Data Teleskop Luar Angkasa Hubble baru menunjukkan ‘sesuatu yang aneh’ sedang terjadi dengan alam semesta kita, kata NASA

Teleskop Luar Angkasa Hubble telah mencapai tonggak baru dalam pekerjaannya untuk mengetahui seberapa cepat alam semesta mengembang, dan mendukung gagasan bahwa sesuatu yang aneh sedang terjadi di alam semesta kita, kata the NASA.

Dalam beberapa tahun terakhir, para astronom telah menggunakan teleskop seperti Hubble untuk memahami dengan tepat seberapa cepat alam semesta kita berkembang.

Tetapi ketika pengukuran itu menjadi lebih tepat, mereka juga menunjukkan sesuatu yang aneh. Ada perbedaan utama antara tingkat ekspansi alam semesta di sekitar kita, dibandingkan dengan pengamatan setelah Big Bang.

Para ilmuwan tidak dapat menjelaskan perbedaan itu. Tapi itu menunjukkan bahwa “sesuatu yang aneh” sedang terjadi di alam semesta kita, yang mungkin merupakan hasil dari fisika baru yang tidak diketahui, kata NASA.

Selama 30 tahun terakhir, Hubble telah mengumpulkan informasi tentang serangkaian “penanda tonggak” di ruang angkasa dan waktu yang dapat digunakan untuk melacak laju ekspansi alam semesta saat mereka menjauh dari kita.

Sekarang telah mengkalibrasi lebih dari 40 penanda, NASA mengumumkan, memungkinkan presisi yang lebih besar dari sebelumnya.

“Anda mendapatkan pengukuran paling akurat tentang tingkat ekspansi alam semesta dari standar teleskop dan penanda tengara kosmik,” kata peraih Nobel Adam Riess dari Space Telescope Science Institute (STScI) dan Universitas Johns Hopkins di Baltimore, Maryland, dalam sebuah pernyataan.

Dia adalah pemimpin tim ilmuwan yang telah menerbitkan makalah baru yang merinci peningkatan paling penting dan kemungkinan terakhir dari Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang menduplikasi rangkaian penanda tonggak sebelumnya dan menganalisis kembali data yang ada.

Pencarian untuk pengukuran yang akurat tentang seberapa cepat ruang berkembang muncul ketika astronom Amerika Edwin Hubble mengatakan bahwa galaksi di luar kita sendiri tampaknya bergerak menjauh dari kita, dan semakin cepat semakin jauh dari kita. Para ilmuwan telah mencari pemahaman yang lebih baik tentang ekspansi itu sejak saat itu.

  Protokol Callisto mengakhiri pengembangannya dan akun Dead Space membalas dengan memberi selamat kepada tim - Protokol Callisto

(Baik tingkat ekspansi dan teleskop ruang angkasa yang telah menyelidikinya disebut Hubble, untuk menghormati pekerjaan astronom tersebut.)

Namun, ketika teleskop ruang angkasa mulai mengumpulkan informasi tentang perluasan alam semesta, ternyata lebih cepat dari yang diprediksi model. Para astronom memperkirakan bahwa seharusnya sekitar 67,5 kilometer per detik per megaparsec, dengan rentang kesalahan ±0,5, tetapi pengamatan menunjukkan sekitar 73.

Hanya ada satu dari sejuta kemungkinan bahwa para astronom salah. Sebaliknya, ini menunjukkan bahwa evolusi dan perluasan alam semesta lebih rumit daripada yang kita duga, dan bahwa ada lebih banyak yang harus dipelajari tentang bagaimana alam semesta berubah.

Para ilmuwan berharap untuk menyelidiki kesulitan itu dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru, yang baru-baru ini diluncurkan ke luar angkasa dan akan segera mengirimkan pengamatan pertamanya. Itu seharusnya memungkinkan mereka untuk melihat tonggak baru yang lebih jauh dan dalam resolusi yang lebih baik.

Sumber