Awal kelas: bagaimana menyusun diet sehat untuk anak laki-laki | makanan sehat untuk anak

Hadapi saja: liburan sudah berakhir. Ribuan siswa dari Kota dan provinsi Mendoza mengetahui hal ini dan Senin ini, mengantisipasi distrik-distrik negara lainnya, mengisi kembali ruang kelas sekolah dan melanjutkan rutinitas sekolah, berkarat setelah relaksasi musim panas dan telah Menghabiskan dua tahun terakhir seperti bandul: ayunan antar kelas virtual, campuran, dan tatap mukasesuai dengan pasang surut pandemi.

Yang diharapkan “kembali ke sekolah” dengan kehadiran penuhseperti sebelum pecahnya virus corona, membawa serta seluruh kombo kewajiban yang mempengaruhi siswa dan lingkungan keluarga mereka. Bangun pagi, sarapan dalam perjalanan dan persiapan makanan ringan dan makanan untuk istirahat dan makan siang Ini adalah beberapa tugas paling rumit yang harus dilakukan ayah dan ibu dan, ditambah dengan pekerjaan biasa, sering kali berarti bahwa pilihan yang tampak paling “di tangan” juga paling tidak sehat.

Namun, Mungkinkah merancang skema sarapan dan makan siang selama seminggu dalam waktu singkat dan, selain itu, menarik dan sehat untuk anak laki-laki? Jika memungkinkan. Untuk itu, Marisol Diaz, ahli gizi (MN 2723 / MP 232), menjelaskan produk mana yang tidak boleh dilewatkan dalam diet sekolah anak laki-laki dan yang harus dihindari.

Makanan “asli” dan tidak terlalu diproses

Itu terjadi di hampir semua keluarga: sering kali, karena kurangnya waktu atau bangun di menit-menit terakhir, anak laki-laki melewatkan sarapan di rumah dan tiba di sekolah dengan perut kosong. Jadi, mereka akhirnya mengambil kue atau uang untuk membeli sesuatu untuk dimakan di sekolah. Apa yang harus dilakukan ketika kita dalam pelarian dan tidak ada pilihan lain selain “jatuh” ke kios sekolah?

“Dalam kasus ini, rekomendasi terpenting adalah -jika sekolah menawarkan opsi untuk membeli- bahwa anak laki-laki memilih makanan yang tidak dikemas, yang tidak diproses secara berlebihan”, jelas ahlinya. Buah atau seporsi kacang adalah alternatif terbaik.

  Ramalan bintang hari ini, Selasa, 13 September: prediksi untuk kesehatan dan kesejahteraan | Kronik

Sadar bahwa sebagian besar sekolah tidak menjual makanan sehat di kios mereka, Díaz mengklarifikasi bahwa ketika anak-anak memiliki beban kerja paruh waktu “Juga tidak harus selalu membawa uang atau jajan untuk dikonsumsi di sekolah”, karena “jika anak makan empat kali sehari, mereka tidak perlu jajan tambahan. Lebih dari segalanya karena pilihan yang disajikan kepada mereka tidak sehat.”

Untuk hari-hari ketika ada sedikit waktu tersisa untuk memasak di rumah, Díaz merekomendasikan siapkan camilan sederhana dan sehat. “Anda bisa membuat puding buatan sendiri, muffin dengan buah, kue gandum buatan sendiri, sandwich keju dengan roti gandum dan tomat atau popcorn buatan sendiri,” daftarnya.

Makanan bergizi untuk minggu sekolah

Sarapan cepat dan sehat

Ya, sarapan dengan susu cokelat dan segenggam kue berisi cokelat adalah pilihan cepat saat jam terus berjalan dan Anda berisiko terlambat ke sekolah atau bekerja. Tentu saja, kepraktisan sarapan ini berbanding terbalik dengan kualitas gizinya. Alternatif sehat dan sederhana apa yang ada untuk menggantikannya? “Jika tidak ada waktu di rumah atau jika anak laki-laki sulit sarapan, mereka dapat ditawari sepotong buah dan mengirim jajanan sehat ke sekolah untuk melengkapinyaseperti yang saya sebutkan sebelumnya (kacang, puding atau kue buatan sendiri, dll.)”, tegas ahli gizi.

Ketika ada kemungkinan untuk sarapan di rumah dengan tenang, Díaz menyebutkan kemungkinan yang lebih luas. Beberapa sangat sederhana dan yang lain lebih rumit: “Anda dapat membuat tortilla oatmeal buatan sendiri, dengan telur, pisang (dengan air atau susu). Anda juga bisa makan irisan roti gandum dan menambahkan pasta kacang atau sepotong keju rendah lemak. atau semangkuk buah segar dan kacang-kacangan”.

  Mahasiswa kedokteran akan mengadakan vigil untuk meminta kehadiran penuh

Minuman sehat

Semuanya dapat disertai dengan susu, tanpa tambahan gula atau kakao, atau dengan yogurt rendah lemak (jika buatan sendiri, lebih baik) atau dengan smoothie buatan sendiri dengan susu atau yogurt. Anak laki-laki yang lebih tua, sudah remaja, dapat mengkonsumsi infus, tanpa gula atau pemanis.

“Kami selalu dihadapkan pada gagasan bahwa sarapan dan makanan ringan harus manis dan makan siang dan makan malam asin, tetapi pada kenyataannya ada makanan lain yang bisa dimasukkan dalam sarapan dan snack dan yang sehat, seperti sayur dan telur”, ia menunjukkan dan menyimpulkan bahwa “sedikit demi sedikit kita harus mulai mengarahkan keluarga, dan bukan hanya anak-anak, menuju pola makan yang sehat, lebih nyata, dan ultra-olahan”.

“Makanan” yang harus dihindari

Mengikuti pepatah “makanan tanpa kemasan”, mudah untuk mengidentifikasi apa yang tidak boleh dimasukkan dalam sarapan atau dimasukkan ke dalam ransel anak-anak. Walaupun…

Sumber