Sepasang kekasih memberi perlindungan kepada seorang Ukraina, pria itu jatuh cinta dan pergi dengannya «Diario La Capital de Mar del Plata

Sepasang suami istri dari Inggris menerima seorang wanita Ukraina yang melarikan diri dari perang di rumah mereka dan aksi solidaritas berakhir tak terduga: hanya satu setengah minggu setelah tiba di rumah baru mereka. wanita muda dari Eropa Timur pergi dengan pemilik rumah.

Kisah viral dimulai ketika Tony Garnett (29) memutuskan untuk bergabung dengan grup Facebook yang memberikan bantuan kepada ribuan pengungsi pasca invasi Rusia ke Ukraina, terutama mereka yang menyediakan tempat tinggal sendiri sebagai tempat berlindung bagi mereka yang harus meninggalkan segalanya karena takut mati di tengah jalan. pertempuran.

“Ini dimulai dengan keinginan sederhana untuk melakukan hal yang benar dan menempatkan atap di atas kepala seseorang yang membutuhkan, pria atau wanita,” Tony merinci niat awalnya. Jadi pesan pertama yang dia terima adalah dari seorang gadis berusia 22 tahun bernama Sofia Karkadym.

Di antara argumen untuk membuat dirinya tersedia untuk Ukraina, orang Inggris itu mengingat kisah pribadinya sendiri, ketika kakeknya melarikan diri dari Rusia untuk memulai hidup baru di Inggris 60 tahun yang lalu: “Tanpa bantuan orang lain, saya tidak akan pernah berhasil memulai hidup baru”.

Dalam pengertian ini, dia berkomentar: “Jika kita diserang, kita akan mengharapkan seluruh dunia untuk campur tangan untuk membantu kita. Hanya itu yang ingin saya lakukan, tetapi hal-hal telah berubah secara tak terduga.”
Naksir dan cinta pada pandangan pertama

Tony tinggal di rumahnya di Bradford, West York, bersama istrinya, Lorna, dan dua anak mereka. Di situlah Soffia tiba, yang melarikan diri dari kota Lviv, dan ingin memulai hidup baru jauh dari rasa sakit.

Tetapi semuanya akan berubah dengan cepat: Lorna mulai memperhatikan bahwa pasangannya dan wanita muda Ukraina menghabiskan banyak waktu bersama di rumah, di gym, atau dalam kegiatan sehari-hari lainnya.

  AS merundingkan pertukaran tahanan dengan Rusia untuk mencapai pembebasan pemain WNBA Brittney Griner

“Sofiia dan saya akan duduk dan berbicara, minum dan menonton TV dengan subtitle Ukraina, kadang-kadang setelah Lorna pergi tidur. Kami bergaul dengan sangat baik, tetapi pada saat itu tidak lebih dari itu, meskipun saya dapat melihat mengapa Lorna mulai merasa cemburu dan kesal padanya, ”kata pria itu.

Akhirnya, Lorna memutuskan untuk menuntut Sofia meninggalkan rumahnya. Tapi yang tidak dia duga adalah suaminya akan pergi bersamanya. Menurut Tony, dia membuat keputusan: “Saya memberi tahu Lorna: ‘Jika dia pergi, saya pergi.’ Kami berdua mengemasi tas kami dan pindah ke rumah ibu dan ayahku bersama-sama.” Rasa naksir itu terbayar.

Pria itu menjelaskan kepada pers lokal bahwa “Sudah jelas dari awal bahwa Sofia dan saya mengklik. Saya berbicara sedikit bahasa Slovakia dan tidak ada bedanya dengan bahasa Ukraina, jadi saya bisa membuat diri saya mengerti dalam bahasa mereka.”

Sofia juga membalas perasaan pria Inggris itu: “Begitu saya melihatnya, saya menyukainya, dan ini adalah kisah cinta kami. Saya tahu orang akan berpikir buruk tentang saya, tetapi itu terjadi. Saya bisa melihat betapa tidak bahagianya Tony,” katanya kepada The Sun.

Sumber