pertumbuhan yang tak terhentikan diperumit oleh kenaikan suku bunga

Perlu dicatat bahwa di balik statistik ini, efek inflasi tersembunyi, karena pertumbuhan PDB nominal yang lebih tinggi membantu memangkas rasio utang. “Sebagai cerminan dari peningkatan inflasi, rasio Hutang/PDB global menurun selama empat kuartal berturut-turut pada kuartal pertama tahun 2022”, IIF menunjukkan, menyoroti bahwa penurunan lebih terlihat di pasar yang matang. Utang global sekarang menyumbang lebih dari 348% dari PDB dan sekitar 15 poin persentase di bawah puncaknya pada kuartal pertama tahun 2021.

“Karena efek domino dari perang Rusia-Ukraina terus mengganggu aktivitas ekonomi global, pertumbuhan diperkirakan akan melambat secara signifikan tahun ini, dengan implikasi buruk bagi dinamika utang. Karena penguncian yang ketat di China dan kondisi pembiayaan global yang lebih ketat, perlambatan yang diantisipasi kemungkinan akan membatasi atau bahkan membalikkan tren penurunan rasio utang. Namun, tidak dapat diabaikan bahwa prospek inflasi juga akan berperan: inflasi yang lebih tinggi akan terus membantu mengurangi rasio utang secara keseluruhan, sementara debitur negara dan korporasi dengan lebih sedikit valuta asing dan utang jangka pendek dapat diuntungkan. inflasi, setidaknya dalam waktu dekat.

Tentu saja, karena bank sentral bergerak maju dengan kebijakan yang lebih ketat untuk mengekang tekanan inflasi, biaya pinjaman yang lebih tinggi akan memperburuk kerentanan utang. Dampaknya bisa lebih parah bagi peminjam dari pasar negara berkembang yang memiliki basis investor yang kurang terdiversifikasi.

Konteks ekonomi global yang baru juga menunjukkan bahwa sekarang ada defisit anggaran yang lebih besar dan peningkatan biaya pembayaran utang. Data IIF menunjukkan bahwa sejak awal pandemi, utang pemerintah global meningkat 14 poin persentase ($17,4 triliun) menjadi 103% dari PDB pada kuartal pertama tahun 2022. Oleh karena itu, dalam menghadapi kenaikan biaya pinjaman, neraca negara tetap berada di bawah tekanan. “Karena kebutuhan pembiayaan pemerintah tetap jauh di atas tingkat pra-pandemi, harga komoditas yang lebih tinggi dan lebih fluktuatif dapat memaksa beberapa negara untuk meningkatkan pengeluaran publik lebih lanjut untuk mencegah kerusuhan sosial, terutama jika pertumbuhan ekonomi lebih rendah dari yang diharapkan,” lembaga pemikir perbankan internasional memperingatkan. , menambahkan bahwa “ini bisa sangat sulit bagi pasar negara berkembang yang memiliki ruang fiskal lebih sedikit karena belanja bunga meningkat.”

  Bitcoin menembus $23.000 dan mencapai level terendah dalam 18 bulan

Melihat pinjaman perusahaan, perusahaan nonkeuangan telah mengumpulkan lebih dari $14 triliun utang baru sejak 2019, sehingga total utang perusahaan nonkeuangan menjadi lebih dari $90 triliun pada kuartal pertama tahun 2022. Dalam hal ini, perlu dicatat bahwa sementara kepemilikan uang tunai yang besar dari perusahaan yang terdaftar memberikan penyangga terhadap guncangan yang merugikan, meningkatnya tingkat utang telah meningkatkan sensitivitas neraca perusahaan terhadap tingkat bunga yang sangat tinggi. “Meningkatnya biaya pendanaan, ditambah dengan meningkatnya risiko geopolitik, telah menghapus lebih dari $16 triliun nilai ekuitas global sepanjang tahun ini. Meskipun beberapa koreksi dalam beberapa bulan terakhir, penilaian ekuitas masih membentang di pasar yang matang dan perkiraan pendapatan perusahaan sebagian besar tetap optimis. Namun, sekitar sepertiga usaha kecil di pasar yang matang sekarang berjuang untuk menutupi biaya bunga, sehingga sangat sulit kali ini bagi bank sentral untuk merekayasa soft landing.

Berkenaan dengan utang pasar negara berkembang, IIF menarik perhatian pada obskurantisme statistik tertentu. “Sementara tingkat utang dan toleransi utang berbeda secara signifikan di seluruh negara dan sektor pasar berkembang, peningkatan tajam tingkat utang pemerintah di kelompok negara ini telah menempatkan transparansi utang sebagai pusat perhatian. Kurangnya pengungkapan kewajiban utang publik yang tepat waktu, cakupan yang sangat terbatas dari kewajiban kontinjensi dan meluasnya penggunaan klausul kerahasiaan adalah hambatan utama yang menyebabkan asimetri informasi antara kreditur dan debitur”, IIF memperingatkan. Tentu…

Sumber