Roland Garros: Camilo Ugo Carabelli mengalami puncak stres sebelum perpisahannya melawan Auger-Aliassime

PARIS – Roland Garros 2022 ini memiliki segalanya untuk Camilo Ugo Carabelli, hari-hari tak terlupakan yang meninggalkan bekas… dalam segala hal. Rabu ini ada perpisahan logis, yang diharapkan karena alasan hierarki, peringkat dan pengalaman dalam pertandingan semacam ini, melawan Felix Auger-Aliassime dari Kanada, yang mengalahkannya 6-0, 6-3 dan 6-4, dalam 2 jam dan 15 menit bermain. Di dalam tas, El Brujo menerima tepuk tangan atas dedikasinya dari awal hingga akhir, memasuki babak utama dari kualifikasi, kemenangan yang tak terlupakan dalam lima set melawan Aslan Karatsev – 40 Besar terkonsolidasi-, banyak pengalaman berharga untuk dipelajari , kepercayaan diri untuk apa yang akan terjadi datang … dan beberapa memar di wajah.

Apa yang terjadi? Pada hari Minggu, setelah kemenangan besar atas Karatsev dalam empat jam aksi, Ugo Carabelli kembali ke hotel dan mulai menjawab beberapa dari ratusan pesan ucapan selamat yang dia terima atas debut fenomenalnya di Paris. Pada titik tertentu, dia merasa tidak enak badan, dia pingsan dan kepalanya terbentur. Hari ini, setelah kekalahan melawan Auger-Aliassime, dia mengatakan NEGARA: “Saya pingsan. Itu setelah pertandingan kemarin. Saya menerima sejumlah pesan yang mengesankan, mereka tidak pernah menulis saya begitu banyak, di Instagram, di Face … Dan seperti biasa, saya mencoba untuk menjawab semua orang, tetapi hari lain saya tidak bisa, itu tidak mungkin bagi saya . Dan aku baru saja pingsan begitu aku meletakkan telepon. Saya ingat saya sakit kepala. Ketika saya bangun, saya berada di punggung saya, berdarah. Begitulah cara Leo menemukan saya [Olguín, su entrenador]”.

Ugo Carabelli bermain untuk pertama kalinya melawan 10 besar, dan memiliki sedikit peluang melawan Felix Auger-Aliassime
Ugo Carabelli bermain untuk pertama kalinya melawan 10 besar, dan memiliki sedikit peluang melawan Felix Auger-Aliassime Jean-Francois Badias – AP

“Hal serupa pernah terjadi pada saya, tetapi itu karena saya mengalami dehidrasi, tetapi sekarang tidak. Saya melakukan beberapa tes beberapa minggu yang lalu dan semuanya sempurna. Jadi saya berbicara dengan dokter saya, memberi tahu dia apa yang terjadi pada saya, dan dia bilang itu lonjakan stres dan bahwa tubuh bereaksi seperti ini, tetapi saya kira saya akan tahu lebih banyak ketika saya sampai di rumah, “tambahnya.

  Bocoran terbaru kontrak jutawan Kylian Mbappe mengungkap kebohongan PSG

“Kemarin saya sakit kepala, saya hanya bermain tenis selama satu jam. Saya minum beberapa pil, tetapi saya setengah terpompa sebelum saya masuk untuk bermain, saya pikir saya meminumnya sedikit terlambat. Kurasa aku pingsan karena adrenalin tempo harisaya tidak pernah bermain lima set, semuanya terjadi bersama-sama”, kata pria Argentina itu tentang apa yang terjadi padanya sebelum pertandingan putaran kedua.

Camilo Ugo Carabelli, beraksi di Paris
Camilo Ugo Carabelli, beraksi di ParisIndonesia

Memang benar, di luar masalah fisik yang tak terduga ini, sulit untuk mengharapkan pukulan baru dari Ugo Carabelli melawan petenis Kanada, lawan yang hampir seumuran dengannya (21, melawan 22 pemain Argentina), tapi dengan lebih banyak pengalaman: Auger-Aliassime memiliki lebih dari 200 pertandingan di tingkat ATP, Roland Garros ini adalah turnamen Grand Slam kedua belasnya, dan sudah memiliki 23 kemenangan di acara-acara besar. Bagi Ugo Carabelli, semuanya baru di atas debu bata Paris. Juga kemungkinan diukur terhadap 10 Besar.

Duel dengan permintaan maksimum ini membutuhkan seratus persen, dan bahkan lebih jika memungkinkan. Ugo Carabelli melakukan apa yang dia bisa, yang kehilangan set pertama dalam 26 menit. “Saya pusing,” komentarnya kepada para pelatihnya di awal set pertama, saat permainan terlalu menanjak. Dia menerima tepuk tangan ketika dia memenangkan game pertamanya, sudah selama set kedua. Ada sedikit permainan lagi ketika orang Kanada itu melepaskan sedikit pedal gasnya. Tetapi jarak antara peringkat ke-9 dan peringkat ke-155 terungkap; Dengan upaya murni, pemain Argentina itu membuang-buang energi untuk membalas setiap pukulan lawannya, sementara Auger-Aliassime tampak melayang di atas tanah liat, di lapangan 7 yang terisi setengah jam sebelum pertandingan, pada hari Rabu di bawah sinar matahari murni di atas Paris, dan dengan ribuan penggemar rela berkemas tenis.

Camilo Ugo Carabelli mengucapkan selamat tinggal dengan kekalahan di tiga set tanah liat Prancis
Camilo Ugo Carabelli mengucapkan selamat tinggal dengan kekalahan di tiga set tanah liat PrancisIndonesia

Kemudian, hampir dengan dekantasi, kemenangan datang untuk Kanada, yang mencatat dan mengoreksi setelah putaran pertama yang kompleks, di mana ia turun dua set sebelum mengalahkan Peru Juan Pablo Varillas. Kali ini, dia mulai dengan kecepatan penuh dan kemudian mengubah detail saat dia perlu. Murid Toni Nadal memperoleh jarak dalam servis (73 persen dari servis pertama, melawan hanya 51% dari pemain Argentina itu) dan sebagai balasannya (6 break, Ugo Carabelli kehilangan 5 break-pointnya), dan yang terpenting, dalam permainan agresif: 40 tembakan kemenangan dari Kanada, melawan hanya 6 dari Argentina, yang mengalami kesulitan menemukan cara untuk melukai lawan yang tinggi.

  Presiden Racing berbicara tentang Cardona

pertandingan terbaik

“Yang benar adalah bahwa saya merasa kurang lebih. Dia adalah rival yang melakukan segalanya dengan sangat keras, dia adalah pemain hebat, dan saya tidak bermain…

Sumber