Bagaimana pengalaman Rusia dalam perang di Ukraina? Dari Moskow, sejarawan Elena Bagush menceritakan semuanya tanpa sensor

Sementara invasi Rusia di Ukraina maju ke Donbas, dalam serangan singkat infanteri dan semangat juang, di Rusia informasinya sebagian, resmi dan konfliknya disebut “operasi khusus”. Untuk keheningan minggu-minggu pertama itu digantikan oleh debat di jejaring sosialdi antara akademisi Rusia, keluarga dan kaum muda, yang menggantikan propaganda resmi yang dikloroform.

Hanya 25 persen penduduk yang mendukung perang. Beberapa “hanya ngeri dengan apa yang terjadi.” Kebakaran kantor polisi telah dimulai, di mana daftar wajib militer untuk menyerukan perang dibakar. Sejauh ini telah terjadi 11 kebakaran.

Elena Bagush adalah seorang sosiolog dan sejarawan Rusia.. Dari Moskow dan dengan berani, tanpa sensor sedikit pun, menggambarkan bagaimana orang Rusia mengalami konflik dalam percakapan telepon dengan Bunyi keras. Panggilan terputus tiga kali: “Mereka memanggil Anda dari Paris”, sebuah suara memberitahunya, dengan nada mencela, dan komunikasi terputus lagi.

-Bagaimana cuaca hari ini di Rusia? Apakah orang mendukung atau menentang perang?

-Dari apa yang saya lihat, semua survei sosiologis resmi yang mengatakan bahwa 70 atau 80% penduduk Rusia mendukung perang, adalah salah. Pertama, karena meskipun kami tidak menyetujui darurat militer, pada kenyataannya kami hidup dalam kondisi penyensoran undang-undang yang drastis, yang menurutnya Anda dapat menerima 15 tahun penjara karena mengatakan tidak untuk perang dan tidak setuju dengan pendapat resmi tentang kegiatan militer negara tersebut. tentara Rusia.

Itu sebabnya saya telah membaca beberapa sosiolog. Sebagian besar mengatakan bahwa ada banyak orang yang menolak untuk berpartisipasi dalam survei sosiologis. Jauh lebih banyak daripada di waktu normal, katakanlah. Dan orang-orang yang menjawab pertanyaan, jelas mayoritas dari mereka, akan menjadi orang-orang yang mendukung posisi Putin. Dan yang lain hanya konformis, yang mendukung otoritas apa pun, tidak peduli apa yang mereka lakukan, dan takut untuk mengatakan apa yang mereka pikirkan.

  David Choquehuanca: "Turbin sistem lama mati" | Wakil Presiden Bolivia memperingatkan bahwa "Pachamama kita akan mengalami bencana global"

Menurut perhitungan independen, dukungan nyata dan aktif dapat berkisar antara 1/4 dari populasi atau lebih sedikit. Kebanyakan hanya takut untuk menyuarakan pendapat mereka. Faktanya, dia sangat tidak bahagia dan beberapa hanya merasa ngeri dengan apa yang terjadi.

Elena Bagush, sosiolog Rusia.  Foto: Gentileza

Elena Bagush, sosiolog Rusia. Foto: Gentileza

-Nasib tentara dan operasi militer sedang dibahas dalam keluarga, di universitas dan di media? Apakah itu sudah berhenti menjadi tabu?

Ya, itu tabu. Karena beberapa tahun yang lalu undang-undang disahkan, yang mengatakan bahwa semua kerugian militer dalam operasi resmi adalah rahasia. Itu adalah rahasia negara. Dan secara resmi kita tidak memiliki perang. Di jalan, polisi menangkap siapa pun yang keluar dengan membawa tanda yang mengatakan: “Tidak untuk perang.” Jadi, dalam pers resmi Rusia hal ini tidak dibahas.

Jelas itu dibahas di jejaring sosial, di Telegram, Twitter, Facebook. Itu tidak dibahas karena ada organisasi hak asasi manusia, di mana pengacara mendukung tentara dan perwira, yang menolak berperang. Yang mereka lakukan masih minoritas karena banyak yang tidak berani. Dan sejak awal perang, mereka dengan sengaja merekrut orang, memaksa mereka untuk menandatangani kontrak. Bahkan, dalam beberapa kasus, orang-orang dari pedesaan, dari kota-kota kecil, di mana hanya ada sedikit kemungkinan untuk berkembang, untuk mendapatkan pekerjaan yang baik. Dan bagi sebagian tentara bisa menjadi alternatif.

Di universitas, tidak ada pembicaraan. Saya punya teman yang guru dan takut untuk berbicara dengan rekan-rekan mereka. Karena sudah beberapa guru, yang di kelas mengatakan sesuatu yang menentang perang, beberapa siswa merekamnya. Mereka menunjukkan orang tua dan dipecat.

– Apakah ada tentara yang menolak untuk berperang di Ukraina, yang mengundurkan diri dan yang meninggalkan brigade?

  Siapakah Rolando lvarez, uskup yang menentang pengepungan rezim Daniel Ortega

Ya ada. Tapi jika kita bandingkan dengan jumlah orang yang bertarung, mereka masih sangat sedikit. Saya bahkan telah membaca di jejaring sosial bahwa ada legiun tentara, yang dengan sengaja pergi ke pihak Ukraina selama pertempuran atau ditawan. Dan di sana mereka membentuk unit militer Rusia, yang bertempur di pihak Ukraina. Tapi tidak ada yang tahu. Di luar jejaring sosial, tidak ada informasi yang lebih dapat diandalkan.

Jadi tidak ada yang tahu berapa jumlahnya: apakah mereka 10 atau 100 atau lebih. Jadi ya, fenomena ini ada. Tetapi saya akan mengatakan bahwa itu masih ada di dalam kuman. Tidak ada cara untuk berbicara tentang penolakan besar-besaran untuk bertarung. Yang juga ada dan sudah beberapa kali, saya kira ada sekitar 11, adalah kebakaran kantor polisi. Militer membakar kantor polisi. Ini juga perlawanan: daftar wajib militer dibakar. Ini lebih merupakan fakta simbolis. Tapi itu juga menunjukkan perlawanan.

-Sangat menarik apa yang kita…

Sumber