Pembantaian di sekolah Texas: setidaknya 14 siswa dan seorang guru terbunuh

Sekolah di Uvalde, Texas (Google Maps)
Sekolah di Uvalde, Texas (Google Maps)

Sedikitnya 15 orang tewas Selasa ini, termasuk empat belas siswa dan seorang guru, dalam penembakan di sebuah sekolah di kota Uvalde (Texas, AS), di mana penyerang juga tewas.

Hal ini dinyatakan oleh Gubernur Texas, Greg Abbott, dalam konferensi pers di mana dia menyebutkan bahwa Penyerang berusia 18 tahun dan tampaknya membawa pistol dan senapan.

Penyerang “menembak dan membunuh, dengan cara yang mengerikan dan tidak dapat dipahami, 14 siswa dan membunuh seorang guru”kata Abbott pada konferensi pers.

Dia merinci bahwa penyerang, yang diidentifikasi sebagai remaja lokal Salvador Ramos, juga telah “meninggal dunia,” menambahkan bahwa “petugas yang menanggapi diyakini telah membunuhnya.”

Pusat kesehatan Rumah Sakit Uvalde Memorial mengatakan dalam sebuah pernyataan di Facebook bahwa 13 orang yang terluka dibawa ke fasilitasnya dengan ambulans atau bus, sementara dua dari 15 kematian telah meninggal saat tiba di rumah sakit.

Puskesmas lain University Health mentweet bahwa mereka sedang merawat dua pasien yang terluka akibat penembakan di sekolah itu, seorang anak di bawah umur dan seorang dewasa.dan mereka sedang diperiksa.

Personel darurat berkumpul di dekat Robb Elementary School setelah penembakan Selasa, 24 Mei 2022, di Uvalde, Texas (AP Photo/Dario Lopez-Mills)
Personel darurat berkumpul di dekat Robb Elementary School setelah penembakan Selasa, 24 Mei 2022, di Uvalde, Texas (AP Photo/Dario Lopez-Mills)

Orang dewasa, seorang wanita berusia 66 tahun, dalam kondisi serius.sedangkan saat ini belum diketahui keadaan di mana anak di bawah umur itu ditemukan.

Departemen Kepolisian Uvalde mengindikasikan di Facebook bahwa mereka telah menangkap tersangka pelaku penembakan tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Distrik Sekolah Uvalde sebelumnya telah mencatat di Twitter bahwa ada penembakan “aktif” di Robb Elementary dan bahwa pasukan keamanan telah pindah ke daerah itu

Pihak berwenang di lokasi penembakan di dekat Robb Elementary School di Uvalde, Texas, AS, 24 Mei 2022. REUTERS/Marco Bello
Pihak berwenang di lokasi penembakan di dekat Robb Elementary School di Uvalde, Texas, AS, 24 Mei 2022. REUTERS/Marco Bello

Dua penembakan lainnya baru-baru ini terjadi di AS. Pada 14 Mei, sepuluh orang tewas ketika seorang pria melepaskan tembakan ke sebuah toko kelontong di Buffalo, New York.. Dan pada tanggal 15 Mei kamuSatu orang tewas dan empat lainnya terluka dalam penembakan di sebuah gereja di California Selatan.

  Foto simpanse menggendong bayi luwak: karena itu tidak akan menjadi pemandangan yang lembut, menurut sains

Remaja yang membunuh 10 orang merencanakan serangan selama berbulan-bulan sebelum mengemudi selama tiga jam untuk mengambil melakukan penyergapan yang oleh pihak berwenang digambarkan sebagai tindakan “ekstremisme kekerasan” yang dimotivasi oleh ras.

Agen federal mewawancarai orang tua Payton Gendron, remaja yang melepaskan 50 tembakan ke toko yang menewaskan 10 orang, kata seorang pejabat penegak hukum, Minggu.

Gendron, 18, dari Conklin, New York, mengaku “tidak bersalah” atas pembunuhan tingkat pertama setelah serangan hari Sabtu. Dia ditahan tanpa jaminan dan menghadapi hukuman penjara seumur hidup. Terduga pembunuh, yang akan muncul di pengadilan lagi Kamis depan, saat ini dalam pengawasan bunuh diri dan ditahan di unit terpisah dari narapidana lainSheriff County Erie John Garcia mengatakan pada konferensi pers hari Minggu.

Polisi yakin serangan itu telah direncanakan selama berbulan-bulan, menambahkan bahwa mereka sedang menyelidiki sebuah manifesto setebal 180 halaman yang diduga diterbitkan Gendron sebelum dia melakukan pembantaian yang mencakup rencana untuk berkendara ke beberapa kabupaten untuk melakukan penembakan Tops Friendly.

Baca terus:

Sumber