Di Ukraina mereka percaya bahwa Vladimir Putin “bisa dieksekusi” seperti Ceausescu dan Gaddafi

Seorang anggota parlemen dari Ukraina meramalkan bahwa presiden Rusia, Vladimir Putin, bisa mengalami nasib yang sama seperti pemimpin politik lain yang dituduh melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dieksekusi, seperti Libya Muammar Khadafi atau orang Rumania Nicolae Ceausescu.

Hal ini dinyatakan oleh referensi parlemen Ukraina (disebut Verjovna Rada), Oleksandr Merezhkoyang meyakinkan bahwa dia ingin melihat presiden Rusia di dermaga para terdakwa Pengadilan Pidana Internasionalorganisasi internasional yang menyelidiki Rusia atas tuduhan melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di perang di Ukraina.

vladimir kecil
Presiden Rusia Vladimir Putin.

Masa depan Vladimir Putin menurut legislator Ukraina

“Sebagai ahli hukum internasional, saya sangat ingin melihatnya di bangku pengadilan internasional. Tapi untuk diadili di Pengadilan Pidana Internasional, dia harus ditangkap secara fisik, karena bermasalah untuk melakukannya secara in absentia. Sayangnya, masih sulit untuk menangkapnya secara fisik.”menilai sosok Parlemen Ukraina ke portal berita lokal UKrinform.

Sejalan dengan ini, legislator didorong untuk memprediksi masa depan presiden Rusia, di tengah desas-desus tentang kesehatannya dan krisis politik di Kremlin. “Anda harus realistis. Tampak bagi saya bahwa Putin dapat mengalami nasib Gaddafi atau Ceausescu. Itu bisa dihilangkan oleh oligarki Anda, yang pada akhirnya akan bosan dengan sesuatu“.

Vladimir Putin dikurung di bunker setelah menjadi target upaya pembunuhan baru

Merezhko, yang merupakan kepala dari Komite Kebijakan Luar Negeri dan Kerjasama Antarparlemen rumah rakyat Ukraina, lalu membandingkan Vladimir Putin dengan diktator Nazi Adolf Hitler“yang bermaksud menyeret pengiringnya ke kuburan, bahkan mungkin seluruh negeri.”

“Saya tetap berharap dia akan dihukum di pengadilan. Ini penting untuk keadilan dan perkembangan hukum internasional. Harus ada pengadilan yang serius dan terbuka terhadap penjahat perang nomor 1 di dunia. Hal ini penting bagi perkembangan hukum internasional. Biar jadi contoh buat diktator lainnya“, tunjuknya.

Muammar Gaddafi dan Nicolae Ceausescu 20220524
Mantan pemimpin Libya, Muammar Gaddafi, dan Nicolae Ceausescu dari Rumania.

Kekacauan berkuasa di Kremlin dan Putin bisa “diinternir”, kata mantan mata-mata Inggris

  Ilmuwan Argentina yang melindungi lautan dunia: surat palsu untuk NASA dan kebohongan ibunya

Juga, legislator Ukraina memanifestasikan miliknya keinginan bahwa pemimpin Rusia dibawa ke pengadilan “secara pribadi”, namun, ia menganggap bahwa “lebih mungkin bahwa ia akan menderita nasib Gaddafi atau Ceausescu”.

Diktator Libya dituduh melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan, Muammar Khadafi, dia ditangkap pada 2011 dan meninggal karena luka-lukanya. Sementara itu, mantan presiden dan diktator Rumania, Nicolae Ceausescuditembak mati pada tahun 1989 setelah hukuman pengadilan militer untuk “genosida, kerusakan ekonomi nasional, penggunaan kekuatan terhadap warga sipil, dan pengayaan yang tidak dapat dibenarkan.”

“Saya tidak memprediksi bagaimana itu akan berakhir. Hanya Tuhan yang tahu. Tapi sebagai ahli hukum internasional, saya pikir penting untuk menilai dia seperti Milosevic.” Merezhko. Pada kasus ini, Slobodan Milosevicmantan presiden Serbia dan Yugoslavia, diselidiki oleh Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag untuk genosida, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan dalam perang di Kroasia, Bosnia dan Kosovo, antara tahun 1991 dan 1999.

cd / ds

Anda mungkin juga menyukai

Sumber