La Bombonera berusia 82 tahun: merek pialanya yang luar biasa

“82 tahun berdetak dengan semangat ini. Selamat ulang tahun, Kuil Xeneize tersayang!” Salam pertama untuk kotak permen Itu keluar, tentu saja, dari akun resmi Boca, dengan video penghargaan disertakan. Dan segera, para penggemar bergabung dalam perayaan melalui jaringan yang diulang dari tahun ke tahun: “Rumah kami, yang paling indah di dunia”; “Kuil sepak bola dunia. Ditakuti oleh banyak orang, dikagumi oleh orang lain. Rumah kami”; “Selamat ulang tahun Bombonera dalam hidupku!”, adalah beberapa dari pesan itu, yang akan semakin banyak sepanjang hari, tepat sebelum final lainnya. Pembebas. Ya, Piala yang paling dinikmati bidang itu dan di mana ia memiliki nilai yang luar biasa.

Dia berusia 82 tahun, sebenarnya, tiba hanya menunggu apa yang akan menjadi pertandingan transendental Kamis ini melawan Deportivo Cali, yang akan menentukan klasifikasi Boca (satu-satunya orang Argentina yang hilang) dalam tujuan maksimum tahun ini. Jika Bombonera akan tahu tentang malam cupper, malam kesedihan dan epik, malam penderitaan dan kemuliaan. Nah, sekali lagi, mistik unik yang harus menang dalam skenario yang sulit, tetapi bukan berarti tidak mungkin: tim Battaglia membutuhkan kemenangan untuk berada di babak 16 besar. Satu lagi, dari 100 (ya, 100!) yang sudah dimiliki Boca di stadion itu.

Lihat juga

Lihat juga

Ya, tanda Boca di Bombonera untuk Libertadores sangat mengesankan: ia memiliki 100 kemenangan. Di sana, di samping itu, dalam pertandingan piala, mereka mencapai 88,8% dari poin yang dipertaruhkan, rekor lain yang menunjukkan kekuatan tim lokal mereka dan rasa hormat yang diperoleh dengan baik dalam hal itu oleh rival dari seluruh benua. Selain menjadi stadion mitos, dengan kehidupannya sendiri, dengan gerakan (struktur dan massa populer) yang menarik begitu banyak perhatian, ia juga memiliki angka yang harus ditakuti.

  Untuk Mineiro, Racing memberi harga pada Chancalay

Melawan Cali, Boca akan memainkan pertandingan ke-148 dalam sejarahnya di Libertadores di stadionnya, di mana ia hanya kalah 14 kali dan juga mengumpulkan 33 hasil imbang. Dalam hal gol, mereka memiliki 280 mendukung dan 92 melawan, yang juga menunjukkan kekuatan ofensif mereka di kandang. Dan ada hal lain, di rumah, juga untuk Piala ini yang menjadi obsesi, Ini memiliki delapan pertandingan tanpa kekalahan menghitung penampilan terakhir.

Dalam pertandingan Piala dia selalu memberikan setting khusus.  (Ferdinand dari Ordo)

Dalam pertandingan Piala dia selalu memberikan setting khusus. (Ferdinand dari Ordo)

Lihat juga

Ketika dia harus mendefinisikan di rumah, dia tidak gagal

Setiap kali Boca mencapai babak penyisihan grup yang membutuhkan kemenangan untuk melaju ke babak 16 besar, praktis mereka tidak gagal. Dalam delapan dari momen-momen yang membatasi, ia mencapai tujuan dalam tujuh. Dan di Kuil, khususnya, itu 100% efektif. Di sana, enam kali dia membutuhkan hasil, dia mencapainya. Lihat…

Libertadores 1989: Pada edisi itu, lebih mudah untuk dioper karena tiga tim dari empat lolos, tetapi semuanya sangat seimbang. Xeneize harus menang ya atau ya melawan Sporting Cristal di kandang agar tidak bergantung pada hasil lain dan mereka melakukannya, mereka menang 4-3 dan lolos sebagai juara grup pada kesempatan itu.

Libertadores 2004: Boca tiba disesuaikan dengan pertandingan terakhirnya di grup yang dibaginya dengan Deportivo Cali, Bolívar dan Colo Colo. Satu-satunya cara bagi Boca untuk tersingkir adalah jika mereka kalah telak melawan Bolívar, karena mereka memiliki selisih gol yang bagus. Itu tidak terjadi, mereka menang 3-0 di kandang dan lolos.

Libertadores 2007: Boca tiba dengan ketat, berbagi grup dengan Toluca, Cienciano dan Bolívar. Dia harus menang ya atau ya, jika memungkinkan untuk mencetak gol, karena dia memiliki selisih gol yang rendah, dan itu tergantung pada hasil antara tim Meksiko dan Peru. Dia mengalahkan Bolívar 7-0 di Bombonera, yang penuh dengan radio, menunggu hasilnya di Meksiko. Toluca membantu, mengalahkan Cienciano 3-0 dan menyingkirkannya, meninggalkan Boca kedua di grup Libertadores, di mana mereka nantinya akan menjadi juara.

Lihat juga

Lihat juga

Libertadores 2008: Di grup yang memiliki Atlas pointer dengan 10, Colo Colo dengan sembilan, Boca dengan tujuh dan U. Maracaibo dengan hanya dua. Xeneize harus menang dan berharap hasil positif, mereka menang 3-0 di Bombonera, rival mereka seri, dan mereka sepakat selisih gol.

  dua match point melawan dan kontroversi 'kotor set ketiga'

Libertadores 2018: Di grup yang berat bersama Palmeiras, Junior dan Alianza Lima. Boca mencapai pertandingan terakhir dengan enam poin, ketika tim Kolombia memiliki tujuh dan pemain Brasil 13, tetapi mereka bermain satu sama lain. Xeneize ditutup dengan tim Peru di rumah, di mana mereka menang 5-0, dan dibantu oleh Palmeiras, yang mengalahkan Junior dan memberi mereka tempat kedua dalam grup.

Libertadores 2021: Boca tiba dengan tenang, mengetahui bahwa mereka harus menang di kandang melawan The Strongest, tetapi bagaimanapun, secara matematis, mereka berisiko. Dia memiliki tujuh, ketika pendukungnya, Santos dan tim Bolivia memiliki enam ….

Sumber