Sedikitnya 22 tewas di favela di Rio de Janeiro oleh operasi besar polisi | Satu tahun setelah operasi paling mematikan dalam sejarah kota

Sebuah operasi polisi baru terhadap perdagangan narkoba di sebuah favela di Rio de Janeiro menewaskan 22 orang pada hari Selasa, setahun setelah operasi paling mematikan dalam sejarah kota, dengan 29 kematian di lingkungan lain. Kantor Penuntut Umum Rio membuka proses pidana untuk “menyelidiki perilaku tersebutkemungkinan pelanggaran ketentuan hukum, partisipasi dan tanggung jawab individu dari polisi federal dalam operasi gabungan dengan Batalyon Operasi Khusus Polisi Militer”.

Serang di Red Command

La Penha, di utara Rio, terbangun karena suara tembakan setelah agen Polisi Militer memasuki kompleks raksasa favela Rio untuk mencari pemimpin kelompok kriminal Comando Vermelho, salah satu yang paling penting di Brasil. Menurut polisi, para agen ditembak oleh para penjahat selama penggerebekan yang meninggalkan sedikitnya 13 korban jiwa, termasuk 11 tersangka warga sipil, tetangga dari wilayah lingkungan miskin ini dan orang lain yang tidak ada rinciannya.

Kemudian sumber rumah sakit menaikkan jumlah korban meninggal menjadi 22, meskipun beberapa di antaranya belum teridentifikasi. Para korban dibawa ke rumah sakit di daerah itu, di mana kerabat pergi untuk mengidentifikasi mayat yang sudah tak bernyawa.

Tujuan dari operasi tersebut, menurut pihak berwenang, adalah untuk mencoba membongkar Komando Merah, sebuah faksi yang “bertanggung jawab atas lebih dari 80 persen bentrokan bersenjata” di negara bagian Rio de Janeiro. “Ini memiliki kebijakan ekspansionis dan ideologi perang. Tidak hanya terhadap pasukan polisi, tetapi juga terhadap kelompok kriminal lainnya,” kata juru bicara Polisi Militer, Ivan Blazo.

Menurut Blaz, Comando Vermelho mulai melindungi pengedar narkoba dari negara bagian lain yang “memberi perintah” dari Rio de Janeiro “untuk melakukan pembunuhan di wilayah lain” negara tersebut dan yang diduga bersembunyi di Vila Cruzeiro, di dalam Kompleks Penha . Vila Cruzeiro adalah salah satu favela di Rio yang diduduki pada akhir 2010 oleh Angkatan Darat Brasil dalam operasi besar untuk mengusir perdagangan narkoba, tetapi kelompok-kelompok tersebut secara bertahap mendapatkan kembali kendali atas wilayah tersebut.

  Mari kita bicara tentang kebenaran pahit Ratu Elizabeth dan Kerajaan Inggris

selama operasiyang memiliki lapis baja sebuah “persenjataan perang” yang terdiri dari pistol, sepuluh granat dan setidaknya 13 senapan dari Cina dan Eropa Timur disita yang tiba di Brasil melalui perdagangan senjata internasional, serta kendaraan dan sepeda motor. “Ini adalah senjata yang bisa membunuh orang dari jarak jauh,” kata Blaz. Jadi itu terjadi dengan Gabriele Ferreira de Cunha, 41 tahun dan penduduk daerah tersebut, siapa dia sedang berjalan melalui bagian bawah favela ketika dia terkena peluru nyasar.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada Selasa sore, Kementerian Publik Rio de Janeiro meminta “segera” informasi tentang “jumlah agen yang berpartisipasi; otorisasi agen-agen ini, serta salinan file fungsional masing-masing”. Ia juga meminta “laporan akhir operasi, serta informasi terperinci tentang kepatuhan terhadap surat perintah penangkapan yang dikeluarkan” saat membuka proses pidana.

kekerasan endemik

Operasi hari Selasa berlangsung setahun setelah operasi serupa menewaskan 29 orang di favela Jacarezinho, termasuk 27 tersangka sipil dan satu agen, dalam aksi polisi paling mematikan dalam sejarah Rio. Organisasi hak asasi manusia mengecam bahwa selama operasi di Jacarezinho, yang digambarkan sebagai “pembantaian”, ada kasus eksekusi di luar proses hukum, pelanggaran terhadap tahanan dan penghancuran barang bukti oleh polisi.

Operasi polisi di favela ini membahayakan nyawa seluruh pendudukmencegah pengoperasian layanan publik dan perdagangan dan tidak menyelesaikan masalah keamanan apa pun,” kata Guilherme Pimentel, seorang konsultan untuk Kantor Pembela Umum Rio de Janeiro, yang memberikan bantuan hukum kepada keluarga almarhum. “Operasi seperti ini tidak akan pernah ditoleransi di lingkungan kota yang kaya.mereka juga harus tidak ditoleransi di favela,” tambah Pimentel.

  setelah lompatan minggu lalu, pasar mengantisipasi lebih banyak tekanan



Sumber