeri China Wang Wenbin menambahkan bahwa “tidak ada yang boleh meremehkan tekad yang kuat, kemauan yang kuat dan kemampuan rakyat China untuk menegakkan kedaulatan nasional dan integritas teritorial.”

Pada awalnya, penasihat Biden terkejut dengan pernyataan presiden dan segera keluar untuk mengklarifikasi pernyataannya. Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan komentar Biden hanya menegaskan kembali janji yang dibuat melalui undang-undang 1979 bahwa Amerika Serikat itu akan memberi Taiwan sarana militer untuk pertahanan diri.

Menteri Pertahanan AS yang sama, Lloyd Austin, berpendapat bahwa kebijakan “Satu China” Washington terhadap Taiwan “belum berubah.”

Meski mengejutkan, kata-kata Biden tidak ditafsirkan sebagai hal biasa. Dalam konteks saat ini, kunjungan presiden ke Seoul dan Tokyo dan konfrontasi Barat dengan Rusia tentang Ukraina, ucapannya memiliki resonansi yang lebih kuat.

Tanggapan militer?

Amerika Serikat telah lama mempertahankan kebijakan “ambiguitas strategis” terhadap Taiwan, yang berarti tidak jelas apa yang akan dilakukan jika pulau itu perlu dipertahankan. Dia memberikan tanda-tanda mendukung kemerdekaan Taiwan tanpa mengatakannya sama sekali.

Sebagai bagian dari kebijakan “Satu China”, Washington tidak mengakui Taiwan, tetapi mempertahankan “hubungan tidak resmi yang kuat” dengan pulau itu.

dikonsultasikan oleh Bunyi kerasTonio Andrade, profesor sejarah Tiongkok di Universitas Emory, mengatakan: “Saya pikir kita harus menerima pernyataan Biden begitu saja: mungkin akan memerintahkan tanggapan militer jika Republik Rakyat Cina akan bertindak secara militer terhadap Taiwan. Ini akan sangat berbeda dengan situasi di Ukraina.”

  Tidak biasa: dia memperbaiki ruang bawah tanah rumahnya dan akhirnya menemukan kota bawah tanah | Kronik

Dia menambahkan: “Biden terkenal karena kebiasaannya berbicara tanpa basa-basi, tetapi dia juga seorang pemimpin yang sangat berhati-hati dan sulit untuk membayangkan bahwa dia dan para penasihatnya tidak sepenuhnya mempertimbangkan kemungkinan jawaban atas pertanyaan ini, yaitu tentang Tentu saja, salah satu isu utama dalam hubungan AS-China. Bahkan, itu adalah salah satu masalah terpenting dalam hubungan internasional saat ini. Saya percaya bahwa, apakah itu direncanakan atau tidak, Pernyataan Biden mencerminkan perasaannya yang sebenarnya di…

Sumber