Roland Garros. Dominic Thiem, di saat kritis: dia kalah di setiap pertandingan yang dia mainkan tahun ini

PARIS – Dia adalah finalis di sini belum lama ini, pada tahun 2018 dan 2019. Setelah Rafael Nadal, dia tampaknya menjadi orang yang mengambil alih kerajaan oranye di Bois de Boulogne. Tapi hari ini sangat sulit untuk dikenali Dominic Thiem kepada pemain yang beberapa musim lalu menjadi nomor 3 di dunia dan Ia menjadi juara AS Terbuka pada 2020.

Thiem, hari ini sangat jauh dari pemain yang menyenangkan penonton di ATP Buenos Aires, di mana ia menjadi juara pada tahun 2016 dan 2018, dia mengucapkan selamat tinggal pada Roland Garros sangat awal. Baru lewat tengah hari di hari pertama, dia menandatangani salam perpisahan dengan kekalahan 6-3, 6-2, 6-4 dari Hugo Dellien dari Bolivia, hanya dalam dua jam aksi. Sekembalinya ke Paris, ia mencetak 29 tembakan penentu kemenangan dan melakukan 42 unforced error, tiga kali lebih banyak dari rivalnya (14).

Dominic Thiem jatuh dalam debutnya di Roland Garros melawan Hugo Dellien.
Dominic Thiem jatuh dalam debutnya di Roland Garros melawan Hugo Dellien.CHRISTOPHE ARCHAMBAULT – AFP

Situasi Thiem mulai rumit pada tahun 2021, dengan rasa sakit di pergelangan tangan kanannya. Penampilan luar biasa terakhirnya adalah semifinal Masters 1000 di Madrid. Beberapa minggu kemudian, ia kalah di babak pertama Prancis Terbuka dari petenis berpengalaman Spanyol Pablo Andújar. Kemudian dia mengucapkan selamat tinggal dalam debutnya di lapangan Mallorca; adalah turnamen terakhirnya, Juni lalu, sebelum mengumumkan keluarnya cairan karena terlepasnya selubung ulnaris posterior pergelangan tangan kanan.

Penyakit itu diperkirakan akan membuatnya absen dari tur selama beberapa minggu. Dia kemudian menyatakan bahwa dia tidak akan menjalani operasi apa pun. Bulan-bulan dan turnamen-turnamen berlalu, dan kembalinya masih lama akan datang. Dia akan memainkan ATP di Córdoba Februari lalu, tetapi tak lama sebelum dimulainya turnamen dia keluar. “Dalam beberapa hari terakhir saya mengalami cedera ringan di antara buku-buku jari saya, keseleo di ligamen saya. Positifnya adalah mereka baik-baik saja, tetapi saya merasakan banyak rasa sakit di tangan saya, ”katanya kemudian.

Hugo Dellien, dari Bolivia, mengalahkan petenis Austria Dominic Thiem di lapangan Simonne-Mathieu, pada hari pertama Roland Garros.
Hugo Dellien, dari Bolivia, mengalahkan petenis Austria Dominic Thiem di lapangan Simonne-Mathieu, pada hari pertama Roland Garros.CHRISTOPHE ARCHAMBAULT – AFP

Pada akhirnya, ia memainkan turnamen pertamanya tahun ini di Marbella Challenger, pada akhir Maret; dia kalah dari Pedro Cachin dari Cordoba, yang dianggap logis, karena itu adalah pertemuan pertama mereka dalam sembilan bulan. Sudah tanpa masalah fisik, ia mencoba turnamen di Beograd, Estoril, Madrid, Roma, Jenewa, dan sekarang di Roland Garros: tujuh pertandingan, tujuh kekalahan. Kemenangan terakhirnya hanya setahun yang lalu, melawan Martin Fucsovics dari Hongaria, di babak kedua Masters 1000 di Roma. Thiem tidak berkeliling dengan putaran: “Sejujurnya, di semua pertandingan yang saya mainkan sejak saya kembali, saya merasa masih sangat jauh untuk bisa menang.”.

  Satu per satu River melawan Gimnasia

Beberapa menit setelah kekalahan, dia menambahkan: “Itu sama sekali bukan permainan yang bagus, tapi itulah masalahnya. Saya tahu bahwa kembalinya akan memakan waktu, tapi saya merasa level para pemain yang bertanding di sini sangat tinggi dan saya belum berada di level itu. Saya sudah bekerja keras, tapi itu masih belum cukup. Saya harus menerimanya, meskipun agak sulit. Dan kenyataannya adalah bahwa kehilangan satu demi satu menyakitkan, minggu demi minggu. Bukannya saya berharap memenangkan banyak pertandingan, itu akan menjadi kejutan. Ini menyakitkan, saya sangat kecewa. Tapi kita harus terus berjalan.”

Thiem mengungkapkan bahwa dia tidak lagi merasakan sakit, dia tidak memiliki masalah mental dan juga tidak merasa takut. “Masalahnya adalah dalam latihan saya merasa bahwa forehand keluar dengan baik, tetapi dalam permainan semuanya berbeda. Terutama di Grand Slam, karena saya merasa sedikit lebih cemas, lebih gugup, dan itu mempengaruhi tubuh saya, dan itu beracun untuk forehand saya, karena saya banyak kehilangan, saya masih belum memiliki fine tuning. Itulah yang terjadi hari ini, saya salah besar. Dan saya juga merasa bahwa saya masih belum memiliki kekuatan yang cukup dalam pukulan saya, saya tidak terluka dengan servis pertama, backhand masih kurang cepat, dan kadang-kadang saya membuat keputusan bodoh saat poin, saya mencoba drop atau tembakan. ke garis pada waktu yang buruk. .

Dominic Thiem kalah dalam tujuh pertandingan yang dimainkannya musim ini.
Dominic Thiem kalah dalam tujuh pertandingan yang dimainkannya musim ini. CHRISTOPHE ARCHAMBAULT – AFP

Bagaimanapun, Austria, yang saat ini berada di peringkat 194 dunia, melihat cahaya di ujung terowongan. “Kuncinya adalah kesabaran, tenang, mengerjakan apa yang tidak berhasil dan kemudian semuanya akan kembali, tetapi itu akan memakan waktu. Saya tidak tahu berapa banyak; Saya tidak bisa mengatakan saya akan bekerja keras satu minggu dan di turnamen berikutnya saya akan bermain bagus. Saya harus bersabar dan tahu bahwa ini akan memakan waktu beberapa bulan lagi untuk mengatakan: Oke, saya siap untuk mengalahkan pemain top lagi. Mungkin dalam beberapa minggu mendatang cobalah untuk sedikit menurunkan tingkat permintaan dan mainkan beberapa Penantang. Akan terlihat, dalam beberapa bulan mendatang, jika mantan pemain nomor 3 dunia itu mendapat…

  Apakah Gallardo memindahkan papan dan membawanya ke Barco?

Sumber