Ukraina dipenuhi dengan gandum, tetapi blokade dan penjarahan Putin mengancam akan menyebabkan kelaparan di negara lain

Pemuatan biji-bijian di pelabuhan Nikolaev, salah satu outlet ekspor yang tidak dapat digunakan lagi oleh Ukraina karena invasi Rusia (REUTERS/Vincent Mundy/File)
Pemuatan biji-bijian di pelabuhan Nikolaev, salah satu outlet ekspor yang tidak dapat digunakan lagi oleh Ukraina karena invasi Rusia (REUTERS/Vincent Mundy/File)

Melihat ke ladang gandum yang tak berujung di dekat Odessa, di barat daya Ukraina, menandakan panen yang melimpah, Dimitri Matuliak tidak dapat membayangkan berapa banyak orang yang bisa mati kelaparan.

Perang sangat berat bagi petani berusia 62 tahun itu. Pada hari pertama invasi, sebuah pemboman menghantam salah satu gudangnya, menghancurkan sekitar 400 ton pakan ternak menjadi abu. “Suara saya bergetar dan air mata kembali ke mata saya karena jumlah orang yang saya kenal yang telah meninggal, berapa banyak anggota keluarga yang menderita dan berapa banyak yang pergi ke pengasingan,” katanya kepada AFP.

Tapi yang terburuk mungkin belum datang.

Ditempatkan di semenanjung Krimea di dekatnya setelah aneksasi pada tahun 2014, Rusia tidak mendarat di pantai Odessa seperti yang dikhawatirkan, tetapi blokadenya terhadap Laut Hitam telah menghancurkan, mendatangkan kehancuran ekonomi di Ukraina dan mengancam kelaparan di tempat lain.

Lumbung dan pelabuhan di seluruh Ukraina dipenuhi jutaan berton-ton gabah tanpa tujuan ekspor akibat pengepungan Rusia yang perlahan mencekik negara itu.

Di bagian selatan Ukraina yang beriklim sedang, panen musim panas akan dimulai dalam beberapa minggu ke depan, tetapi hanya sedikit yang tahu di mana gandum akan ditempatkan musim inimemicu kekhawatiran bahwa banyak biji-bijian dan produk lainnya akan rusak.

Gudang pakan ternak yang dihancurkan oleh pemboman Rusia pada bulan Februari di Odessa (Foto oleh Genya SAVILOV / AFP)
Gudang pakan ternak yang dihancurkan oleh pemboman Rusia pada bulan Februari di Odessa (Foto oleh Genya SAVILOV / AFP)

“Sungguh brutal sebuah negara membuang makanan seperti ini dan orang lain dibiarkan miskin dan kelaparan,” kata Matuliak. “Ini kekejaman, itu kebiadaban. Tidak ada cara lain untuk mengatakannya,” tambahnya.

  Uruguay akan mengimpor jutaan lalat beku dari Panama, menghidupkannya kembali dan melepaskannya di lapangan untuk memerangi penyakit ternak

“Ketahanan Pangan”

Meskipun fokusnya adalah pada pertempuran di Ukraina timur, blokade Laut Hitam dapat memicu konsekuensi yang lebih luas untuk harga pangan dan potensi kelaparan.

Sebelum invasi, Ukraina adalah salah satu lumbung roti dunia, mengekspor 4,5 juta ton produk pertanian per bulan dari pelabuhannya, termasuk 12% gandum dunia, 15% jagung, dan setengah minyak bunga matahari. .

Perang dan blokade satu-satunya outlet maritim Ukraina telah menyebabkan perdagangan runtuh karena rute alternatif melalui jalan darat atau kereta api tidak dapat menyerap volume barang dagangan.

Aktivitas di pelabuhan Odessa hampir nol (Reuters/file)
Aktivitas di pelabuhan Odessa hampir nol (Reuters/file)

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres dengan tegas dalam hal ini, memperingatkan pekan lalu bahwa perang “mengancam akan menjerumuskan puluhan juta orang ke dalam kerawanan pangan”.

Sampai saat ini, sekitar 20 juta ton produk makanan telah diblokir di Ukraina, menurut otoritas setempat. Di selatan Odessa, krisis sangat terasa. Pelabuhan tetap kosong, tanpa masuk atau keluar selama berbulan-bulan.

Selama beberapa generasi, kekuatan ekonomi pusat pertanian yang subur di Eropa Timur terkonsentrasi di Odessa, dengan pelabuhan luas dan pusat rel yang menghubungkan ladang gandum di kawasan itu ke pantai.

Sekarang, pelabuhan dan gudang Odessa menampung lebih dari empat juta ton biji-bijian, semuanya dari panen terakhir.

Kami tidak akan dapat menyimpan tanaman baru dengan cara apa pun, itulah masalahnya”, kata Walikota Gennady Trujanov. “Orang-orang akan kelaparan” jika penguncian berlanjutdia memperingatkan.

Gambar satelit menunjukkan bagaimana kapal Rusia memuat biji-bijian di pelabuhan Krimea (Maxar Technologies)
Gambar satelit menunjukkan bagaimana kapal Rusia memuat biji-bijian di pelabuhan Krimea (Maxar Technologies)

Senjata melawan blokade

Ekonomi Ukraina telah hancur. Bank Dunia memperkirakan bahwa perang dan blokade laut akan menyebabkan penurunan Produk Domestik Bruto sebesar 45% tahun ini.

  Kabar baik dari WhatsApp untuk 2023

Meskipun di lapangan pasukan Ukraina telah menunjukkan perlawanan mereka terhadap musuh yang lebih lengkap, di laut keunggulan Rusia hampir total.

“Sayangnya, Ukraina secara tradisional mengabaikan masalah keamanan maritim,” jelas mantan Menteri Pertahanan Andriy Zagorodniuk dalam sebuah laporan yang diterbitkan oleh Dewan Atlantik. “Dunia demokratis telah menerima tantangan mempersenjatai Ukraina untuk melawan agresi Rusia di darat, tetapi keterlibatan internasional dalam perang maritim lebih terbatas,” tambahnya.

Selama akhir pekan, Presiden Ukraina Volodimir Zelensky meminta dunia untuk campur tangan dan menyerukan “senjata yang relevan” untuk memecahkan blokade. “Krisis pangan akan terjadi jika kita tidak membuka blokir rute Ukraina, kita tidak membantu negara-negara di Afrika, Eropa dan Asia yang membutuhkan produk ini.”, kata presiden.

Tapi bahkan…

Sumber