Italia: cairan kemerahan yang ditemukan di Pompeii bisa jadi anggur tertua di dunia | Itu akan memiliki zaman kuno lebih dari 2000 tahun

Setelah menemukan pada tahun 2021 sebuah makam yang diawetkan dengan megah dengan sebagian tubuh mumi Marcus Venusiusseorang budak publik dan penjaga kuil Venus, yang pernah dibebaskan telah mencapai status sosial dan ekonomi tertentu, peneliti dari Universitas Valencia menemukan makam lain dari jajaran keluarga dengan wadah berisi cairan kemerahan di dalam guci kaca, yang mungkin merupakan anggur tertua di dunia.

Llorenç Alapont, seorang peneliti dari departemen Prasejarah, Arkeologi dan Sejarah Kuno dari pusat penelitian, mengumumkan bahwa dalam beberapa minggu mendatang konten tersebut dapat diverifikasi. Jika hipotesis dikonfirmasi, Ini akan menjadi anggur cair tertua di dunia, karena sudah berusia lebih dari 2000 tahun.

Wadah itu ditemukan di makam lain dari jajaran keluarga yang menampung abu Novia Amabilis, istri Marcus Venerius Secundio, bersama ketiga anaknya yang berusia 6, 8 dan 10 tahun. Di bawah tanah dan ditutupi oleh dua ubin dua sisi, para arkeolog menemukan kotak logam dan di dalamnya, sebuah guci kaca luar biasa yang, menurut para peneliti, menunjukkan kemewahan yang tinggi.

Tes laboratorium pertama, di bawah arahan Gianni Gallello, mengungkapkan bahwa cairan Pompeii mengandung tanin. Para ahli sekarang membandingkan sampel dengan minuman saat ini untuk melihat seberapa mirip dan berbeda dari anggur kontemporer.

Alapont menjelaskan bahwa “kehadiran anggur dalam ritual pemakaman Romawi sudah dikenal luas,” dengan menyebutkan bahwa “setelah menyimpan tulang, guci diisi dengan cairan ini, sebagai bagian dari upacara penguburan.”

Sampai saat ini diyakini, meskipun tidak dikonfirmasi, bahwa anggur tertua di dunia ditemukan dalam botol kaca yang ditemukan di makam seorang bangsawan Romawi dari tahun 325 M di dekat kota Speyer di Jerman.

  Bagaimana indra penciuman wanita Skotlandia dapat mendorong metode diagnostik baru untuk Parkinson

Penemuan Marcus Venerius Secundio

Pada bulan Agustus 2021, para peneliti dari Universitas Valencia terkejut menemukan tubuh Marcus Venerius Secundio yang dimodifikasi sebagian karena menurut tradisi, mayat orang dewasa selalu dikremasi di Pompeii, kota yang dihancurkan oleh letusan Vesuvius pada 79 SM. c.

Ini adalah penemuan yang sangat penting dan unik. Ini adalah satu-satunya makam di Pompeii dengan ruang pemakaman dan juga dengan prasasti yang tidak hanya menceritakan kehidupan almarhum tetapi juga kecintaannya pada teater dan karya seni, terutama dalam bahasa Yunani, untuk yang merupakan pertama kalinya diverifikasi bahwa pertunjukan dilakukan dalam bahasa ini di kota,” jelas Alapont saat itu dalam sebuah wawancara dengan agensi. EFE.

Karakter Marcus Venerius Secundio muncul dalam arsip tablet lilin milik bankir Pompeian Cecilius Jucundus, pemilik domus dengan nama yang sama di Via Vesuvius. Dia adalah budak publik dan penjaga kuil Venus yang, setelah dibebaskan, telah mencapai status sosial dan ekonomi tertentu, seperti yang ditunjukkan makamnya, dan telah menjadi Augustal, yaitu, anggota perguruan tinggi imam yang didedikasikan untuk kultus kekaisaran.

Sumber