“Top Gun: Maverick”, dengan Ray Bans, tetapi 36 tahun kemudian | Rilis teater

7 – TOP GUN: MAVERICK

(Amerika Serikat/2022)

Sutradara: Joseph Kosinski

Guion: Ehren Kruger, Eric Singer dan Christopher McQuarrie
Durasi: 131 menit

Penerjemah: Tom Cruise, Miles Teller, Jennifer Connelly, Jon Hamm dan Glen Powell

Rilis teater eksklusif

Berapa banyak nyawa yang dimiliki Tom Cruise antara 1986 dan 2022? Tiga puluh enam tahun yang lalu, dia adalah perwujudan sempurna dari bongkahan pisang yang lepas landas dan/atau mengenakan Ray Bans dalam dua dari tiga adegan Senjata Top, salah satu dari banyak film pada waktu itu yang dirancang untuk kecakapan memainkan pertunjukannya dan untuk membuka jalan bagi pencarian prestise yang akan menjadi ciri sebagian besar filmografinya di tahun 90-an. Cruise terus bermain dengan kacamatanya di sekuel, meskipun dengan intensitas yang lebih rendah dan dengan ketenangan seseorang yang tahu bahwa tindakan ini adalah ciri khasnya, bukan sebagai cara berdiri di depan dunia sambil berteriak “ini aku.” Lagi pula, dia tidak perlu lagi membuat skandal media atau merangkak mencari penghargaan untuk mendapatkan perhatian, terbukti dengan keriuhan yang dia bangkitkan selama waktunya di Festival Film Cannes, di mana itu menghasilkan kegemparan yang khas dari apa yang mungkin merupakan bintang film hebat terakhir yang dipahami sebagai apa yang terjadi hanya di dalam ruangan gelap. Oleh karena itu, dia adalah salah satu dari sedikit aktor yang dapat memberikan dirinya kesenangan melakukan apa yang diperintahkan.

Di Senjata Terbaik: Maverick Anda bernyanyi untuknya pada dasarnya melihat ke kaca spion untuk memberi penghormatan kepada dirinya sendiri, tetapi juga untuk film itu dan, dengan itu, cara pembuatan film yang bertentangan dengan paradigma blockbuster saat ini. Pemuja pengalaman imersif layar lebar hingga menunda pemutaran perdana selama dua tahun karena pandemi, Cruise melakukan perjalanan ke asal-usul fasetnya sebagai pahlawan aksi, yang sama yang hari ini membuatnya menolak penggunaan ganda untuk, sebagai imbalannya, melempar tendangan, menggantung dari pesawat dan mengendarai sepeda motor, helikopter dan perahu dengan drive untuk risiko yang layak untuk usia dua puluhan. Tentu saja, anak laki-laki itu tidak lagi seperti itu, tetapi seorang lelaki berusia hampir enam puluh tahun: jika dalam setiap angsuran kisah Misi yang mustahil meningkatkan demonstrasi kecakapan fisik mereka, di Senjata Top memperkenalkan, seperti Sylvester Stallone di keduanya Kepercayaanpertanyaan tentang warisan dan bagaimana memadukan dorongan masa lalu dengan kebijaksanaan masa kini.

  Semua ke 0310: Waktu kematian Ratu Elizabeth II adalah nomor yang paling sering dimainkan di rumah lotere Inggris

Tampaknya bukan kebetulan, bahwa pemicu plot adalah pemanggilan Pete “Maverick” Mitchell untuk memimpin pelatihan dua belas pilot muda dari skuadron penerbangan angkatan laut elit Top Gun, di antaranya adalah Bradley Bradshaw (Milles Teller), yang tak lain adalah anak dari Goose, sobat Maverick yang tewas dalam aksi di film aslinya. Tujuannya adalah untuk membentuk tim dengan maksud untuk misi yang terdiri dari menghancurkan pabrik pengayaan uranium yang terletak di tengah-tengah negara yang tidak disebutkan namanya tetapi sangat dekat dengan “sekutu NATO”: jika tidak difilmkan pada tahun 2019, pembacaan konjungtural yang menunjuk ke Rusia sebagai musuh tidak akan terhindarkan. Tapi seperti Tony Scott dalam film 1986, pembuat film Joseph Kosinski –pada kolaborasi keduanya dengan Cruise setelah dari Oblivion: Waktu Melupakan (2013)– dia tidak tertarik pada geopolitik, atau dalam dialog dengan suatu konteks, atau pada apa pun selain karier dan pandangan dunia protagonis dan produsernya.

Hal-hal antara Bradley dan Maverick, pada awalnya, tidak akan mudah, karena yang pertama memiliki beberapa tagihan yang tertunda untuk dikumpulkan dari yang terakhir, seperti laci arsipnya selama bertahun-tahun. Sebuah hubungan yang akan berubah saat misi mendekat dan, dengan itu, klimaks dari sebuah film yang jauh lebih halus, lebih cair, lebih baik dipersenjatai dan difilmkan daripada pendahulunya. Jika itu adalah sejumlah memo, subplot yang diputar oleh kehadiran Cruise, dan memiliki adegan aksi yang dibuat dari montase ingar-bingar murni, berikut adalah latihan analogi yang marah dalam ideologi dan konstruksinya, wabah referensi dan kedipan di antaranya muncul sebuah sejarah tentang kesederhanaan yang tidak bermoral, tidak terkecuali dari kitsch, dilalui oleh duka –dipahami secara bersamaan sebagai konfrontasi dan rasa sakit yang tak terobati karena kehilangan– dan yang dengan hati-hati membangun ruang angkasa. Tentu saja, itu juga melintasi kotak romansa dengan kehadiran cinta lama Maverick oleh Jennifer Connelly, yang wajahnya tanpa operasi sangat cocok dengan film yang didedikasikan untuk memamerkan perjalanan (dan bobot) waktu.

Sumber

  Ungkapan yang sangat pedas oleh Walter Quejeiro tentang romansa Alex Caniggia dan Melody Luz