Dua saudara perempuan dibunuh oleh suami mereka di Pakistan karena menolak membantu mereka mendapatkan visa untuk memasuki Eropa.

Aneesa Abbas, 24, dan Arooj Abbas, 21, dipaksa menikah dengan sepupu mereka tahun lalu.
Aneesa Abbas, 24, dan Arooj Abbas, 21, dipaksa menikah dengan sepupu mereka tahun lalu.

Dua saudara perempuan dengan kewarganegaraan ganda Pakistan dan Spanyol mereka dibunuh oleh suami mereka, paman mereka dan saudara laki-laki mereka dalam apa yang dikenal di negara itu sebagai “pembunuhan demi kehormatan” sehari setelah mereka ditipu untuk bepergian ke Pakistan.

Aneesa Abbas, 24, dan Arooj Abbas, 21, dicekik dan ditembak mati pada hari Jumat setelah tiba di kota timur Gujrat bersama ibu mereka, Azra Bibi.

Dapat dipahami bahwa, setibanya di Pakistan, para suster ditekan untuk membantu suami mereka, yang terpaksa mereka nikahi tahun lalu, mengajukan visa pasangan untuk bepergian ke Eropa.

Aneesa dan Arooj diduga dibunuh karena menolak membantu. Kedua wanita itu ingin menceraikan suami mereka, yang juga sepupu mereka, sehingga mereka bisa menikah lagi di Spanyol.

“Penyelidikan telah mengkonfirmasi bahwa kedua saudara perempuan itu dibunuh atas nama ‘kehormatan’,” kata penyelidik polisi Muhammad Akhtar dalam pernyataan yang dikutip oleh Penjaga.

Polisi mengatakan bahwa Suami para wanita, Hassan Aurengzeb dan Atiq Hanif, paman mereka, Hanif Goga, dan saudara laki-laki mereka, Shehryar Abbas, ditangkap dan mengaku melakukan pembunuhan. Dua pria lainnya telah ditangkap sehubungan dengan serangan itu.

Ratusan wanita dibunuh oleh anggota keluarga di Pakistan setiap tahun dalam apa yang disebut pembunuhan “kehormatan” karena melanggar norma-norma konservatif yang mengatur hubungan wanita, meskipun undang-undang 2016 mengakhiri celah yang memungkinkan orang bersalah berjalan bebas di masyarakat yang sangat patriarkal di negara itu.

Awal tahun itu, pembunuhan Qandeel Baloch, yang dikenal sebagai “Kim Kardashian dari Pakistan,” oleh saudara laki-lakinya Waseem Azeem memicu kemarahan nasional dan tuntutan untuk perubahan undang-undang. Azeem dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tetapi dibebaskan pada Februari tahun ini setelah orang tuanya mengampuni dia.

  Dua karyawan terjebak dalam tangki cokelat di pabrik Mars di AS

“Ini adalah pembunuhan brutal lainnya terhadap gadis-gadis tak berdosa yang dibesarkan di budaya lain yang menghargai hak asasi manusia, tetapi diperlakukan seperti benda mati oleh keluarga mereka sendiri,” kata aktivis HAM, Samar Minallah.

Pamannya, saudara laki-lakinya, dan dua suaminya yang merupakan sepupunya ikut serta dalam pembunuhan itu.
Pamannya, saudara laki-lakinya, dan dua suaminya yang merupakan sepupunya ikut serta dalam pembunuhan itu.

Menurut Komisi Hak Asasi Manusia Pakistan, sebuah kelompok hak asasi manusia independen, Tahun lalu, lebih dari 470 kasus pembunuhan “kehormatan” dilaporkan di negara itu.

Tidak jarang orang tua berkewarganegaraan ganda memaksa anak perempuan mereka menikah dengan sepupu di Pakistan untuk mendapatkan visa Eropa. Sebuah laporan tentang pernikahan paksa, yang diterbitkan oleh pemerintah Inggris pada tahun 2020, menemukan bahwa hampir 40% dari kasus yang melibatkan warga Inggris dibawa ke Pakistan untuk menikah di luar keinginan mereka.

Pada tahun 2016, Samia Shahid, seorang ahli kecantikan Pakistan-Inggris dari Bradford di utara Inggris, diperkosa dan dibunuh dalam perjalanan kembali ke distrik Jhelum setelah menikahi seorang pria dari luar keluarga. Dia sebelumnya telah meninggalkan suami pertamanya, sepupu pertama dari desanya di Pakistan. Mantan suami dan ayahnya ditangkap karena pembunuhannya. Enam tahun kemudian, kasus itu berlanjut.

TERUS MEMBACA

Sumber