Energi: Pemerintah hari ini membeli 13 kapal gas cair lagi untuk musim dingin

Perusahaan milik negara Energía Argentina (sebelumnya Ieasa), yang bertanggung jawab atas impor gas, hari ini mengakuisisi 13 kapal lagi liquefied natural gas (LNG) untuk bulan Juli. Dengan cara ini, sejauh tahun ini, telah membeli 31 kapal untuk memasok musim dingin (saat ini, tahun lalu telah mengakuisisi 47). di Januari, Menteri Energi telah merencanakan untuk membeli 70 kapal LNG, tetapi lonjakan harga internasional membalikkan proyeksi dan memaksa negara untuk mencari sumber pasokan lain.

Pemerintah mengkonfirmasi pembelian sembilan kapal LNG untuk pelabuhan Bahía Blancayang memiliki kapasitas regasifikasi 15 juta meter kubik per hari (m3/d), dan empat untuk Escobardengan kapasitas 22 juta m3/hari. Harga rata-rata yang dibeli adalah US$25, jauh lebih rendah dari US$40 dan US$30 dari dua tender sebelumnya, masing-masing, tetapi masih pada nilai yang jauh lebih tinggi dari US$8 saat membeli LNG pada tahun 2021.

Padahal, dengan tender ini, setiap kapal gas cair akan menelan biaya rata-rata US$50 juta dan total impor LNG akan menuntut US$2 miliar dari perbendaharaan. Tahun lalu, misalnya, 56 kapal yang diakuisisi menelan biaya total US$1,1 miliarhampir setengah dari apa yang telah dicairkan sepanjang tahun ini untuk kapal yang lebih sedikit.

Impor LNG mempengaruhi tujuan yang disepakati dengan Dana Moneter Internasional (IMF) dua kali. Tingginya harga gas internasional akan sepenuhnya berdampak pada pengeluaran untuk subsidi energi, karena Negara harus menghadapi biaya yang lebih tinggi dengan sedikit kesempatan untuk mentransfernya ke tagihan listrik. Di samping itu, Karena mereka adalah kontrak dolar, dengan devaluasi mata uang sebesar 3% per bulan dan tarif gas dan listrik dalam peso, setiap hari yang berlalu, pengguna menanggung semakin sedikit dari total biaya sistem energi.

Excelerate Energy mengoperasikan kapal regasifikasi Exemplar di Pelabuhan Ingeniero White, Bahía Blanca
Excelerate Energy mengoperasikan kapal regasifikasi Exemplar di Pelabuhan Ingeniero White, Bahía Blanca

Pembelian LNG asing juga menyiratkan arus keluar dolar dari negara tersebutyang, dalam konteks kekurangan mata uang asing dan mengingat kebutuhan untuk menambah cadangan, mempengaruhi impor barang dan jasa lainnya, dan tujuan kedua dengan IMF.

  Segala sesuatu yang perlu diketahui tentang lautan: rahasia, masalah, dan solusi "termostat Bumi"

Misalnya, dalam laporan perdagangan Argentina (ICA) terbaru, yang diterbitkan setiap bulan oleh Indec, disorot bahwa, dalam impor, Kategori “fuel and pelumas (CyL)” menjadi yang paling tinggi kenaikannya dibandingkan April 2021.

“Nilai impor pada April 2022 lebih tinggi 47,3% dari yang tercatat pada bulan yang sama tahun sebelumnya. Peningkatan ini mencapai US$2,21 miliar. Kuantitas naik 24,5% dan harga 17,9%. Semua penggunaan ekonomi tercatat meningkat. Yang paling meningkat adalah CyL, dengan variasi 203,1% (US$581 juta). Pembelian bahan bakar dan pelumas manufaktur (US$499 juta) sangat menonjol. Peningkatan ini disebabkan oleh kenaikan 73,8% dalam harga dan 72,6% dalam kuantitas”, dia mencontohkan.

Dalam empat bulan pertama tahun ini, US$3,040 juta diimpor untuk bahan bakar dan pelumas, yang berarti meningkat 195,1% dibandingkan US$1.030 juta yang diimpor pada periode yang sama tahun 2021. Situasinya bisa menjadi lebih rumit ketika bulan-bulan yang lebih dingin dimulai dan konsumsi gas meningkat.

Presiden Bank Sentral, Miguel Pescemengaku pada presentasi keputusan untuk membuat akses ke mata uang asing lebih fleksibel untuk industri minyak yang 30% dari peningkatan impor sesuai dengan energi. Itulah mengapa menjadi sulit bagi entitas moneter untuk membeli dolar, meskipun terjadi likuidasi pertanian yang lebih besar karena kenaikan harga komoditas.

Menurut perkiraan Fundación Capital, perusahaan konsultan yang didirikan oleh Martín Redrado, neraca energi akan negatif tahun ini sebesar US$6,3 miliar, jika harga gas rata-rata US$40 per juta BTU (ukuran bahasa Inggris yang digunakan di sektor ini) diperhitungkan dan jumlah kapal yang sama dibeli seperti tahun lalu. Oleh karena itu, defisit ini akan melebihi US$5 miliar memperkirakan bahwa ladang itu akan menghasilkan lebih banyak tahun ini karena harga tanaman yang lebih tinggi.

  Setidaknya 5,2 juta anak membutuhkan bantuan kemanusiaan karena invasi ke Ukraina

Sumber