5 diet yang direkomendasikan oleh ahli gizi

Berbeda dengan diet ajaib yang menjanjikan penurunan berat badan secara cepat yang merugikan kesehatan, kenyataannya ada diet yang bisa dilakukan dan dipertahankan dari waktu ke waktu, yaitu diet sehat. Adalah “bisa diikuti oleh siapa saja karena bukan tentang diet tapi tentang pola makan”, kata Carmen Escalada, ahli gizi klinis di European Medical Institute of Obesity (IMEO), kepada CuídatePlus. Tentu saja, “jika ada keadaan khusus seperti patologi dasar, kehamilan atau menyusui, usia lanjut atau olahraga yang intens, penting bahwa mereka selalu diawasi dan dipersonalisasi oleh ahli gizi-gizi dan dokter,” dia merekomendasikan.

Dari kelima diet ini, penting untuk dipahami bahwa “mereka bukan diet yang mencari penurunan berat badan yang cepat tetapi peningkatan status kesehatan secara keseluruhan dan gizi dan kebiasaan olahraga, sehingga tujuan harus ditetapkan dalam ukuran ini dan dalam jangka panjang”.

1. 360 perubahan

Di sini, tidak seperti diet tradisional, tujuannya tidak hanya terfokus pada penurunan berat badan, tetapi pada aspek lain yang sama pentingnya, seperti kesehatan, peran makanan sebagai obat, vitalitas dan suasana hati, kualitas tidur, manajemen stres, perbaikan fisik dan komposisi tubuh atau mengurangi dan menunda efek penuaan.

Beberapa contoh diet tersebut adalah Diet Mayo Clinic. Di dalam dia, makan banyak buah dan sayuran dan, pada tingkat lebih rendah, karbohidrat gandum utuh, sumber protein tanpa lemak seperti kacang-kacangan, ikan, dan susu rendah lemak dianjurkanserta lemak yang menyehatkan jantung. Minuman yang boleh diminum di antara waktu makan utama adalah air putih, kopi, dan infus. Dalam rencana ini, aktivitas fisik dilakukan setiap hari dan mendasar, “sehingga Anda dapat menurunkan antara 2 dan 4 kilo selama 2 minggu pertama dan dari setengah menjadi satu kilo pada minggu berikutnya”, kata ahli gizi ahli. Diet ini “tidak dianjurkan dalam kasus diabetes atau kolesterol tinggi, situasi di mana adaptasi dan kontrol tambahan diperlukan.”

Contoh lain adalah Metode Evolusi yang mendorong nutrisi cerdas. “Tujuan utamanya adalah untuk mengadopsi dan mempertahankan kebiasaan gaya hidup sehat dan berkelanjutan jangka panjang yang menghindari kebutuhan untuk melakukan diet dari waktu ke waktu, menurunkan berat badan secara bertahap sebagai efek samping dari merawat diri sendiri.”. Ini menyiratkan “makan makanan dengan indeks glikemik rendah dan sedang untuk menstabilkan kadar gula darah dan meningkatkan vitalitas dan menghindari rasa lapar; jumlah yang cukup dari protein yang sangat tersedia secara hayati yang memberi makan otot; lemak sehat yang mendukung sistem hormonal; makanan dengan kepadatan gizi tinggi untuk menyingkirkan kekurangan zat gizi mikro atau malnutrisi, dan setiap saat dengan indikasi menuju gaya hidup aktif dan berpikir positif melalui pembinaan profesional”.

2. Psikonutrisi atau diet

Ini lebih merupakan pendekatan untuk mempertahankan berat badan yang sehat, tetapi dalam kombinasi dengan aktivitas fisik yang memadai memungkinkan Anda untuk menurunkan satu pon seminggu.

“Selama bertahun-tahun, kata diet memiliki banyak konotasi, tidak semuanya positif,” jelas ahli gizi Inmaculada Luengo. Ketika kita melakukan diet, kita berpikir bahwa itu adalah makan lebih baik, menjadi lebih sehat dan kehilangan beberapa kilo ekstra, tetapi kita juga menyadari bahwa akan ada pembatasan, kelaparan, kecemasan, dan hubungan yang tidak memuaskan dengan makanan. Setiap diet memiliki “tanggal kedaluwarsa”, awal dan akhir, di mana upaya dan cara tidak selalu membenarkan akhir. Contohnya adalah diet ajaib, diet restriktif atau detoks di mana, setelah tujuan tercapai, ada kecenderungan untuk makan seperti sebelumnya karena tidak ada pendidikan ulang tentang diet dan, oleh karena itu, berat badan yang sama diperoleh kembali atau bahkan lebih.

Semua ini berarti bahwa kita sering berada dalam lingkaran setan dan terus menerus dari “sedang diet”. Untuk alasan ini, ahli gizi merekomendasikan, yang terbaik adalah belajar makan tanpa batasan ekstrim, tetapi sesuai dengan pengeluaran energi yang kita hasilkan dan tahap kehidupan di mana kita berada (kehamilan, remaja, usia tua).

Non-diet “tidak mengesampingkan kelompok makanan apa pun, mengutamakan sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, daging, ikan, tepung dan biji-bijian, lemak baik yang kaya antioksidan dan itu tidak mengecualikan memanjakan dalam keinginan kualitas gizi yang lebih rendah atau diproses secara sesekali. Kurangi konsumsi garam dan gula dalam menu serta batasi asupan alkohol dan minuman bersoda, biasanya dibarengi dengan aktivitas fisik untuk…

Sumber

  apa itu dan apa musuh untuk mencapai kesejahteraan