Video: lelucon orang dalam yang bocor dan menimbulkan kontroversi antara mantan pejuang Malvinas dan Newell

A lelucon orang dalam yang direkam dengan ponselnya, bocor dan akhirnya menghasilkan perselisihan yang tidak terduga dan disayangkan antara mantan kombatan Malvinas de Rosario dan klub Newell’s Old Boys.

Dalam beberapa jam terakhir, sebuah video mulai menjadi viral di mana referensi sejarah mantan tentara Malvinas di Rosario dan mantan presiden Center for Ex-Combatants lokal diamati, Ruben Radadi sebuah sikap yang menimbulkan keterkejutan dan penolakan di antara para penggemar penderita kusta.

Video itu menunjukkan Rada, dikelilingi oleh rekan-rekan lainnya, memerintahkan pria lain untuk menurunkan lukisan yang diberikan Newell kepada Center for Ex-Combatants of Rosario 2 April lalu, ketika peringatan 40 tahun perang selesai dengan Inggris. Adegan meniru bahwa Nestor Kirchner memerintahkan lukisan diktator Jorge Videla untuk diturunkan.

Dalam kelanjutan videonya, Rada meluncurkan tuduhan terhadap kusta, dari seharusnya fanatisme untuk Central. Bahkan, salah satu akun yang mengunggah foto tersebut ke Twitter adalah @Centralomuerte8.



Rada tidak ingin membuat pernyataan publik sampai dia berkonsultasi dengan rekan-rekannya tentang langkah-langkah yang harus diikuti, tetapi dia berbicara dengan Rosario3 dan percaya yang dia rasakan “sangat pahit” dan “kecewa” dengan situasi tersebut. Dan dia berkomentar bahwa itu terjadi sebagai bagian dari lelucon orang dalam, seperti yang biasanya dilakukan oleh sekelompok teman yang menyukai sepak bola. Dia juga mengklarifikasi bahwa di grup itu ada penggemar Newell’s, River, Boca.

Dia juga menyoroti itu lukisan itu digantung kembali pada tempatnya setelah lelucon antara mantan gerilyawan dan bahwa setelah tuduhan mereka semua pergi bersama, penderita kusta dan bajingan, untuk makan barbekyu.

  Cinta dan rasa sakit untuk Bauza di Liga de Quito: "Tidak ada jalan kembali"

Dalam nada yang sama dia berbicara dengan Rosario3 presiden Center for Ex-Combatants saat ini, Claudino Chamorro, yang mengumumkan bahwa mereka mencoba berkomunikasi dengan manajemen Newell untuk menjelaskan bahwa itu adalah lelucon orang dalam yang sayangnya bocor. Dan menawarkan permintaan maaf yang sesuai.

Para mantan gerilyawan prihatin dengan situasi yang muncul dari video dan viralisasi di jaringan, sejak hari-hari ini. mereka akan keluar untuk membagikan makanan kepada orang-orang di jalan dan mereka takut akan beberapa episode tidak menyenangkan yang dapat menodai tugas solidaritas yang selalu mereka lakukan.

Rujukan dari Center for Ex-Combatants juga mengaku bahwa mereka tidak memiliki “tidak masalah” untuk meminta maaf secara terbuka atas apa yang terjadi.

Di semua bidang, ini dianggap sebagai kesalahan yang sangat memalukan dan luar biasa oleh orang-orang yang membintangi video tersebut, yang di sisi lain diakui oleh masyarakat untuk pekerjaan mereka selama perang 1982 dan untuk kerja solidaritas yang mereka lakukanterutama dengan orang-orang yang tinggal di jalanan.

Pada saat yang sama, audio seorang mantan pejuang yang memuji pengakuan yang selalu dibuat Newell’s terhadap penyebab Malvinas juga menjadi viral: “Saya sudah meminta maaf kepada semua teman penderita kusta. Saya minta maaf sebagai mantan pejuang Malvinas dan saya berterima kasih kepada Newell’s untuk upeti terus-menerus yang mereka bayarkan kepada kami”, katanya. Faktanya, lapangan tempat para pemain kusta kecil dilatih menyandang nama pulau-pulau itu.



Sumber