Kasus Lola Chomnalez: dari saudara tiri, dan dengan teknik baru, ahli genetika menemukan tersangka pembunuh

“Motivasi saya dalam semua ini adalah keluarga Chomnalez. Kasusnya sangat menyentuh saya.”. Hal ini diungkapkan dalam konferensi pers oleh ahli genetika Natalia Sandberg, direktur Pendaftaran Sidik Jari Genetik Nasional Kementerian Dalam Negeri Uruguay dan ideolog teknik inovatif yang memungkinkan untuk mengidentifikasi, melalui pencarian DNA yang kompleks, kepada tersangka pembunuh Lola Chomnalez, remaja Argentina yang dibunuh pada akhir Desember 2014 di spa Barra de Valizas, di departemen Rocha.

“Ini terjadi sekitar dua tahun lalu. Itu adalah kerja tak kenal lelah oleh seluruh tim Polisi Ilmiah, hakim, Juan Manuel Giménez, dan para penyelidik. Pada awalnya, ketika ide itu muncul, yang sampai saat itu belum pernah terjadi sebelumnya, Saya berkonsultasi dengan rekan-rekan yang berbeda dari berbagai belahan dunia dan mereka semua memberi saya dukungan mereka. Itu memberi saya kepercayaan diri ilmiah untuk membuat temuan ini.”Sandberg rinci.

Sandberg bertanya-tanya membuat variasi dalam konfigurasi pencarian perangkat lunak FBI yang digunakan oleh Polisi Ilmiah Uruguay untuk mencocokkan DNA kriminal, yang utilitasnya tidak untuk melakukan pencarian keakraban. Spesialis dan tim kriminolognya harus menemukan teknik untuk “untuk menantang” untuk program dan, akhirnya, menemukan terdakwa.

Natalia Sandberg bertanggung jawab mengembangkan teknik inovatif yang menemukan tersangka pembunuh Lola Chomnalez
Natalia Sandberg bertanggung jawab mengembangkan teknik inovatif yang menemukan tersangka pembunuh Lola Chomnalez

“Pada dasarnya, garis utama penyelidikan muncul berdasarkan prinsip bahwa ada keluarga penjahat di database kami. Sampai saat ini kami memiliki lebih dari 80 ribu profil genetik. Orang dapat melihat, dari sudut pandang genetik, bahwa ada seluruh keluarga penjahat. Jadi saya mencoba menggunakan apa yang saya lihat untuk mengubahnya menjadi temuan genetik,” jelas direktur National Registry of Genetic Fingerprints.

Seperti yang dirinci, dari awal mereka mengalami berbagai macam frustasi, karena hasil yang diharapkan tidak diberikan, menambahkan fakta bahwa itu adalah kasus dengan kelompok keluarga kompleks yang terlihat, yang jauh dari keluarga biasa, jadi profil genetiknya tidak lengkap. Dalam pengertian ini, ilmuwan berkomentar: “Hal yang paling luar biasa adalah kita tidak pernah menyerah”.

  Lebih dari seribu orang tewas dalam gempa yang mengguncang Afghanistan timur

Sampel, yang akhirnya menemukan identitas Leonardo David Sena, pria 39 tahun dengan riwayat kekerasan berbasis gender pada tahun 2003 dan pemerkosaan pada tahun 2009, Mereka ditemukan dalam jejak darah yang ditinggalkan oleh tersangka pembunuh di handuk dan di ID Lola, ditemukan di ransel yang dibawa remaja itu ketika nyawanya diambil.

Awalnya, barang bukti diperiksa terhadap basis data kriminal National Registry of Genetic Fingerprints, dan tidak memberikan hasil apa pun. tidak ada data positif dalam perbandingan. Pasalnya, basis data itu baru dibuat pada 2011, saat undang-undang itu diundangkan, dua tahun setelah catatan kriminal Sena terakhir kali. Selanjutnya, sampel kontrol tersebut dibandingkan dengan profil yang masuk ke sistem.

Lola Chomnalez, pemuda Argentina yang dibunuh di resor Valizas di Uruguay
Lola Chomnalez, pemuda Argentina yang dibunuh di resor Valizas di UruguayArsip

Selama beberapa tahun, penyebabnya tetap tidak aktif. Sampai akhirnya dia masuk rekor profil genetik yang tampaknya memiliki semacam hubungan dengan profil “hantu” ini. Awalnya, penelitian genetik digunakan untuk patriotisme, tanpa mendapatkan hasil yang baik.

Itu membuat ahli genetika mengusulkan pencarian melalui garis ibu. Dengan cara ini, para peneliti dapat menemukan profil wanita, mungkin dari ibu individu ini. Mereka menemukan di database, sekarang, seorang pria yang terkait dengan pembunuhan tiga prefek di Cerro Pan de Azúcar. Bagian dari rantai kromosom bertepatan dengan peta genetik yang tidak diketahui yang ditemukan di handuk dan ID Lola. Tahanan itu memiliki ibu yang sama dengan hantu dalam kasus Chomnalez. Mereka semakin dekat.

Mereka menghubungi ibu dari tahanan yang terkenal itu. Wanita itu secara sukarela menyumbangkan sampel darah. Kecocokan DNA dengan yang dia tinggalkan darahnya pada barang-barang Lola kembali positif.

  Penerbangan berbahaya: Maduro akan kehilangan kesempatan bersejarah untuk bisnisnya dengan Iran

Wanita, yang muncul dalam file sebagai SMSS, mengatakan kepada polisi bahwa dia memiliki 11 anak, termasuk Leonardo David Sena. Dia mengatakan bahwa dia menyerahkannya untuk diadopsi dan sejak dia masih kecil dia tinggal bersama sebuah keluarga di La Paloma atau Rocha. Dari 11 orang itu, delapan adalah laki-laki, dan tiga memiliki catatan kriminal, tetapi sidik jari DNA mereka ada di catatan Sandberg dan sudah dites negatif dalam kasus Chomnalez.

Akhirnya, peristiwa kebetulan lainnya membuka jalan:…

Sumber