Bank Sentral mengizinkan dolar resmi naik 3,14% sejauh ini di bulan Mei dan bulan akan ditutup dengan lebih banyak penundaan terhadap inflasi

Stok Foto - Pintu masuk utama ke Bank Sentral Republik Argentina (BCRA), di Buenos Aires.  16 Sep 2020. REUTERS/Agustin Marcarian
Stok Foto – Pintu masuk utama ke Bank Sentral Republik Argentina (BCRA), di Buenos Aires. 16 Sep 2020. REUTERS/Agustin Marcarian

Bank Sentral terus kehilangan cadangan. Meski kemarin membeli USD 150 juta di pasar grosir dan meningkatkan pembelian sejauh ini bulan ini menjadi USD 918 juta, cadangan sejauh ini di Mei turun 359 juta menjadi USD 41.646 juta.

Permintaan importir jauh melebihi apa yang dilikuidasi oleh produsen pertanian. Tapi bagaimanapun, Bank Sentral mempertahankan tingkat devaluasi hariannya pada 15 sen dan sejauh ini di bulan Mei dolar telah naik 3,14%, sehingga pada akhir bulan penundaan terhadap inflasi akan meningkat. Jika itu adalah strategi anti-inflasi, itu tidak berhasil. Apa yang dia capai adalah memperumit sektor eksternal dan menjelaskan ketiadaan dolar, sesuatu yang logis ketika nilai dolar lebih mendorong importir daripada eksportir.

Obligasi utang menguat hingga 2% dan berfungsi untuk menjaga dolar keuangan sejalan dan menurunkan risiko negara sebesar 33 unit (-1,7%) menjadi 1.912 basis poin.

Mei negatif untuk obligasi Argentina. Risiko negara terakumulasi naik 6,2%, tertinggi di seluruh wilayah.

Laporan oleh Adcap, manajer dana, menunjukkan bahwa harga obligasi Argentina mencapai titik terendah pada awal April, seperti yang terjadi pada bulan Maret dan November 2021 dan Maret lalu: “Sejak maksimum terakhir pada bulan April, indeks Argentina kehilangan 12,1% sementara pasar negara berkembang dan Amerika Latin masing-masing turun 7,9% dan 9,4%”.

Manajer dana mengalihkan perhatiannya ke obligasi yang lebih panjang, terutama yang jatuh tempo pada 2035 yang kemarin naik 1,84%, dan 2038 yang naik 2,92 persen.

Obligasi berkinerja terburuk pada periode itu adalah AL30 dan GD30, yang kemarin naik menjadi 1,9% dan memungkinkan dolar keuangan tetap hampir tidak berubah. MEP kehilangan 44 sen dan ditutup pada $210,61 dan kas dengan likuidasi 26 sen dan berakhir pada $211,32.

  Para ekonom sudah memperkirakan inflasi melebihi 70% tahun ini

“Biru”, yang mengikuti mood penabung, meningkat $2,50 menjadi $206,50 dan sedikit terpisah dari dolar “solidaritas”, yang diperdagangkan pada $205,03. Dolar kartu kehilangan semua keuntungan dari perbedaan pertukaran antara solidaritas dan “biru”.

Obligasi terindeks terus membuka celah mereka. Mereka yang kedaluwarsa pada tahun 2023 naik 0,17% sementara yang kedaluwarsa dari pemerintah berikutnya menurunkan harganya hingga 0,54% karena berisiko “diprofil ulang”, cara yang elegan untuk menunjukkan bahwa kondisi aslinya dapat dimodifikasi. pembayaran.

Pasar saham menemani suasana hati terbaik di New York, tetapi semuanya tampak kucing mati terpental karena indikator Amerika Utara telah mencapai titik terendah. Satu-satunya harapan bahwa kenaikan terus berlanjut adalah jatuhnya obligasi Treasury AS. Ketika ini terjadi, itu karena investor konservatif ditambahkan ke opsi berisiko.

Di Argentina, S&P Merval naik 2,52% dengan bisnis yang tidak sejalan dengan euforia sebesar $939 juta. Peran yang paling menonjol adalah Bangku Supervielle (+8,83%) y Kresud (+6,21%).

Sertifikat pemegang saham ADR yang terdaftar di Bursa Efek New York diperdagangkan dengan volume tinggi sebesar $3,242 juta. Di sini juga yang terbaik terjadi supervielle (+7,2%) y Kresud (+6,7%).

Hari volatil lainnya diperkirakan akan terjadi hari ini. Ada beberapa aset yang menarik dan, tanpa diragukan lagi, tawarannya adalah antara obligasi berindeks yang jatuh tempo pada tahun 2023 dan yang membayar suku bunga. Obligasi ini memiliki indeksasi sendiri, karena BCRA menyesuaikan tarifnya setiap kali data inflasi baru diketahui. Tapi, bumbu baru ditambahkan: obligasi dalam dolar. Setelah reaksi kemarin, yang disukai adalah gelar yang kedaluwarsa setelah 2035 dan memiliki tingkat pengembalian 10,5 persen.

TERUS MEMBACA:

Sumber

  Dolar hari ini: berapa banyak yang diperdagangkan di bank-bank Kota Minggu ini, 10 Juli