Sebuah operasi polisi di sebuah favela di Rio de Janeiro menewaskan sedikitnya 11 orang: mereka sedang mencari kepala Comando Vermelho

Sedikitnya 11 orang tewas dalam operasi polisi di sebuah favela di utara Rio de Janeiro (Reproduksi/TV Globo)
Sedikitnya 11 orang tewas dalam operasi polisi di sebuah favela di utara Rio de Janeiro (Reproduksi/TV Globo)

Sedikitnya 11 orang tewas Selasa ini dalam baku tembak dalam operasi polisi di sebuah favela di utara Rio de Janeiro.menurut Polisi Militer.

Di antara korbannya adalah sepuluh tersangka anggota kelompok kriminal dan seorang wanita dari wilayah Vila Cruzeiromenurut informasi pertama yang dirilis oleh korporasi. Wanita itu diidentifikasi sebagai Gabriele Ferreira da Cunha, 41..

Menurut apa yang dilaporkan media G1, dua orang lainnya terluka dan dibawa ke Rumah Sakit Getúlio Vargasdi Penha.

Beberapa mobil dan sepeda motor yang digunakan oleh penjahat (Foto: Polisi Militer Rio de Janeiro)
Beberapa mobil dan sepeda motor yang digunakan oleh penjahat (Foto: Polisi Militer Rio de Janeiro)

Tujuan penggerebekan polisi adalah untuk menangkap kepala kelompok kriminal Comando Vermelhosalah satu faksi kriminal utama di negara itu, yang bersembunyi di kompleks favela Penha.

Di antara korban ada sepuluh tersangka anggota kelompok kriminal dan seorang wanita dari daerah (Reproduksi/TV Globo)
Di antara korban ada sepuluh tersangka anggota kelompok kriminal dan seorang wanita dari daerah (Reproduksi/TV Globo)

Warga melaporkan bahwa mereka mulai mendengar suara tembakan pada pukul 04.00 pagi.

Polisi menyatakan bahwa dia ditembak oleh tersangka penjahat, yang melarikan diri ke daerah berhutan di bagian atas favela, di mana penembakan berlanjut..

Menurut saldo pertama, polisi menyita sembilan senapan, empat pistol dan granat.

Senjata yang disita Polisi (Foto: Polisi Militer Rio de Janeiro)
Senjata yang disita Polisi (Foto: Polisi Militer Rio de Janeiro)

Untuk bagiannya, Sekretaris Pendidikan Kota menunjukkan bahwa 11 sekolah di wilayah ini ditutup dan Selasa ini mereka akan menawarkan kelas jarak jauh.

Pukul empat pagi operasi dimulai di sini di Vila Cruzeiro. Banyak menembak, tapi banyak menembak. Polisi datang ke sini dengan beberapa mobil”, kata seorang tetangga ke portal G1; sementara letnan kolonel Ivan Blazojuru bicara Polisi Militer, mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk menemukan penjahat dari negara bagian lain yang bersembunyi di Vila Cruzeiro.

  Sains bersama kami: bagaimana Star Wars menginspirasi generasi baru ilmuwan

Penembakan hari Selasa terjadi setahun setelah operasi serupa menewaskan 28 orang di favela Jacarezinho, yang dianggap paling mematikan di Rio de Janeiro..

Helikopter Polisi Militer dalam operasi penuh (Reproduksi/TV Globo)
Helikopter Polisi Militer dalam operasi penuh (Reproduksi/TV Globo)

Ketakutan tetap ada di Jacarezinho

Satu tahun setelah operasi polisi paling mematikan dalam sejarah Rio de Janeiro, favela Jacarezinho masih hidup dengan ketakutandalam kerangka pendudukan oleh pasukan ketertiban untuk “menaklukkan kembali wilayah tersebut”.

Diluncurkan Januari lalu oleh pemerintah negara bagian Rio, program “Kota Terpadu” (“Kota Terpadu”) memiliki tujuan resmi untuk memulihkan lingkungan dari domain perdagangan narkoba dan meningkatkan layanan sosial.

Namun kehadiran polisi masih jauh dari menenangkan penduduk favela yang berpenduduk sekitar 80.000 jiwa ini.

Polisi di Jacarezinho (REUTERS/Alexandre Loureiro/Archivo)
Polisi di Jacarezinho (REUTERS/Alexandre Loureiro/Archivo)

Semua orang takut. Bahwa polisi ada di sini sepanjang waktu tidak memberi kita rasa aman, sebaliknya”, kata seorang pedagang berusia 31 tahun yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan.

Dua truk polisi lapis baja ditempatkan di dekat tokonya; Petugas bersenjata berat pergi secara teratur darinya untuk berpatroli di daerah tersebut. Orang yang lewat menghindari tatapan mata petugas polisi saat mereka berjalan melalui gang-gang sempitdilintasi kabel listrik yang terkadang menjuntai ke tanah.

Sejak ‘Cidade Integrada’ dimulai, kami telah melihat penembakan hampir setiap hari, tanpa peringatan”, keluh Pedro Paulo da Silva, peneliti keamanan di LSM Labjaca, yang beroperasi di lingkungan itu.

TERUS MEMBACA:

Sumber

  Juli adalah salah satu "bulan terpanas yang pernah tercatat di dunia"