seorang anak berusia 18 tahun membunuh 21 orang di sebuah sekolah dasar

Penembakan terjadi di Ubalde Texas
Penembakan terjadi di Ubalde, Texas

Seorang anak laki-laki berusia 18 tahun menembak dan membunuh 21 orang di sebuah sekolah dasar Texas pada hari Selasa dan kemudian terbunuh, dalam pembantaian baru di sebuah lembaga pendidikan yang mengguncang Amerika Serikat, sebuah negara di mana akses ke senjata gratis.

Gubernur Texas, Republikan Greg Abbott, menginformasikan dalam konferensi pers bahwa Dalam penembakan di sekolah dasar Uvalde, di Texas tengah, 14 siswa dan seorang guru tewas, sementara membenarkan bahwa penyerang, yang diidentifikasi sebagai Salvador Ramos, juga tewas.

Namun kemudian, senator Texas untuk Uvalde Roland Gutiérrez menaikkan jumlah kematian menjadi 21 (18 siswa dan tiga orang dewasa), menurut televisi CNN.

Abbott menetapkan bahwa Ramos tiba di sekolah dengan pistol dan tampaknya dengan senapan dan bahwa dia “menembak dan membunuh dengan cara yang mengerikan dan tidak dapat dipahami.” kepada lebih dari selusin anak dan seorang guru.

Serangan terhadap pusat pendidikan Robb di kota kecil Uvalde, terletak 140 kilometer sebelah barat San Antonio, terjadi pagi ini.

Segera setelah pembantaian, School District – badan yang mengatur pusat pendidikan – mengeluarkan peringatan ke semua sekolah di wilayah tersebut untuk memaksimalkan protokol keamanan.

Mereka yang bertanggung jawab telah meminta orang tua untuk tidak mendekati daerah itu sampai polisi dapat mengendalikan situasi.

Dua rumah sakit di kota Uvalde, dengan populasi 16.000, menerima korban luka.

Rumah Sakit Memorial Uvalde mengatakan di Facebook bahwa mereka merawat “beberapa siswa” di ruang gawat daruratnya, tetapi tidak memberikan informasi tentang tingkat keparahan cedera mereka.

Sementara itu, rumah sakit University Health mengatakan sedang merawat seorang anak dan pasien dewasa dari Robb Elementary.

Seorang wanita 66 tahun juga dalam “kondisi kritis,” mengumumkan rumah sakit lain, University Health, yang terletak di kota terdekat San Antonio, Texas, yang mengatakan telah menerima “dua pasien,” satu orang dewasa dan satu anak.

  Dia membagikan di jaringan jumlah "tidak biasa" yang dia habiskan untuk dua hamburger dan menjadi viral

Hingga Selasa malam, pihak berwenang Uvalde belum menentukan usia atau identitas almarhum.

“Saya berharap, ketika saya menjadi presiden, saya tidak perlu melakukan ini lagi,” kata Presiden Joe Biden. Selasa malam ini, dalam sebuah pesan ke negara itu pada kesempatan apa yang dia gambarkan sebagai “pembantaian lain”.

Presiden menyesalberapa puluh anak kecil yang menjadi saksi atas apa yang terjadi, melihat teman-temannya mati seolah-olah berada di medan perang”, dan menekankan bahwa ia memiliki perasaan “tercekik” karena “kehilangan seorang anak seperti mengambil bagian dari jiwamu” .

Sebagai bangsa kita harus bertanya pada diri sendiri kapan, atas nama Tuhan, apakah kita akan berdiri di lobi senjata, ketika dalam nama Tuhan kita akan melakukan apa yang kita semua tahu dalam nyali kita harus dilakukan” untuk mencegah proliferasi penggunaan senjata secara individu, tambah Biden.

Robb Elementary School memiliki pendaftaran kurang dari 600 siswa Street View Photo
Sekolah Dasar Robb memiliki pendaftaran kurang dari 600 siswa / Foto: Street View.

Sesaat sebelumnya, Gedung Putih mengatakan di Twitter bahwa presiden “baru saja berbicara dengan Gubernur Texas untuk menawarkan bantuan apa pun yang dia butuhkan setelah penembakan yang mengerikan di Uvalde.”

“Cukup sudah, hati kita terus hancur, kita harus memiliki keberanian untuk bertindak” mendukung pengendalian senjata, kata Wakil Presiden Kamala Harris, menurut kantor berita AFP.

Gedung Putih memerintahkan pengibaran bendera setengah tiang untuk para korban.

Pembantaian itu bertepatan dengan publikasi laporan yang mengungkapkan bahwa penembakan berlipat ganda di Amerika Serikat selama tahun 2021.

Hitungan oleh FBI, badan investigasi federal, menunjukkan bahwa 61 episode jenis ini tercatat tahun lalu, dibandingkan dengan 40 yang tercatat pada tahun 2020.

Tahun lalu, penembakan itu menyebabkan 103 orang tewas dan ratusan lainnya terluka. Angka tersebut belum termasuk pelaku. Satu dari lima situasi penembak aktif menghasilkan penembakan massal di mana setidaknya tiga orang tewas.

  Argentina memperoleh dukungan dari China untuk memasuki BRICS

Biden sedang melakukan perjalanan kembali ke Washington, setelah menyelesaikan perjalanannya ke Asia, ketika sekretaris persnya, Karine Jean-Pierre, mengkonfirmasi di akun Twitter-nya bahwa presiden telah diberitahu.

“Presiden Biden telah diberitahu tentang berita buruk penembakan sekolah dasar Texas dan akan terus menerima pembaruan rutin saat informasi tersedia,” kata juru bicara itu.

Dia juga meyakinkan bahwa “doanya menyertai keluarga yang terkena dampak peristiwa mengerikan ini” dan menegaskan bahwa “dia akan berbicara malam ini ketika dia kembali ke Gedung Putih.”

Sumber