dua atau lebih patologi dan kelemahan klinis

Patologi yang paling umum adalah penyakit jantung (68%), penyakit ginjal kronis (49%), penyakit saraf (43%) dan penyakit pernapasan (32%).

Dalam kerangka Pertemuan XIII Kelompok Pasien Multipatologis dan Lansia (PPyEA-SEMI) dari Spanish Society of Internal Medicine (SEMI), profil masuk ke Penyakit Dalam telah terungkap. Spesifik, hingga 40 persen pasien polipatologis, dan juga sering menunjukkan kelemahan klinis, ketergantungan dan polimedikasi. Selain itu, diperkirakan hingga 6 dari 10 pasien ini memiliki tingkat ketergantungan yang tinggi untuk melakukan aktivitas dasar kehidupan sehari-hari (ABVD).

Di antara patologi yang paling umum adalah penyakit jantung (68 persen), penyakit ginjal kronis (49 persen), penyakit saraf (43 persen) dan pernapasan (32 persen).

Dengan cara ini, ingin ditekankan bahwa Jenis masuk ke Penyakit Dalam umumnya memiliki tingkat kematian yang tinggi. Baik selama penerimaan dan selama tindak lanjut klinis. Juga kualitas hidup yang rendah terkait dengan kesehatan yang dirasakan dan prevalensi ketergantungan yang tinggi dari pengasuh. Demikian juga, ia menghadirkan kerentanan khusus dan kerapuhan klinis yang berasal dari permintaan perawatan yang sering.

Profil penerimaan di Penyakit Dalam

Mengenai hal baru dari jenis profil penerimaan di Penyakit Dalam, pentingnya melakukan penilaian multidimensi yang komprehensif telah disorot. Artinya, baik pada pasien polipatologi maupun pada pasien lanjut usia. Ini harus mencakup, selain penilaian klinis, penilaian fungsi pasien, keadaan pikiran dan status kognitif mereka.

Demikian juga, pada pasien ini pada pasien ini juga merupakan kunci menilai keseimbangan risiko-manfaat dari masing-masing perawatan yang ditentukan. Namun, pasien ini sering menjalani polimedikasi, dan harus berhati-hati individualisasi perawatan dan buat rencana perawatan yang tepat. Semua ini, dengan cara konsensual dengan pasien dan pengasuh mereka.

  terapi bertarget dan kecerdasan buatan untuk meningkatkan diagnosis

Juga selama pertemuan cara-cara baru mengatur perawatan pasien dibangkitkan. Terutama, bagaimana rumah sakit masa depan harus berorientasi pada pasien ini dan peran mendasar yang dimiliki Ilmu Penyakit Dalam dalam konteks ini.

Sumber