11 headline Sebastián Cobelli: pirang dan dicat, kemarahannya ketika López menggantungnya dan DT yang dia tembakkan

1-Sergio Goycochea: “Ikon sepak bola Argentina. Saya masih sangat muda ketika saya menjadi mitra Sergio di Newell’s. Untuk semua anak laki-laki di kampus itu, dia memberi kami semua pengalamannya, pengalamannya, dan banyak nasihat. Dalam kasus saya, semua yang saya alami dengan Goyco menginspirasi saya dan banyak membantu saya”

2-Gabriel Heinze: “Seorang anak laki-laki dengan banyak kode. Ketika dia tiba di Newell’s kami melihatnya dari samping, kami terkejut bahwa kepribadiannya yang kuat kontras dengan ketenangannya untuk hidup. Kami tidak tahu ke mana dia pergi, sampai dia berdiri di lapangan dan mulai bermain, di sana kami semua mengatakan anak ini tidak memiliki langit-langit, dia memiliki proyeksi yang luar biasa. Dia menunjukkannya sebagai pesepakbola dan sekarang dia menunjukkannya sebagai pelatih, semua yang dia lakukan dan apa yang dia lakukan luar biasa. Dia memiliki lebih banyak untuk diberikan kepada sepak bola Argentina. Kami adalah pirang dari kampus di Newell’s, Gabi adalah pirang alami (tertawa)”.

Sebastian Cobelli selama bertahun-tahun di Newell’s

3-Mario Zanabria: “Seorang guru yang hebat. El Piojo Yudica mempromosikan saya terlebih dahulu tetapi dengan Mario saya dapat berkembang lebih banyak. Bersamanya saya belajar dan secara taktis memahami banyak hal yang masih saya butuhkan. Seorang guru tanpa ragu Mario ”

4-Juli Buffarini: “Anak barbar. Untungnya dia tahu bagaimana berhenti tepat waktu. Di Talleres dia tidak pernah melemparkan umpan silang ke arah saya, dia sangat cepat sehingga dia tidak bisa berhenti dan akhirnya menabrak tanda di belakang gawang (tertawa). Untungnya, dia mendengarkan orang-orang penting dalam sepak bola, meningkatkan kecepatannya, meningkatkan permainannya, dan memiliki karier yang hebat. Kami adalah pirang dari Talleres, ya, tidak satu pun dari dua aslinya (tertawa)”.

5-Andrés Rebottaro: “Tito sangat baik kepada saya. Dia baru saja menjalankan Newell’s pertama saat aku tertembak, dalam konflik penuh dengan presiden. Eduardo Lopez tidak menerima tawaran untuk menjual saya dan tidak akan membiarkan saya pergi. Perintah Lopez adalah untuk tidak bermain dan Tito tidak punya pilihan selain menerimanya dan tidak memakainya. Itu terbakar, sayangnya karena itu adalah wajah yang terlihat, saya masuk ke dalamnya dengan Rebottaro dan membuatnya banyak mengingkari. Semuanya baik-baik saja dengan Tito hari ini”.

6-Mirko Jozic: “Saya dulu dan sedikit bermain dengan Mirko. Untuk waktu yang singkat dia mengarahkan saya ke Newell’s, ingatan yang saya miliki sebagai DT, saya dapat menganggapnya baik. Saya hampir tidak pernah berdialog dengannya. Baik atau buruk, saya tidak pernah bolak-balik dengan Jozic”.

Cobelli menghabiskan bertahun-tahun dalam hubungan dengan vedette Fernanda Vives

7-Daniel Osvaldo: “Retak sebagai pribadi dan sebagai pesepakbola. Dia adalah anak dengan semua kode. Masalah yang dia miliki dan mediasi adalah karena cara berpikirnya dan cara dia memilih untuk hidup. Tidak ada yang bisa menilai dia untuk itu. Ketika saya menjadi starter di Huracán, Daniel Osvaldo dan Joaquín Larrivey muncul, bayangkan tendangan voli di matahari terbit yang mengenai saya (tertawa)”.

8-Omar Labruna: “Dengan Labruna semuanya sangat aneh. Dia membawa saya ke Huracán, dia menyuruh mereka membelikan saya kartu pas tapi dia tidak pernah memakaikan saya. Saya mengatakan kepadanya di wajahnya: “Omar jangan main-main dengan saya, apa adanya, di mana bisnisnya?” Dia tidak tahu harus mengatakan apa padaku. Karena Samuel Eto memercayai saya saat itu, saya berbicara dengan salah satu pemimpin terpenting (Jorge Fernández Wade) dan mengatakan kepadanya: “Labruna akan pergi atau saya akan pergi.” Labruna pergi!… Saya tidak tahu harus berbuat apa, saya tidak tahu harus kemana (tertawa). Waktu berlalu, semua ini tertinggal dan hari ini hubungan dengan Omar membaik dan dapat dikatakan baik.

9-Juan Manuel Cobelli: “Juanma adalah salah satu titik terlemah saya. Ketika ayah saya sakit, Juan Manuel berusia 7 tahun dan saya berusia 17 tahun. Saya merasa sejak saat itu, saya menjadi cermin baginya, tidak hanya dalam sepak bola tetapi juga dalam kehidupan. Apa ayah saya bagi saya, saya mencoba untuk menjadi dia. Saya mencintai saudara laki-laki saya, kami selalu berteman baik, saya selalu menyadari hal-hal yang terjadi padanya, hal-hal yang dia lakukan. Saya sebagian besar bertanggung jawab atas kepergiannya dari Newell’s, atas cara konflik itu terjadi dan bagaimana dia pergi. Saya memberinya tawaran, dia memilihnya dan itulah mengapa dia harus bebas. Ketika mereka bertanya kepada saya siapa penggemar saya, saya selalu menjawab: “Saya adalah penggemar klub tempat Juan Manuel bermain.”

Seba Cobelli di panggungnya di Talleres de Córdoba

10-Damian Manso: “Betapa lucunya Piojito! Pada masa itu, sepak bola Newell dihasilkan dari kaki Damian. Hanya dengan melihatnya dan ketika dia menyentuh bola pertama, Anda sudah menyadari apakah hari itu dia akan bermain baik atau buruk. Itu membuat saya marah, karena dia mengikatnya, dia mengaitkannya, mengancam dan mengaitkannya lagi, saya menempatkan diagonal dan berada 70 meter offside, saya ingin membunuhnya (tertawa). Seorang anak barbar, pendiam, tahu bagaimana mendengarkan dan mendengarkan Anda”.

11-Daniel Fagiani: “Kami tidak pernah berteman dengan Dani, tetapi dalam permainan yang tidak pernah…

Sumber

  "Aku merindukanmu, aku merindukanmu": Postingan lembut Lionel Messi untuk Antonela Roccuzzo dan anak-anaknya