Penembakan di Texas adalah yang kelima paling berdarah dalam sejarah AS

Menurut data yang tersedia sejauh ini, Penembakan hari Selasa di sebuah sekolah Texas peringkat sebagai yang paling berdarah kelima dalam sejarah Amerika di lembaga pendidikan, bersama dengan serangan bersejarah di sekolah Columbine di Colorado pada tahun 1999.

Hingga saat ini, serangan paling mematikan di sekolah-sekolah Amerika adalah penembakan di Virginia Tech di negara bagian Virginia, pada 13 April 2007, yang meninggalkan 33 tewas dan 17 terluka. Siswa berusia 23 tahun Cho Seung-Hui melakukan pembunuhan itu dan kemudian bunuh diri. Insiden itu adalah penembakan paling mematikan pada saat itu dan saat ini merupakan yang paling mematikan ketiga.

Cho Seung-Hui, pelaku pembantaian Virginia Tech
Cho Seung-Hui, pelaku pembantaian Virginia TechNBC

Serangan paling mematikan kedua di sekolah terjadi pada 14 Desember 2012, di Sekolah Dasar Sandy Hook di Connecticut. Adam Lanza, 20, dia membunuh 27 orang dan kemudian bunuh diri. Dia pertama kali membunuh ibunya di rumah bersama mereka sebelum mengambil senjatanya dan mengemudi ke sekolah dasar lamanya. Di sana dia membunuh dua puluh enam dan tujuh tahun anak laki-laki kelas satu, bersama dengan enam orang dewasa, termasuk empat guru, kepala sekolah, dan psikolog sekolah. Dua orang lainnya terluka. Dia kemudian bunuh diri ketika polisi tiba di sekolah.

Korban Sandy Hook
Korban Sandy HookHANDOUT – X80001

Serangan terhadap Universitas Texas terjadi ketika episode seperti itu belum meluas, pada 1 Agustus 1966. Mahasiswa teknik berusia 25 tahun dan mantan Marinir AS Charles Whitman memanjat menara jam Universitas Texas – Austin. Setelah membunuh 3 orang di dalam menara, dia mulai menembak dari dek observasi tinggi di atas, membunuh 12 orang lainnya. dan melukai 31 orang lainnya dalam baku tembak selama 96 menit yang berlangsung sampai dia ditembak mati oleh polisi. Dia sebelumnya telah membunuh istri dan ibunya di rumah mereka.

  Taiwan mengecam serangan simulasi oleh China dan mengaktifkan sistem rudal berbasis daratnya

Pada 14 Februari 2018, Nikolas Cruz, seorang mantan siswa berusia 19 tahun yang perilakunya menyebabkan dia dikeluarkan dari SMA Stoneman Douglas, mulai menembaki siswa dan anggota staf dengan senapan semi-otomatis.17 orang tewas dan 17 lainnya luka-luka. Tersangka berbaur dengan kerumunan siswa yang melarikan diri dan ditangkap di daerah perumahan tetangga Coral Springs setelah berjalan menjauh dari sekolah.

Nikolas Cruz, Pembunuh Taman
Nikolas Cruz, Pembunuh TamanSusan Stocker – Kolam Renang South Florida Sun-Sentinel

Eric Harris, 18, dan Dylan Klebold, 17, siswa di Columbine High School, mereka membunuh 12 siswa dan seorang guru; setelah membunuh dua siswa di halaman sekolah dan melukai seorang guru di lorong, mereka membunuh sisa korban mereka di perpustakaan sekolah. Mereka juga melukai 21 orang lagi (dua belas di perpustakaan dan sembilan di tempat lain), menyalakan api, dan terlibat baku tembak dengan polisi, meskipun tidak ada yang terluka dalam baku tembak ini. Tiga orang lainnya terluka saat mencoba melarikan diri dari sekolah. Pasangan itu bunuh diri di akhir pembantaian. Fakta tersebut memunculkan film dokumenter terkenal karya Michael Moore Bowling untuk Columbine, sebuah film menentang akses besar-besaran ke senjata di Amerika Serikat.

Polisi dibarikade di Columbine High School pada tahun 1999
Polisi dibarikade di Columbine High School pada tahun 1999CNN / KUSA

Sumber