Konflik Rusia – Ukraina: Zelenski meminta di Davos untuk mengakhiri segala jenis perdagangan dengan Moskow | Perang memicu jumlah pengungsi

Menlu Rusia tegaskan Moskow mundur sendiri dari Dewan HAM PBB

PBB mengeluarkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia pada 7 April melalui pemungutan suara Majelis Umum, meskipun versi resmi Moskow menyatakan bahwa mereka telah memutuskan untuk mundur sebelum pengusiran. “Kami mengundurkan diri dari Dewan Hak Asasi Manusia atas keinginan kami sendiri. Mereka ingin mengeluarkan kami darinya, menangguhkan keanggotaan kami. Kami memutuskan untuk melakukannya sendiri. Dewan mendiskreditkan dirinya jauh sebelum situasi saat ini di sekitar Ukraina dimulai,” kata menteri tersebut. Luar Negeri Rusia Senin ini.

Dengan demikian, Sergei Lavrov menekankan bahwa Rusia hanya akan bergantung pada dirinya sendiri dan pada negara-negara yang telah membuktikan keandalannya dan yang tidak “menari mengikuti irama siapa pun”, seperti yang dilaporkan oleh kantor berita TASS.

“Jika negara-negara Barat berubah pikiran dan menyarankan bentuk kerja sama, kami akan memikirkannya,” tegas penanggung jawab Kementerian Luar Negeri Rusia. Dalam hal ini, ia menegaskan kembali bahwa “jika Barat ingin menawarkan sesuatu dalam hal dimulainya kembali hubungan, Rusia akan berpikir dua kali tentang apakah mereka sangat membutuhkannya atau tidak.”

Rubel dikenakan sebagai mata uang di Jershon

Otoritas pro-Rusia baru di wilayah Kherson, yang ditaklukkan oleh Moskow, menetapkan rubel Rusia sebagai mata uang resmi pada hari Senin, bersama dengan hryvnia Ukraina.

“Wilayah ini sekarang menjadi zona mata uang ganda: rubel akan beredar pada saat yang sama dengan hryvnia. Perusahaan dan pengusaha dapat mengiklankan harga dalam kedua mata uang,” mengumumkan administrasi sipil kota di selatan Ukraina.

Georgieva percaya bahwa untuk saat ini tidak akan ada resesi global pada tahun 2022

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional, Kristalina Georgieva, memperkirakan Senin ini bahwa resesi global tidak termasuk dalam analisis situasi langsung, tetapi “itu tidak berarti bahwa itu tidak mungkin,” dia memperingatkan di tengah ketidakpastian tentang kelangsungan perang antara Rusia dan Ukraina.

  Rusia mengalami default karena tidak membayar utang luar negerinya untuk pertama kalinya sejak 1918

Berbicara pada pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia, Georgieva ingat bahwa IMF memperkirakan dalam Laporan Pertumbuhan Ekonomi Dunia terbaru pertumbuhan 3,6% untuk 2022, yang berarti bahwa ada “jalan panjang menuju resesi global”, diperkirakan.

Georgieva berbagi panel dengan direktur eksekutif Citi, Jane Fraser, dan dengan kepala Bank Sentral Prancis, François Villeroy de Galhau, menganggap bahwa “ini akan menjadi tahun yang sulit” dan memperingatkan bahwa “salah satu yang terbesar masalahnya adalah kenaikan harga pangan,” sebagian dipicu oleh perang antara Rusia dan Ukraina.

Seorang moderator membuka diskusi tentang ekonomi global dengan bertanya kepada hadirin apakah mereka pikir ada kemungkinan resesi, yang sebagian besar dari 100 orang yang hadir mengangkat tangan mereka.

Georgieva mengatakan prospek global “sedikit seperti cuaca di sini di Davos: cakrawala telah gelap,” katanya.

Demikian juga, kepala IMF menyebutkan serangkaian tantangan, termasuk kenaikan suku bunga, inflasi, penguatan dolar, perlambatan di China, krisis iklim dan “titik sulit” baru-baru ini untuk cryptocurrency, ia menyimpulkan.

Djokovic mengakui bahwa dia memiliki “niat untuk pergi ke Wimbledon” bahkan jika dia kehilangan poin

Petenis Serbia Novak Djokovic, peringkat 1 dunia, meyakinkan Senin ini bahwa ia “berniat untuk pergi ke Wimbledon” meskipun turnamen bergengsi London itu tidak membagikan poin karena sanksi ATP terhadap penyelenggaranya, yang mengecualikan pemain tenis Rusia dan Belarusia untuk konflik di Ukraina.

“Ya, saya berniat untuk pergi ke Wimbledon,” jawab Djokovic blak-blakan setelah mengatasi pertandingan babak pertama di Roland Garros melawan Jepang Yoshihito Nishioka (N.99).

Juara saat ini di lapangan rumput London, ‘Djoko’ menganggap keputusan turnamen melawan Rusia dan Belarusia sebagai “kesalahan”.

“Ini adalah situasi di mana tidak ada yang menang,” tegasnya, menyesali bahwa Wimbledon atau Federasi Inggris (LTA) belum mencari kesepakatan dengan para pemain Rusia dan Belarusia.

  Mereka jatuh cinta saat liburan dan sekarang memimpin ledakan pengusaha LGBT+ di Kolombia

“Ini keputusan yang buruk, saya sama sekali tidak mendukungnya,” tegasnya.

“WTA dan ATP mengusulkan kepada pemain Rusia, Belarusia atau Ukraina untuk bermain bersama dalam kerangka turnamen yang keuntungannya akan diberikan kepada para korban di Ukraina. Tapi Wimbledon tidak pernah membicarakannya,” katanya.

Menanggapi keputusan Wimbledon, ATP dan WTA memutuskan untuk tidak memberikan poin selama Grand Slam edisi berikutnya jika organisasi mempertahankan pengecualian, yang akan sangat merugikan khususnya bagi pemain yang akan kehilangan poin tahun lalu dan tidak akan bisa untuk menandai baru. Dimulai dengan…

Sumber