Bolsonaro mencela bahwa Bolivia mengurangi pasokan gasnya ke Brasil sebesar 30% untuk menjualnya ke Argentina

Jair Bolsonaro, presiden Brasil, mengunggah video ke jejaring sosialnya di mana ia mencela bahwa Bolivia mengurangi gas yang dijualnya ke Brasil sebesar 30% untuk memprioritaskan pasokan ke Argentina. “Sepertinya diatur”, dia mengulangi. Pernyataannya datang dalam konteks negosiasi dengan dua negara tetangga untuk memastikan energi di musim dingin, isu sensitif mengingat kenaikan harga internasional dan pengurangan pasokan dunia akibat perang di Ukraina.

Bolivia memotong 30% dari gas kami untuk mengirimkannya ke Argentina. Bagaimana tindakan Petrobras dalam hal ini? Tampaknya semuanya diatur. Kalau harus beli gas di tempat lain, harganya lima kali lipat lebih mahal. Siapa yang akan membayar tagihan? Siapa yang akan bertanggung jawab? Ini adalah bisnis yang menurut saya diatur untuk menguntungkan Anda tahu siapa,” kata Bolsonaro.

Hampir dua bulan yang lalu Martin GuzmanMenteri Ekonomi, melakukan perjalanan ke Brasil untuk bertemu dengan rekan-rekan energinya di negara tetangga dan maju dalam negosiasi agar Brasil menyerahkan sebagian dari pembeliannya dari Bolivia demi Argentina, karena fakta bahwa itu akan memiliki pasokan yang lebih baik tahun ini daripada melalui bendungan hidrolik.

Martín Guzmán di Brasil, pada awal April
Martín Guzmán di Brasil, pada awal April

Melalui komunikasi resmi, Guzmán meyakinkan bahwa pembicaraan telah berhasil dan bahwa Brasil akan “menjamin keamanan energi di Argentina pada musim dingin”. “Apa yang kami capai dengan Brasil dan Bolivia memberi Argentina kepastian dan ketenangan pikiran yang lebih besar di bidang energi,” tegas Guzmán di akhir bilateral, yang ia yakinkan “sangat baik karena agenda integrasi yang menandai masa depan negara kami. ” .

Dalam beberapa bulan terakhir, pemerintah meminta bantuan tetangganya dan menyusun agenda internasional yang sarat untuk mengamankan beberapa juta meter kubik gas tambahan untuk musim dingin. Secara khusus, ia memulai negosiasi dengan Chili, Bolivia, dan Brasil – dan jaringan celaan dibuka untuk teman dan bukan teman, dengan janji untuk masa depan.

  Ini adalah tujuan terbaik di dunia untuk vegetarian dan vegan, menurut sebuah penelitian

Perjanjian pasokan, yang ditandatangani dengan Bolivia pada tahun 2006, menetapkan bahwa negara tetangga harus mengirim sekitar 14 juta meter kubik per hari. Tahun ini, mereka memperingatkan bahwa mereka tidak dapat memenuhi bahkan 10 juta karena simpanan mereka menurun dan karena mereka memiliki komitmen lain – dengan harga yang lebih baik – untuk dipenuhi, seperti Brasil.

Menghadapi alarm ini, Argentina memutuskan untuk memasukkan Jair Bolsonaro dalam percakapan gas dengan celaan: “Kami membantu mereka tahun lalu ketika mereka membutuhkan bensin. Sekarang giliran mereka membantu kami,” selip sumber resmi.

Pada tahun 2021, Brasil mengalami kekeringan terburuk dalam 91 tahun, yang mengurangi produksi energi dari pembangkit listrik tenaga air. Argentina “datang untuk menyelamatkan” Brasil dan meningkatkan ekspor energinya.

Daniel sciolimantan gubernur provinsi Buenos Aires dan duta besar saat ini untuk Brasil, mengambil peran utama dalam negosiasi dan mengatur pertemuan Guzmán selama kunjungannya. “Tujuan tercapai”, ujarnya usai rapat. “Brasil menjamin keamanan energi Argentina dengan mengirimkan listrik sesuai kebutuhan antara Mei dan September adalah tujuan yang terpenuhi untuk pekerjaan terkoordinasi yang telah kami lakukan dari kedutaan bersama dengan Menteri Guzmán di depan pihak berwenang Brasil,” katanya.

Sumber