Lima pertanyaan kunci tentang monkeypox, yang sudah memiliki kasus di 15 negara | buku harian Cuyo

Apakah ini penyakit baru? Apakah serius? Bagaimana penyebarannya? Apakah ada vaksin? Apa yang harus saya lakukan jika saya mengalami gejala? Ini adalah beberapa pertanyaan tentang monkeypox, di mana 110 kasus telah dilaporkan di 15 negara yang tidak endemik, yang menyebabkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk mengeluarkan peringatan epidemiologi.

Menurut database WHO, Hingga Senin ini, 110 kasus yang dikonfirmasi telah diberitahu oleh laboratorium di Australia, Belgia, Kanada, Denmark, Inggris Raya, Prancis, Jerman, Israel, Italia, Selandia Baru, Portugal, Spanyol, Swiss, Swedia, dan Amerika Serikat. Selain itu, ada 93 kasus yang dicurigai di negara-negara ini dan di tiga lainnya: Argentina (diberitahukan oleh Kementerian Kesehatan kemarin), Austria dan Yunani.

Apakah itu penyakit baru?

Tidak. Menurut WHO, virus monkeypox adalah virus orthopox yang menyebabkan penyakit dengan gejala yang mirip dengan cacar, tetapi tidak terlalu parah. Meskipun cacar telah diberantas pada tahun 1980, cacar monyet terus terjadi di negara-negara di Afrika Tengah dan Barat, di mana penyakit ini endemik. Gejalanya adalah demam, ruam luas yang khas, dan biasanya pembengkakan kelenjar getah bening.
Masa inkubasi cacar monyet dapat berkisar antara 5 hingga 21 hari. Tahap demam penyakit biasanya berlangsung 1 sampai 3 hari dengan gejala termasuk demam, sakit kepala parah, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening), sakit punggung, mialgia (nyeri otot), dan asthenia berat (kekurangan energi).
Tahap demam diikuti oleh tahap ruam, yang berlangsung 2 sampai 4 minggu. Lesi berkembang dari makula (lesi dengan dasar datar) menjadi papula (lesi keras dan nyeri) menjadi vesikel (berisi cairan bening) menjadi pustula (berisi nanah), diikuti dengan pengerasan kulit.

Itu buruk?

“Dalam kebanyakan kasus itu adalah penyakit jinak dan self-limited, yaitu hilang dengan sendirinya. Kemungkinan komplikasi sangat rendah dan kematian bahkan lebih rendah, jadi dalam hal itu Anda harus tenang,” katanya. Télam dokter penyakit menular Leda Guzzi.
Dan dia menjelaskan bahwa “pengobatannya bersifat simtomatik. Luka dibersihkan dengan larutan fisiologis dan umumnya ditutup. Ibuprofen atau Parasetamol juga dapat diindikasikan untuk demam atau malaise umum.”
Spesialis, anggota dari Argentine Society of Infectious Diseases (SADI), menjelaskan bahwa “hanya dalam kasus yang parah antivirus seperti tecovirimat atau cidofovir dapat dipertimbangkan, tetapi hanya dalam situasi yang sangat serius seperti pneumonia atau ensefalitis, yaitu kondisi yang membahayakan kehidupan pasien karena untuk saat ini mereka adalah perawatan yang memiliki beberapa kemanjuran yang terbukti secara in vitro, beberapa studi klinis tetapi juga bukan merupakan standar perawatan”.

  KamaSutra tiba, NFT kesehatan dan perawatan kesehatan seksual

Bagaimana penyebarannya?

“Infeksi dapat menyebar ketika seseorang melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi (atau hewan yang terinfeksi). Bagaimanapun, ada risiko penularan yang sangat rendah ke populasi umum,” kata ahli virologi Humberto Debat, anggota Argentina Interinstitutional Proyek Genomics untuk SARS-CoV-2 (PAIS).
Dia menambahkan: “Penularan dari manusia ke manusia terjadi terutama melalui tetesan pernapasan yang besar. Karena tetesan tidak dapat menyebar terlalu jauh, diperlukan kontak tatap muka yang berkepanjangan.”
Debat menjelaskan bahwa “virus juga dapat masuk ke dalam tubuh melalui cairan tubuh, bahan yang terluka atau kontak tidak langsung dengan bahan yang terluka.”
Dalam pengertian itu, “cacar monyet tidak dilaporkan sebagai infeksi menular seksual, meskipun dapat ditularkan melalui kontak langsung selama hubungan seksual dengan lesi kulit yang menular, namun dalam wabah khusus ini ada beberapa data yang relevan, misalnya di Inggris Raya. semua kasus yang dilaporkan pada 16 Mei adalah pria yang mengidentifikasi diri sebagai pria yang berhubungan seks dengan pria dengan lesi area genital yang dominan.”
“Frekuensi luar biasa tinggi dari penularan dan penularan dari orang ke orang yang diamati tanpa riwayat perjalanan ke daerah endemik (hutan hujan Afrika) menunjukkan peningkatan kemungkinan penyebaran virus melalui kontak dekat seperti aktivitas seksual,” katanya.

Apakah ada vaksin?

“Vaksin yang kami miliki memiliki komponen yang disebut vaccinia, yang merupakan …

Sumber