Mariana Genesio Peña: “Selama bertahun-tahun saya menaturalisasi pelecehan yang saya derita dari seorang dokter yang percaya bahwa hal-hal ini akan menjadi bagian dari hidup saya”

Sendirian – Mariana Genesio Peña bersama Sebastian Soldano

Ia terus bangun dengan desain penulisan sejarahnya sendiri. “Kadang-kadang itu buku dan kadang-kadang film biografi,” katanya.. Tapi dia biasanya menenggelamkan ide itu di kopi pertama. Kecuali untuk satu waktu di mana “usaha terbaik adalah tiga halaman.” Tentu saja, dia memuja lalu lintas yang membawanya ke sini dan ego tidak pernah membuatnya gatal. Mariana Genesio Pena dia merasa bahwa melakukannya hari ini akan “sedikit sekarat”. Sesuatu seperti mengasumsikan “sampai di sini”. Dan hidupnya sangat mengejutkannya sehingga ketidakpastian hari esok telah menjadi permainan yang tidak ingin dia lepaskan. Dia yakin akan hal itu seperti dia bahwa “lebih banyak rock and roll menunggunya untuk diberitahu”. Meski begitu, apa yang dia jalani sudah cukup. Setidaknya untuk pembicaraan ini di mana saya mengundang Anda untuk melacak kemungkinan konsep ingatan, hasrat, dan pengaruhnya dalam lima bab dengan nama mereka sendiri.

Mariana Genesio Peña (Foto: Patrick Montalbetti)
Mariana Genesio Peña (Foto: Patrick Montalbetti)

Bab 1: Beatriz dan Orlando. “Orang tua saya terlalu istimewa untuk saya,” dia memperingatkan. Dan itu tidak hanya mengacu pada fakta “harus tumbuh pada saat yang sama” dan semua yang harus dipelajari salah satu dari yang lain di sepanjang jalan, tetapi juga pada daya tarik yang dihasilkan “novel sore” dalam dirinya. , yang berarti sebelumnya kedatangannya di dunia. Beatriz (56) dan Orlando (61) bertemu “jalan-jalan” di sudut Cordovan. Dia berusia 15 tahun, seorang yatim piatu prematur, banyak saudara berusaha untuk tidak dipisahkan dan kehidupan yang sangat genting. Dia hampir berusia 20 tahun, menderita saudara perempuan yang baru saja meninggal, dua orang tua yang bercerai dan status sosial ekonomi “hak istimewa” tertentu. Singkatnya, “mereka saling mengenal dengan baik sehingga mereka hamil,” kata Mariana. “Kakek-nenek saya dimenangkan oleh klasisme dan begitulah perjuangan untuk menerima cinta itu dimulai.” Tahun berikutnya, “ketika ayah, yang sudah berusia 21 tahun, tidak memerlukan otorisasi dalam bentuk apa pun”, mereka menikah.mengatakan ‘ya, saya ingin’ hidup semampu mereka.

Beatriz dan Orlando, orang tua Mariana Genesio Peña
Beatriz dan Orlando, orang tua Mariana Genesio Peña
Mariana Genesio Peña hampir satu tahun
Mariana Genesio Peña hampir satu tahun
Mariana Genesio Peña dan ibunya, Beatriz
Mariana Genesio Peña dan ibunya, Beatriz

Saya lahir dalam konteks yang suram. Negara keluar dari kediktatoran dan masih ada pencurian bayi”, dia mencontohkan. “Ibu melahirkan saya di rumah sakit umum yang sangat sederhana. Dan pernah mengatakan itu padaku seorang wanita berkeliaran mencoba menipunya dengan alasan untuk membawanya ke desa terdekat”, kenangnya di antara “legenda keluarga” lainnya, seperti yang dia gambarkan. “Saya dibesarkan di banyak lingkungan yang mengerikan, dengan rumah-rumah miskin dan jelek. Tetapi dengan mata saat itu, setiap tanah kosong bagi saya adalah hutan untuk dijelajahi. Dan sebuah papan di atas empat batu bata, panggung tempat Madonna tampil”. Tidak ada dimensi. Tidak ada prospek. Tidak ada perbandingan. “Saya senang bermain Wonder Woman dengan gelang antipeluru yang dibuat ibu saya untuk saya dengan guntingan dari manset jeans saya.”, lapornya.

Mariana Genesio Peña, 3 tahun
Mariana Genesio Peña, 3 tahun
Mariana Genesio Peña pada usia 4 tahun
Mariana Genesio Peña pada usia 4 tahun
Mariana Genesio Peña, potret masa kecilnya di Córdoba
Mariana Genesio Peña, potret masa kecilnya di Córdoba

7 tiba dengan kesadaran penuh “menjadi berbeda”. Dan dia menunjukkan bahwa “rasa feminitasnya” tidak hanya diwujudkan “secara spiritual”, tetapi juga dalam kebangkitan seksual sebelum waktunya, “dalam keinginan fisik untuk teman-teman saya”. Singkatnya, “Saya berdiri di depan cermin dan di sisi lain ada seorang gadis,” kenangnya. “Dalam proyeksi masa depan saya, saya selalu melihat diri saya sebagai seorang pirang yang mencolok. Saat itu kekhawatiran terbesar saya adalah: Bagaimana saya akan melakukannya? Yah, kurasa aku harus menikahi wanita lain dan memakai jas seperti pria. Tapi aku didorong karena tahu aku bisa mengunci diri di kamar mandi dan bermain-main dengan gaunnya secara diam-diam.” Mariana memiliki persepsi yang jelas tentang dirinya sendiri, tetapi dia mengaku tidak “terlalu banyak diamati oleh orang tua saya”. Dan dia berpendapat: “Mereka mencoba mengamati diri mereka sendiri, membayar sewa dan memberi makan saya dan saudara perempuan saya (Olga, 35; Victoria, 25, dan Emma, ​​​​24)”.

Mariana Genesio Peña pada usia 5 tahun di rumahnya di Córdoba
Mariana Genesio Peña pada usia 5 tahun di rumahnya di Córdoba
Mariana Genesio Peña pada usia 5 tahun
Mariana Genesio Peña pada usia 5 tahun

Orlando sudah lama meninggalkan studi tekniknya dan mencari nafkah dengan membantu kakeknya di dealer mobil. “Itu sebelum mencoba begitu banyak pekerjaan lain sampai saya menjadi manajer supermarket di Tucumán,” katanya. Waktu pengorbanan dan pubertas. Dari kebutuhan dan contoh realitas asing yang tampak jauh. Rumahnya, yang sampai saat itu menjadi “alam dari semua fantasi saya”, memicu kesopanan ketika dia kembali dari teman-temannya. “Saya menjadi malu akan segalanya: situasi sosial ekonomi yang telah menyentuh saya dan bahkan orang tua saya, karena masih sangat muda, jadi…

  Keputusan Chechu Bonelli setelah mengkonfirmasi kehamilan ketiganya

Sumber