Sikap kuno dalam pengobatan modern: apakah Anda telah melestarikan sikap ini?

Dalam beberapa tahun terakhir, kedokteran telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa. Kami memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang patologi, patofisiologi dan perawatan; serta teknologi mutakhir yang terus berkembang pesat. Jadi mengapa sikap dan perilaku kita tidak berkembang?Mengapa kita terus melihat kasus penyalahgunaan kekuasaan, pelecehan dan intimidasi terhadap mahasiswa kedokteran dan warga?

Jelaslah bahwa kita belum berhasil mengubah pemikiran dan sikap kita bersama dengan pengetahuan.

Ketika memasuki perlombaan, orang mengira dia tahu bahwa tahun-tahun yang sulit dan rumit menantinya; penuh cobaan dan cobaan. Tentunya ini benar, tetapi salah satu tantangan terbesar adalah untuk bertahan hidup, berbatasan dengan ironis. Harus mempertahankan integritas dan kesehatan Anda (baik mental maupun fisik) untuk menjadi “dokter hebat”, dalam konteks kekerasan struktural dan kondisi kerja yang melelahkan, terkadang dapat mengurangi empati, dan dokter-mahasiswa.

Dunia kedokteran selalu hierarkis dan sayangnya kekerasan yang dilakukan di dalamnya bukanlah masalah baru. Namun, tampaknya itu adalah masalah yang dielakkan, mengingat bahwa perilaku ini telah diabadikan. Alih-alih memutus siklus agresi dan kekerasan, dalam kehidupan sehari-hari rumah sakit diabaikan dan diminimalisir dengan ungkapan seperti: “Mereka tidak tahan dengan apa pun”, “pada waktu saya, saya akan menahan Anda selama seminggu”, ” apakah Anda akan menuduh saya?”, antara lain. Memberi jalan kepada generasi baru yang dididik dengan kekerasan, yang kemungkinan besar akan meniru metode pengajaran yang sama.

Salah satu kasus yang paling terkenal adalah kasus “pemula” untuk dokter residen Rumah Sakit Regional Tlalnepantla, seperti dilansir surat kabar Renovasi pada Oktober 2021.[1] Laporan tersebut mengungkap agresi fisik, seperti mati lemas, diikat atau yang disebut “chocorrol” (di mana seorang residen dibungkus selimut sementara yang lain memukulinya) dan kekerasan psikologis yang dilakukan oleh residen traumatologi dan ortopedi pada mereka yang berpangkat lebih rendah . . Artikel ini menyebutkan bahwa beberapa dari mereka yang terkena dampak telah memberi tahu atasan mereka tentang apa yang terjadi, tanpa mendapat tanggapan yang memadai dari pihak berwenang, seperti yang sering terjadi.

  tidur yang baik untuk menjaga kesehatan

Mungkinkah kita menormalkan agresi atau apakah kita berpikir bahwa satu-satunya cara untuk mentransmisikan pengetahuan adalah dengan penghinaan?

Saya pikir sudah jelas bahwa kita tahu efek berbahaya dari tindakan ini terhadap kesehatan, namun itu terus berlanjut. Selain menganalisis tanggung jawab individu, ada baiknya mengevaluasi kondisi struktural sistem yang mendorong jenis perilaku ini.

Khususnya dalam beberapa tahun terakhir, karena pandemi, kekurangan dalam sistem kesehatan telah ditekankan, termasuk perlakuan buruk terhadap dokter dalam pelatihan, jam kerja yang panjang, kurangnya mekanisme pengaduan yang efektif, kurangnya persediaan dan personel dan gaji atau beasiswa yang tidak mencukupi. Semua ini menyebabkan stres, kecemasan dan depresi, berakhir dengan kasus-kasus sindrom kelelahan (habis terbakar) dan bahkan, dalam beberapa kasus, dalam kasus bunuh diri. Seperti yang ditunjukkan dalam film dokumenter Residen Tahan, dibuat pada tahun 2021 oleh Simbiosis kamu Sayang.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan tahun ini di Jalisco, diamati bahwa bunuh diri adalah penyebab kematian kedua pada penduduk medis di negara kita.[2] Hal ini terkait dengan ketidakpuasan kerja, sindrom kelelahan (yang terjadi pada hingga 50% penduduk), depersonalisasi, kecemasan, insomnia, dan adanya gejala somatik. Studi tersebut menunjukkan bahwa risiko bunuh diri meningkat dari 1,9% menjadi 7,4% setelah enam bulan pertama dimulainya residensi.

Masalah ini tidak hanya mempengaruhi dokter, karena perawatan pasien juga dapat terpengaruh. kurang tidur, menekankandepresi, pola makan yang buruk, dan kecemasan mengubah kemampuan untuk berkonsentrasi, belajar, dan keterampilan klinis dokter, sehingga membahayakan kesehatan mereka dan pasien.

Meskipun menjadi isu yang sangat penting, catatan atau bukti yang tersedia langka dan langkah-langkah untuk memeranginya hampir tidak ada. Mengetahui, mengenali, dan mendokumentasikan masalah ini akan memungkinkan kita memiliki lebih banyak informasi untuk kemudian menghasilkan solusi.

  pro dan kontra kesehatan

Sebagai penutup, saya bertanya kepada Anda, pembaca yang budiman, apakah Anda telah melestarikan sikap-sikap ini? Apakah Anda telah menyalahgunakan kekuasaan Anda? Apakah Anda membenarkan sikap Anda dengan berpikir bahwa jika memang demikian, memang seharusnya demikian?

Kita dapat…

Sumber