Vaksin penguat virus corona untuk anak laki-laki berusia 5 hingga 11: kapan harus diterapkan

kalah anak laki-laki berusia 5 hingga 11 tahun akan mulai menerima dosis booster pertama dari vaksin virus corona, Seperti dilansir dari Kementerian Kesehatan, Selasa. Serum akan diterapkan setidaknya 120 hari setelah skema selesai vaksinasi awal.

Seperti dilaporkan secara resmi, keputusan tersebut disetujui oleh Menteri Kesehatan dari 24 yurisdiksi negara selama pertemuan virtual Dewan Kesehatan Federal (COFESA) dan, sebagai tambahan, mendapat dukungan ilmiah dari Argentine Society of Pediatrics (GETAH).

Saya juga membaca: Gelombang keempat covid: hanya 42% Argentina yang menerapkan dosis booster

“Para ahli berpendapat bahwa sudah ada informasi yang cukup tentang keamanan vaksin ini pada anak perempuan dan laki-laki, dan mereka memberikan kasus Chili dan Amerika Serikat sebagai contoh, di mana kemajuan telah dibuat dalam otorisasi booster untuk populasi ini, ” demikian pernyataan resmi dari portofolio yang dipimpin oleh Carla Vizzotti.

Keputusan tersebut disepakati oleh Menteri Kesehatan dari 24 yurisdiksi negara tersebut dalam pertemuan virtual Dewan Kesehatan Federal (COFESA) (Foto: Kementerian Kesehatan)
Keputusan tersebut disepakati oleh Menteri Kesehatan dari 24 yurisdiksi negara tersebut dalam pertemuan virtual Dewan Kesehatan Federal (COFESA) (Foto: Kementerian Kesehatan)

Vaksin apa dan kapan dosis booster akan diterapkan pada anak laki-laki berusia 5 hingga 11 tahun?

Meskipun Kementerian Kesehatan tidak merinci kapan kampanye vaksinasi dosis booster untuk anak-anak berusia antara 5 dan 11 tahun dimulai, setiap kabupaten diharapkan memberikan rincian tentang tanggal mulai dan bagaimana kampanye akan dilakukan.

Yang diketahui adalah bahwa mereka akan mampu terimalah anak laki-laki yang telah melewati 120 hari (empat bulan) sejak menyelesaikan jadwal vaksinasi awal.

Saya juga membaca: Flu: peringatkan tentang peningkatan kasus

Dirinci juga bahwa vaksin yang akan digunakan adalah RNA Message, yaitu yang dibuat oleh Pfizer dan Moderna, yang sudah diterapkan pada kelompok umur tersebut, disahkan oleh Anmat.

Bagaimana perkembangan vaksinasi dosis booster

Selama pertemuan COFESA, para Menteri Kesehatan sepakat “tentang perlunya bergerak maju dengan bala bantuan, karena efektivitas rejimen primer menurun seiring waktusesuatu yang terbukti bahkan pada populasi anak-anak”, seperti yang dilaporkan.

  Pelatihan dan Pendaftaran dalam Latihan Fury
Anak laki-laki berusia 5 hingga 11 tahun akan menerima dosis booster vaksin virus corona

Selain itu, mereka mengungkapkan bahwa “beban penyakit COVID-19 pada anak perempuan dan laki-laki tidak ringan seperti yang diperkirakan pada awalnya, sesuatu yang diamati terutama dengan varian Omicron, dan kemungkinan kasus dengan gejala sisa jangka panjang bahkan dalam gejala awal yang ringan”.

Saya juga membaca: Covid di Argentina: infeksi tumbuh hampir 300% dalam sebulan terakhir

Di seluruh negeri, 20.491.197 orang telah menerima dosis booster sejauh ini, setengah dari mereka yang memulai skema imunisasi (40.771.793 orang).

Dalam beberapa hari terakhir, dengan dimulainya gelombang keempat virus corona, Permintaan untuk vaksinasi booster mulai tumbuh, tetapi belum mencapai tingkat yang diharapkan untuk lebih kuat menghadapi datangnya flu dan peningkatan infeksi baru.

Sumber