Dia bekerja untuk Institut Kebahagiaan di Kopenhagen dan memastikan bahwa “ketidakbahagiaan itu perlu”

Orang Spanyol Alexander Cencerrado adalah seorang analis data Institut Kebahagiaan Kopenhagen di Denmark. Selain bekerja mengukur persepsi kebahagiaan -dan ketidakbahagiaan- di dunia, dia melakukan hal yang sama dengan dirinya sendiri selama 17 tahun. Hasilnya adalah buku “Dalam Pertahanan Ketidakbahagiaan”.

“Ketika saya mulai, saya adalah seorang anak laki-laki dari Albacete, sebuah kota kecil di Spanyol; Saya berada di sekolah; Saya adalah seorang remaja dengan masalah harga diri; kecemburuan dengan pasangan saya; dengan orang tua yang bertengkar. Dia tidak bahagia meskipun dia punya rumah, televisi, mobil. Saya melihat banyak konflik; Saya berkata pada diri sendiri bahwa saya ingin bahagia dan saya mulai menuliskan kebahagiaan saya untuk mencoba mencari tahu apa yang membuat saya bahagia dan membuatnya lebih bahagia”, Cencerrado memberi tahu NEGARA.

Pertanyaan yang diajukan setiap hari adalah Apakah Anda ingin hari seperti hari ini terulang? Dan dia menandai skala dari 0 hingga 10. Rata-rata memberinya nilai 5. Dia tidak memenuhi tujuan utamanya yaitu mencapai 365 hari bahagia dan dia tidak melakukannya karena ada banyak hari baik sebanyak hari buruk; karena “mengulangi apa yang membuat kita bahagia tidak cukup” dan karena “kita bahagia sebaliknya”.

Cencerrado meragukan kebahagiaan permanen dan mereka yang selalu menunjukkan diri dengan baik: “Kami diprogram untuk tidak puas. Tidak peduli berapa banyak ujian yang kita lewati dan tidak peduli berapa kali kita jatuh cinta, kita selalu jatuh kembali ke dalam kesalahan berpikir bahwa di tempat lain atau dengan orang lain kita akan lebih baik, bahwa kebahagiaan tertinggi akan ditemukan, kali ini , setelah itu gaji naik atau hidup baru di kota lain. Tetapi kebahagiaan tertinggi tidak pernah datang”.

  BBC memerintahkan pengemudinya untuk berpakaian hitam, memodifikasi program dan mengubah logonya untuk status kesehatan ratu

-Mengapa judulnya? Mengapa “ketidakbahagiaan” dalam judul buku Anda?

-Karena kita beradaptasi dengan segala sesuatu dan karena itu perlu untuk membuang hal-hal yang membuat kebahagiaan untuk menikmatinya. Misalnya, sampai kita kekurangan kesehatan kita tidak menyadari betapa pentingnya itu. Itu ketidakbahagiaan itu perlu; akhir pekan yang paling santai adalah setelah hari-hari yang paling menegangkan.

-Mengatakan bahwa “ketidakbahagiaan itu perlu” secara politis tidak benar.

-Ini seperti mesin otak kita untuk bergerak maju. Jika kita berbaring di sofa selalu bahagia, mengapa kita bangun? Ketidaksepakatan berfungsi untuk bergerak maju. Stres, kesepian, kebosanan adalah emosi yang membuat kita bergerak. Sendirian dan tidak bahagia membawa kita untuk mencari suku tempat berlindung; kebosanan membuat kita mencari cara untuk maju. Itu adalah emosi yang tidak kita inginkan tetapi itu baik untuk kelangsungan hidup kita.

-Dalam dosis apa?

Itu adalah batas dari apa yang bisa saya sumbangkan karena studi terfokus pada diri saya sendiri. Pada akhirnya, saya adalah kelas menengah, saya tidak pernah kekurangan apa pun…Saya bukan contoh dunia pada umumnya. Namun memang benar bahwa stres dalam dosis tertentu berfungsi untuk menghindari kecemasan atau depresi. Apa yang saya katakan adalah bahwa ketidakbahagiaan itu normal; kita berada dalam masyarakat yang terlalu fokus untuk mengatakan bahwa Anda harus sehat sepanjang waktu dan itu tidak mungkin.

-Apakah itu tidak berakhir menjadi tekanan?

Yang pada akhirnya adalah stres. Anda membandingkan diri Anda dengan semua orang yang selalu baik-baik saja dan pada akhirnya Anda berpikir bahwa satu-satunya yang terjadi adalah Anda. Kritik terbesar saya terhadap buku-buku self-help adalah bahwa kebahagiaan hanya bergantung pada kita dan bahwa konteksnya tidak penting. Dan tidak seperti itu. Tidak semuanya tergantung pada kita. Bukan berarti kalau saya jelek di tempat kerja satu-satunya orang yang bertanggung jawab adalah saya, ada syarat yang bisa berkolaborasi.

  40 tahun yang lalu, Perang Malvinas-Falkland mengubah musik rock Latin

– Mengatakan bahwa dia tidak pernah kekurangan apa pun dan meskipun demikian dia tidak bahagia, tidak seperti bertanya ‘bagaimana dia bisa tertekan jika dia memiliki pekerjaan, keluarga’?

-Bersikeras mengapa jika Anda memiliki semua yang Anda tidak bahagia, terdengar seperti guru emosi. Anda tidak depresi hanya karena Anda telah membuat keputusan yang buruk dalam hidup. Seorang psikiater yang saya wawancarai untuk buku tersebut mengatakan bahwa selama bertahun-tahun pasiennya dengan depresi dan kecemasan adalah orang-orang yang mengalami stres kemiskinan dan bahwa, baru-baru ini, ada semakin banyak orang yang, bahkan dengan kehidupan ekonomi yang baik, hidup lebih dari dopamin -hormon kesenangan- tetapi mereka masih kecanduan ponsel, untuk kegembiraan terus-menerus… Dengan pencarian terus menerus untuk kesenangan ini, kita sedikit kehilangan kontras.

-Dalam 17 tahun anotasi rata-rata Anda adalah 5, apakah itu bertepatan dengan rata-rata pengukuran global yang dilakukan di Institut?

Tidak. Saya bertanya-tanya, untuk mengukur kebahagiaan harian saya, apakah saya ingin hari itu terulang kembali. Di Institut kami bertanya apakah Anda puas dengan kehidupan; di Argentina adalah 6,7. Yang pertama berfokus pada orangnya; di bagian kedua, aspek yang lebih umum diperhitungkan.

-Apakah Anda puas dengan hidup Anda? Dari 1 sampai 10?

-Delapan. Kami sangat menyadari bahwa pertanyaan mengikuti dua jalur yang berbeda.

Cencerrado adalah seorang analis data di Institut Kebahagiaan Kopenhagen di Denmark.
Cencerrado adalah seorang analis data di Happiness Institute of…

Sumber