Peningkatan saham Argentina terkonsolidasi: investor sudah memikirkan perubahan politik untuk 2023

Foto REUTERS/Carlo Allegri
Foto REUTERS/Carlo Allegri

Sekali lagi, saham Argentina kontras dengan Wall Street dan sekali lagi mereka melakukannya dengan cara yang positifseperti yang telah terjadi sepanjang Mei hitam untuk pasar saham secara global. Kemarin kenaikan terkonsentrasi terutama di bank-bank yang terdaftar di New York (seperti Galicia, Frances dan Macro), dengan kenaikan lebih dari 3%,sedangkan indeks saham teknologi, yang tergabung dalam indeks Nasdaq, turun hampir 2,5%.

Kontrasnya jauh lebih kuat ketika menganalisis apa yang terjadi sepanjang bulan ini. Saham AS memperdalam penurunannya: Nasdaq telah kehilangan tidak kurang dari 10%, sedangkan Dow Jones, yang mengelompokkan 30 perusahaan terkemuka, turun 3,1%. Tetapi situasinya sangat berbeda dalam kasus surat kabar Argentina. Banco Macro memimpin kenaikan dengan kenaikan 10,6% dalam dolar, BBVA Francés naik 6,4% dan Galicia menyajikan hasil yang lebih lemah tetapi masih tetap 3% lebih tinggi di bulan tersebut.

Bukan kebetulan bahwa saham bank memimpin kenaikan, tidak termasuk perusahaan energi seperti Vista atau Pampa, yang diuntungkan dari peningkatan kuat yang terjadi setelah invasi Rusia ke Ukraina. Ini adalah kertas yang paling likuid dan oleh karena itu mereka adalah yang memungkinkan masuk ke pasar lokal dengan cara termudah.

Pada titik ini, itu tidak dapat dianggap sebagai episode yang terisolasi atau tepat waktu. Pemulihan pasar lokal sudah menjadi tren yang kuat, terutama mengingat keruntuhan yang dialami Wall Street, yang terburuk sejak krisis 2008. Yang mengejutkan bagi banyak orang, Aset Argentina berfungsi sebagai tempat perlindungan di tengah iklim pesimisme yang kuat bagi investor global. Penjelasan utamanya adalah investor sudah mulai mencermati apa yang bisa terjadi di Pilpres 2023.

  Temui 25 aksesori yang ditawarkan oleh Nissan Frontier baru

Kemungkinan perubahan tanda politik menggairahkan pasar dan saham Argentina perlahan-lahan dimasukkan ke dalam portofolio, sesuatu yang belum pernah terjadi sejak jatuhnya harga Agustus 2019, tepat setelah PASO yang dimenangkan Alberto Fernández. Dua bulan kemudian, dia akan ditahbiskan menjadi Presiden dalam formula bersama dengan Cristina Kirchner.

Investor mulai mencermati kemungkinan perubahan politik di Argentina pada pemilihan presiden 2023. Saham bank merupakan pintu gerbang utama bagi mereka yang ingin memasuki pasar, karena likuiditasnya yang cukup di New York.

Sekarang jalan yang berlawanan mulai dilalui, mungkin dengan ingatan tentang apa yang menjadi pasar bullish besar yang dialami Argentina antara tahun 2013 dan 2015ketika Mauricio Macri menjadi presiden.

Sekarang kenaikan terlihat jauh lebih terbatas karena beberapa alasan. Konteks internasional terlihat jauh lebih rumit daripada saat itu dan dengan sendirinya memperumit pemulihan. Selain itu, masalah yang akan dihadapi pemerintah yang akan mulai menjabat pada akhir tahun depan jauh lebih besar dari delapan tahun lalu. Inflasi melonjak, utang dalam peso dan dolar juga, tetapi juga penurunan daya beli dan kemerosotan sosial dipercepat.

Namun, peningkatan saham Argentina tidak disertai oleh pasar obligasi lokal, dengan risiko negara tetap nyaman di atas 1.900 basis poin.

Alasan mengapa judul tidak mengikuti tren ini justru berkaitan dengan ketakutan akan apa yang bisa terjadi setelah pergantian presiden. Investor sudah mengabaikan bahwa restrukturisasi baru utang dalam dolar akan datang pada 2025, mengingat bobot jatuh tempo utang yang dinegosiasikan ulang pada 2020. Namun, dengan harga kurang dari USD 30, obligasi Argentina tetap pada harga “tawar” dan dapat pulih secara signifikan setelah suasana pasar membaik.

  Mengingat kekurangan kartu SUBE, 400.000 plastik didistribusikan pada bulan Mei: apa gunanya mendapatkannya?

TERUS MEMBACA:

Sumber