Milan mengalahkan Sassuolo 3-0 dan memenangkan Serie A Italia lagi setelah 11 tahun

Milan dan Inter memperebutkan gelar Serie A
Milan dan Inter memperebutkan gelar Serie A

Seri A berakhir dan hari Minggu ini adalah hari yang menyenangkan, di mana tempat terakhir dalam degradasi ditentukan dan siapa yang menjadi juara. Sebagai bumbu tambahan dalam tawaran untuk Scudettodua tim yang datang dengan kemungkinan matematis pada pertandingan terakhir adalah Milan dan Inter. Ya, himpunan yang membentuk Derby della Madonnina. kalah Rossoneriyang tiba sebagai pemimpin kontes dengan 83 poin, mengunjungi Sassuolo, sedangkan Nerazzurri mereka menyambut Sampdoria dan memulai pertandingan dengan 81 poin.

Tetapi pasukan Stefano Pioli menang dan menaklukkan gelar ke-19 mereka (ia mengejar saingan klasiknya dan tertinggal 17 di belakang Juventus, pemenang teratas). Sejak musim 2010/2011 mereka belum pernah meraih Scudetto.

SASSUOLO 0-3 AC MILAN

Milan kalahkan Sassuolo 3-0 dan memenangkan Scudetto lagi setelah 11 tahun. Selain itu, ia memangkas kemarau gelar (yang terakhir adalah Piala Super Italia 2016) di tangan pemain seperti pemain seperti Theo Hernandez, Rafael Leao, Sandro Tonali, Franck Kessie (dia akan menyetujui segalanya untuk pindah ke Barcelona) dan Olivier Girouddiantara yang lain.

Saingannya, Sassuolo, tim yang tidak lagi memiliki kemungkinan mengakses posisi yang diberikan tempat ke kompetisi Eropa musim depan, telah Maxim Lopez (dimaksudkan oleh Roma), Giacomo Raspadori, Domenico Berardi dan Gianluca Scamacca seperti beberapa tokohnya.

Sejak awal, tim Rossoneri menunjukkan kredensialnya dan tujuannya untuk melikuidasi kejuaraan. Dia mengontrol aksinya dan memasuki jeda dengan skor 3-0 dengan dua gol dari Olivier Giroud (’17 dan ’32) dan kemudian memperbesar keunggulan dengan gol dari Franck Kessie (’36).

Dominasi dalam pertandingan dan hasil berlanjut untuk Milan dan tidak diperumit dengan kemenangan Inter dengan hasil yang sama. Dia bahkan memiliki kesempatan untuk mencetak gol keempat melalui pintu masuk Zlatan Ibrahimovicyang mencetak sundulan jujur, tapi ketika Rafael Leão dibantu oleh Portugis berada dalam posisi maju dan konversi dari Swedia itu dibatalkan. Striker veteran berusia 40 tahun itu kembali bermain beberapa menit setelah cedera.

  Mereka melukis mural Messi dan Maradona di Rosario: mereka ditembak dari sepeda motor

Di menit-menit terakhir, Milan terus mengontrol dan bahkan bisa mengonversi satu gol lagi, namun gelar baru mereka adalah fakta. Kemenangan itu meratifikasi pentahbisannya dan dia kembali merayakannya setelah sebelas tahun di Serie A.

Formasi:

Stadion: Kota Tiga Warna

Wasit: Tugas Daniele

Televisi: ESPN 3

INTER 3-0 SAMPDORIA:

Untuk bagiannya Inter mengalahkan Sampdoria 3-0, tapi itu tidak cukup untuk mengalahkan rival klasiknya dalam perebutan gelar, karena kemenangan Milan membuat segala kemungkinan menjadi steril. Namun, dia mengucapkan selamat tinggal kepada penontonnya dengan permainan hebat, yang dibuka di babak kedua di mana penyerang tim Argentina, Joaquín Correa, memiliki pekerjaan yang bagus dan setengah ganda.

Di 45 menit awal, Neroazzurro mencoba untuk mematahkan angka nol, tetapi menemukan perlawanan yang baik dari pemain Genoa. Dia harus menunggu sampai plugin ketika dia membuka bookmark melalui Ivan Perisic (’49) dan dua gol dari Correa (’55 dan ’57). Gol kedua dari Tucuman adalah gol yang bagus karena ia menahannya di kotak penalti setelah beberapa umpan dan memberikan umpan silang.

Kemenangan itu tidak cukup bagi juara keluar untuk memvalidasi ulang kejuaraan yang diraihnya musim lalu. Meski memiliki insentif untuk menjadi salah satu dari empat tim Italia yang akan bermain di Liga Champions edisi berikutnya bersama dengan Milan, Napoli (3) dan Juventus (4).

Adapun pertarungan untuk keabadian, ditentukan antara tiga tim ini dan dua di antaranya akan kalah dalam kategori: Salernitana (17 / 31 poin), Cagliari (18 / 29 poin) dan Venezia (20 / 26 poin). Genoa (19 / 28 poin) sudah terdegradasi setelah kalah 0-1 di kandang melawan Bologna. Mulai pukul 16:00 di Argentina, berikut ini akan diukur:

  Google Pay - Aplikasi di Google Play

Salertinana – Udinese

Venesia – Cagliari

Formasi:

Stadion: Giuseppe Meazza

Wasit: Marco Di Bello

Jam: 13

Televisi: ESPN Ekstra

Tabel posisi:

TERUS MEMBACA

Sumber