Gergaji Texas. Kehidupan Salvador Ramos, si penembak: dia adalah korban bullying di sekolah dan memiliki “kehidupan yang cukup sulit dengan ibunya”

WASHINGTON.- El penembak pembantaian sekolah dasar texas itu merupakan kesepian 18 tahun yang menjadi korban bullying karena gangguan bicara ketika saya masih muda, mengalami kehidupan keluarga yang tegang dan menyerang teman sebaya dan orang asing baru-baru ini dan selama bertahun-tahunkata teman dan keluarga.

Menggunakan senjata dibeli bulan inihari setelah ulang tahunnya yang ke-18, pihak berwenang mengatakan, Salvador Rolando Ramos dia menembak dan melukai neneknya dengan serius. Nanti memulai baku tembak pada Sekolah Dasar Robb dekat rumahnya di Uvalde, Texas, di mana menewaskan sedikitnya 19 anak-anak dan dua orang dewasa dan melukai lainnya.

Ramos juga ditembak mati, rupanya oleh polisi. Departemen Keamanan Publik Texas mengatakan dia mengenakan rompi antipeluru dan dipersenjatai dengan senapan.

Santos Valdez Jr., 18 tahun, mengaku sudah mengenal Ramos sejak SD. Mereka berteman, katanya, sampai perilaku Ramos mulai memburuk.

Mereka dulu bermain video game seperti Fortnite dan Call of Duty. Tapi kemudian Ramos berubah. Suatu kali, kata Valdez, Ramos berhenti di sebuah taman tempat mereka biasa bermain bola basket dan mengalami luka di sekujur wajahnya. Pertama dia mengatakan bahwa kucing telah menggaruk wajahnya. “Lalu dia mengatakan yang sebenarnya, bahwa dia memotong wajahnya dengan pisau berulang kali,” kata Valdes. “Saya seperti, ‘Kamu gila, saudaraku, mengapa kamu melakukan itu?'”

Ramos mengatakan dia melakukannya untuk bersenang-senang, kenang Valdez.

Di sekolah, antara usia 8 dan 15, Ramos diintimidasi karena gagap dan cadel dengan keras, kata teman dan keluarga.

Salvador Ramos, penembak Texas
Salvador Ramos, penembak Texas

Stephen Garcia, yang menganggap dirinya sebagai sahabat Ramos di kelas delapan, mengatakan bahwa anak laki-laki itu tidak memiliki waktu yang mudah di sekolah. “Dia banyak dilecehkan, dilecehkan oleh banyak orang,” kata Garcia. “Tentang jejaring sosial, tentang game, tentang segalanya.”

  Vaksin Covid: mereka menemukan efek samping baru dan mengganggu | Kronik

Dia adalah anak yang paling baik, anak yang paling pemalu. Dia hanya perlu keluar dari cangkangnya.”

Suatu kali, dia memposting foto dirinya mengenakan eyeliner hitam, kata Garcia, yang memicu banyak komentar menggunakan istilah yang menghina untuk seorang gay.

Garcia mengatakan dia mencoba membelanya. Tetapi ketika dia dan ibunya pindah ke bagian lain Texas untuk pekerjaannya, “dia baru saja mulai menjadi orang yang berbeda,” kata Garcia. “Itu menjadi lebih buruk dan lebih buruk, dan saya bahkan tidak tahu.”

Ketika Garcia pergi, Ramos putus sekolah. Dia mulai mengenakan serba hitam, kata Garcia, dan sepatu bot militer besar. Dia membiarkan rambutnya tumbuh panjang.

Dia merindukan masa SMA yang lama, kata teman-teman sekelasnya, dan dia tidak berada di jalur yang tepat untuk lulus bersama mereka tahun ini.

Sepupu Ramos, Mia, mengatakan dia melihat siswa mengolok-olok kesulitan bicaranya ketika mereka bersekolah bersama di sekolah menengah. Dia meremehkannya saat itu, kata Mia, dan kemudian dia akan mengeluh kepada neneknya bahwa dia tidak ingin kembali ke sekolah.

“Saya bukan orang yang sangat sosial setelah diintimidasi karena gagap,” kata Mia, yang berbicara dengan syarat nama belakangnya tidak digunakan karena keluarganya tidak ingin dikaitkan dengan pembantaian itu. “Kurasa dia tidak merasa nyaman di sekolah lagi.”

Valdez mengatakan Ramos mengemudi di malam hari dengan teman lain dan menembak orang secara acak dengan pistol BB. Itu juga mendorong mobil orang, kata Valdez.

Sekitar setahun yang lalu, Ramos memposting foto senapan otomatis di media sosial yang “akan ada dalam daftar keinginannya,” kata Valdez. Empat hari yang lalu, dia memposting gambar dua senapan yang dia sebut sebagai “foto pistol saya.”

Seseorang yang diberi pengarahan tentang temuan awal penyelidikan, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk membahas kasus tersebut, mengatakan bahwa Ramos membeli senjata yang digunakan dalam serangan itu segera setelah ulang tahunnya yang ke-18, yaitu pada pertengahan Mei.

Dua bulan yang lalu, memposting cerita Instagram di mana dia berteriak pada ibunya, yang mengatakan dia mencoba mengusirnya dari rumahnya, kata Nadia Reyes, teman sekelas SMA.

“Dia memposting video di Instagram-nya di mana polisi berada di sana dan memanggil ibunya jalang dan mengatakan dia ingin mengusirnya,” kata Reyes. “Dia akan berteriak dan berbicara dengan ibunya dengan sangat agresif.”

Ruben Flores, 41, mengatakan dia tinggal bersebelahan dengan keluarga di Hood Street dan mencoba menjadi semacam figur ayah bagi Ramos, yang telah “Kehidupan yang cukup sulit dengan ibunya.”

Dia dan istrinya, Becky Flores, akan mengundang Ramos ke barbekyu di rumah mereka dan menginap bersama putra mereka, yang beberapa tahun lebih muda. Ramos dijuluki “pelón”, untuk botak, karena rambutnya sering dipotong …

Sumber