“Rute tikus”: pengasingan penjahat Nazi dan rute pelarian yang mereka gunakan untuk melarikan diri ke Argentina

Sekitar 2.000 penjahat perang menetap di Brasil dan sekitar 1.000 di Chili, sementara yang lain bersembunyi di Paraguay, Bolivia, Kolombia, dan Ekuador.  Tetapi dalam kebanyakan kasus, mereka menggunakan Argentina sebagai pintu gerbang ke daratan.
Sekitar 2.000 penjahat perang menetap di Brasil dan sekitar 1.000 di Chili, sementara yang lain bersembunyi di Paraguay, Bolivia, Kolombia, dan Ekuador. Tetapi dalam kebanyakan kasus, mereka menggunakan Argentina sebagai pintu gerbang ke daratan.

Saat itu tahun 1948 dan mantan Hauptsturmführer dari SS Franz Stangl telah berada di penjara Austria Linz selama lebih dari dua tahun. Waktu dekat tidak terlihat menggembirakan. Dia dituduh atas kematian hampir satu juta orang di kamp pemusnahan Sobibor dan Treblinka dan menunggu persidangan yang hanya dapat mengakibatkan hukuman seumur hidup atau eksekusi.

Tetapi di antara penjaga Linz masih ada beberapa simpatisan anonim dari Third Reich yang memfasilitasi pelariannya. Stangl melarikan diri dengan berjalan kaki melalui Austria, melintasi perbatasan Italia dan mencapai Florence.. Di sana ia dapat beristirahat selama beberapa hari di sebuah biara, sebelum melanjutkan perjalanannya 300 kilometer lebih jauh ke selatan ke Roma.

Menunggunya di Vatikan adalah Uskup Austria Alois Hudal, rektor Institut Kepausan Teutonik Santa Maria dell’Anima di Roma, sebuah seminari untuk para imam dari Austria dan Jerman. Semalam, Stangl hanya menjadi pendeta lain: penyamarannya akan berfungsi sebagai tamengnya sampai dia mengambil langkah berikutnya.

Mekanismenya bekerja dengan lancar: pada kop surat Tahta Suci, Hudal menyatakan Stangl identitas pengungsi yang bukan miliknya dan mengubahnya dari pelaku menjadi korban palsu.

Dengan dokumen itu, pria yang bukan lagi Stangl itu mendapatkan paspor dari Komite Palang Merah Internasional yang mengizinkannya naik kapal. Tujuan pertamanya adalah Damaskus, dari mana ia melakukan perjalanan ke Brasil dan menetap di São Paulo..

Kisah pelarian mantan komandan dari Sobidor dan Treblinka memang tidak luar biasa. Kasusnya adalah salah satu dari daftar panjang hampir sepuluh ribu penjahat perang Nazi dan fasis yang melarikan diri ke Amerika Selatan karena ratline.

Franz Stangl, komandan kamp pemusnahan Treblinka dan Sobibor, berhasil melarikan diri ke Brasil dan menetap di São Paulo setelah jatuhnya Reich Ketiga
Franz Stangl, komandan kamp pemusnahan Treblinka dan Sobibor, berhasil melarikan diri ke Brasil dan menetap di São Paulo setelah jatuhnya Reich Ketiga

rute pelarian terakhir

  Argentina menormalkan pengiriman paspor: berapa lama prosesnya

Dengan namanya dalam bahasa Inggris, ketika diterjemahkan secara bebas ke dalam bahasa Spanyol di ratlinemereka disebut “rute tikus”. Mereka adalah rute rahasia yang digunakan oleh ribuan penjahat perang untuk melarikan diri dari Eropa setelah kekalahan Jerman dalam Perang Dunia II..

“Terjemahan” itu menarik: membuat Nazi dalam pelarian dibayangkan sebagai tikus yang merobek tali pengikat. Namun, namanya berasal dari tempat lain. Dalam jargon bahari disebut ratline ke potongan-potongan kecil tali yang ditempatkan secara horizontal yang berfungsi sebagai anak tangga, untuk dapat memanjat tiang.

Pada kapal layar kuno, memanjat tiang menggunakan tali ini adalah upaya putus asa terakhir pelaut untuk menghindari tenggelam jika kapal tenggelam. Itu adalah “rute pelarian terakhirnya”.

Rute pelarian terakhir para buronan Nazi adalah kapal-kapal yang membawa mereka ke Amerika Selatan, terutama ke Argentina, Chili, dan Brasil..

Las ratline Yang paling banyak digunakan adalah tiga: yang disebut “rute Nordik” melewati Denmark ke Swedia, di mana ia memulai; “rute Iberia”, dikoordinasikan oleh kolaborator Nazi yang tinggal di Spanyol Francoist dan menggunakan pelabuhan seperti di Galicia; kamu “Rute Italia” atau “rute Vatikan”, yang melaluinya diperkirakan 90% penjahat perang melarikan diri.

Sekitar sepuluh ribu penjahat perang Nazi dan fasis melarikan diri ke Amerika Selatan melalui jalur tikus setelah jatuh ke rezim Adolf Hitler (Europa Press)
Sekitar sepuluh ribu penjahat perang Nazi dan fasis melarikan diri ke Amerika Selatan melalui jalur tikus setelah jatuh ke rezim Adolf Hitler (Europa Press)

Odessa, fiksi atau kenyataan?

“Jejak tikus” bukanlah pelarian improvisasi dari buronan yang putus asa, tapi jalur penerbangan yang direncanakan dan diatur oleh orang-orang yang berkuasa di berbagai negara Eropa. Namun, mereka tidak pernah memiliki tingkat kecanggihan yang diberikan Frederick Forsyth dalam fiksi dalam novelnya yang terkenal. Berkas Odessa.

  mikron BA.2.75: beberapa ahli meminta untuk memakai masker untuk melindungi diri dari subvarian COVID

Tetapi Odessa benar-benar ada, meskipun dalam cara yang terfragmentasi dan bahkan terputus-putus. Itu Organisasi mantan anggota SS (Organisasi Mantan Anggota SS) adalah jaringan kerjasama rahasia yang dikembangkan oleh kelompok Nazi untuk membantu anggota SS melarikan diri dari Jerman ke negara lain di mana mereka aman, dan terutama ke Amerika Selatan.

Untuk sejarawan Jerman Daniel Stahl, “‘rute tikus’ bukanlah rencana terstruktur skala besar, dengan organisasi besar, tetapi terdiri dari operasi oleh kelompok-kelompok kecil yang jarang bertindak dengan cara yang diartikulasikan. Mereka lebih kecil, sebagian besar kelompok Nazi independen yang beroperasi untuk mengamankan pelarian.”

Sejarawan Hubert Wolf mengatakan bahwa Paus Pius XII takut akan kemajuan komunisme, yang dia anggap sebagai ancaman terbesar bagi Gereja Katolik, dan untuk alasan ini dia akan meminjamkan dirinya untuk memfasilitasi pelarian Nazi.
Sejarawan Hubert Wolf mengatakan bahwa Paus Pius XII…

Sumber