Monkeypox: Belgia adalah negara pertama yang memberlakukan karantina wajib bagi mereka yang terinfeksi

Belgia menjadi negara pertama yang mendeklarasikan karantina wajib bagi orang yang terinfeksi cacar monyet setelah mendeteksi empat kasus di negara tersebut.

Mereka yang tertular virus ini harus isolasi selama 21 hariseperti yang dilaporkan oleh Risk Assessment Group (RAG) dan otoritas kesehatan dari Belgium.

Baca juga: Waspada Cacar Monyet: 23 Suspek Kasus di Madrid

Diperkirakan borok, gejala yang paling jelas menghilang dalam waktu sekitar tiga minggu. Sejauh ini, kasus yang terdeteksi di dalam negeri terkait dengan festival fetish yang disebut Darklands. “Ada alasan untuk menduga bahwa virus telah dibawa oleh pengunjung dari luar negeri ke festival setelah kasus-kasus terakhir di negara lain”, kata penyelenggara.

Selain itu, mereka diminta untuk memperhatikan munculnya gejala: “Cacar monyet” Ini memiliki masa inkubasi 5 hingga 21 hari.. Waspada selama tiga minggu setelah kontak dekat terakhir.”

Pemerintah Belgia memberikan informasi kepada penduduk tentang isolasi mereka yang terinfeksi dan rekomendasi dari menghindari kontak seksual fisik.

Cacar monyet menyebabkan ruam pada tubuh dan mengancam jiwa.  (Foto: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit/CDC)
Cacar monyet menyebabkan ruam pada tubuh dan mengancam jiwa. (Foto: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit/CDC)

Saya juga membaca: Monkeypox: apa infeksinya, apa gejalanya dan apa pengobatannya

Bagaimana cacar monyet menyebar?

cacar monyet dapat ditularkan melalui kontak dengan lesi kulit dan tetesan air liur dari orang yang terkontaminasiserta melalui objek bersama, seperti tempat tidur dan handuk

Gejalanya menyerupai, pada tingkat yang lebih rendah, yang diamati pada subjek dengan cacar:

  • demam
  • sakit kepala
  • nyeri otot dan punggung selama lima hari pertama
  • kemudian muncul ruam (di wajah, telapak tangan, telapak kaki)
  • cedera
  • pustula dan krusta.
Ruam di telapak tangan adalah bagian dari gejala pertama.  (Foto: Brian WJ Mahy/CDC/Handout via REUTERS)
Ruam di telapak tangan adalah bagian dari gejala pertama. (Foto: Brian WJ Mahy/CDC/Handout via REUTERS)

Laporan Organisasi Kesehatan Dunia

Berdasarkan OMS, gejala berlangsung antara 14 dan 21 hari. Sejauh ini dikonfirmasi 92 kasus dan ada 28 tersangka.

Selain itu, dia memperingatkan Minggu ini bahwa kita harus menunggu kasus terus muncul. “Situasinya berkembang sedemikian rupa sehingga WHO yakin akan ada lebih banyak kasus cacar monyet untuk diidentifikasi sebagai pengawasan diperluas di negara-negara yang tidak endemik,” kata organisasi itu dalam catatan epidemiologis.

  Dia menggunakan pisau bedah untuk memotong perut temannya yang sedang hamil, membunuhnya dan mencuri bayinya: horor di balik rencana mengerikan

Saya juga membaca: Cacar monyet berkembang di Eropa: Israel dan Swiss mengkonfirmasi kasus dan sudah ada lebih dari 10 negara yang terkena dampak

Informasi terkini menunjukkan bahwa mereka yang paling berisiko tertular adalah mereka yang memiliki kontak fisik dekat dengan seseorang yang terinfeksi dan memiliki gejala.

Organisasi tersebut mengatakan sedang mengerjakan arahan untuk melindungi petugas kesehatan garis depan dan petugas kesehatan lainnya yang mungkin lebih terpapar daripada yang lain, seperti mereka yang terlibat dalam tugas pembersihan.

Negara-negara endemik adalah: Benin, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Gabon, Ghana (di sini hanya diidentifikasi di antara hewan), Pantai Gading, Liberia, Nigeria, Republik Kongo (Brazaville), Sierra Leone dan Sudan dari selatan.

Sumber