Sebastián Báez memainkan pertandingan sensasional melawan Zverev tetapi melewatkan satu match point dan mengucapkan selamat tinggal kepada Roland Garros

Sebastian Baez (36) memainkan pertandingan yang hebat melawan pemain Jerman Alexander Zverev (3) di pelataran utama Roland Garros. Petenis Argentina itu mengawali dengan fenomenal dengan merebut dua set pertama 6-2 dan 6-4 dari petenis Jerman itu, yang bereaksi pada set ketiga dan memenangi set berikutnya 6-1, 6-2 dan 7-5.

Pertama kali bagi pemain asli Buenos Aires di lapangan Phillippe Chatrier, lapangan tengah Roland Garros, tidak membuat konsentrasinya berkurang. Sama seperti dua pekan lalu saat bertemu di Roma, Baez memulai dengan lebih kuat dari Zverev di set pertama. Hari itu, permainan hanya memiringkan Jerman di tie break, karena detail kecil, tetapi cerita dimulai berbeda di Paris.

Set pertama secara luas menguntungkan bagi petenis Argentina, yang dua kali mematahkan set ketiga di dunia, yang tampak tidak tepat dan terpengaruh oleh angin yang bertiup di sepanjang lapangan, kadang menimbulkan debu batu bata. Setelah memenangkan poin kunci ketika dia unggul 4-1 dan comeback Zverev tampaknya akan datang, Sebastian tampil kuat dan menahan servis untuk menang 6-2 hanya dalam 35 menit.

Seperti yang biasanya terjadi dalam jenis kontes lima set ini, hierarki sepuluh besar di level Zverev muncul ketika dia duduk di atas tali, dan petenis Jerman itu mencoba menunjukkan itu pada awal set kedua. Namun, dia tidak mengandalkan fakta bahwa Báez berada di sisi lain, sebuah monolit pada tingkat mental, mematahkan dua servis pertamanya lagi dan dengan cepat memimpin 4-0.

Game kelima set kedua menunjukkan kebanggaan Zverev, yang mengangkat dua break point yang menentukan dan dengan poin nyata, untuk akhirnya memenangkan game itu dan membuat skor menjadi 4-1 untuk pemain Argentina itu, yang akan dapat menjatuhkan hukuman. set dengan servisnya, seperti yang dia lakukan di moto pertama.

  Kyrgios melakukan tugasnya dan memenangkan pertandingan Wimbledon terpanas melawan Tsitsipas, yang menyebutnya "penguntit" dalam konferensi

Reaksi Zverev itu terus berlanjut untuk mematahkan Báez untuk pertama kalinya dan semakin dekat di papan skor hingga kedudukan menjadi 5-4. Tapi Báez menunjukkan karakter lain dan juga tampak kuat dalam menghadapi kesulitan, ketika tampaknya kembalinya pemain Jerman itu akan datang. Penduduk asli Buenos Aires melakukan servis dengan otoritas dan memutuskan untuk memenangkan set kedua 6-4.

Awal set ketiga seolah mengingatkan 15.000 penonton di Phillippe Chatrier bahwa mereka berada di lapangan nomor 3 dunia melawan nomor 36 karena petenis Jerman itu akhirnya menguasai jalannya pertandingan.

Gerakan Zverev mengatakan itu semua: dia bertarung dengan Báez untuk tetap hidup di Roland Garros.  Foto: REUTERS/Dylan Martinez.

Gerakan Zverev mengatakan itu semua: dia bertarung dengan Báez untuk tetap hidup di Roland Garros. Foto: REUTERS/Dylan Martinez.

Zverev memenangkan game pertama pada servis untuk memimpin untuk pertama kalinya di pagi hari, kemudian mematahkan servis Sebastian dan mendominasi servis lagi, dengan cepat naik 3-0.

Ketika tampaknya pemain Argentina itu bisa melepaskan intensitas dan mempersiapkan mental untuk set keempat, Báez memenangkan servisnya untuk membuat skor menjadi 3-1 dan membuat Zverev menderita selama hampir 10 menit untuk mempertahankannya. 4-1 tampaknya menentukan set ketiga karena Sebastián hampir tidak melakukan perlawanan dan melepaskan servisnya untuk memberi Hamburger keunggulan 5-1, yang kemudian menahan servis dan memenangkan set ketiga 6-1.

Set ketiga dimulai di sepanjang garis ini, dengan Zverev bertekad untuk membalikkan hasil dan melemparkan lencana kandidatnya ke lapangan untuk melaju jauh di Prancis. Dia cepat mematahkan Baez dan kemudian ditahan untuk membuatnya menjadi 2-0. Wajah pemain Buenos Aires itu memberi gambaran tentang dominasi yang dilakukan rivalnya itu selama pertandingan.

Baez kehilangan kendali atas Zverev di set ketiga.  Foto: REUTERS / Dylan Martinez.

Baez kehilangan kendali atas Zverev di set ketiga. Foto: REUTERS / Dylan Martinez.

  Gorosito: "Itu memberi perasaan bahwa setiap saat kami bisa mencetak gol"

Game ketiga dari set keempat adalah cerminan sebenarnya dari apa yang merupakan bagian yang baik dari pertandingan. Báez membuat skor menjadi 40-15, pemain Jerman itu mencapai “deuce” dengan melakukan beberapa tembakan yang mustahil dan Sebastián akhirnya mengambil alih permainan dengan kepalan tangan dan banyak keberanian. Ini adalah 2-1 untuk Jerman tetapi Báez tidak akan menyerah begitu saja.

Game keempat set keempat menunjukkan Zverev lagi dengan dominasi, jauh lebih longgar dan dengan kepercayaan diri yang meningkat. Di sisi lain, Báez tampaknya pergi ke arah lain, mungkin secara tidak sadar berpikir untuk menghemat energinya untuk set kelima di mana ia harus memberikan pertunjukan karakter yang penting.

Zverev unggul 3-1 pada servis, mematahkan servis untuk 4-1 dan kemudian bertahan untuk 5-1 dalam hitungan menit. Beberapa saat kemudian, petenis Jerman itu melepaskan serangan dengan servisnya dan dengan gemilang 6-2 untuk memimpin segalanya ke set kelima.

Set kelima adalah area yang praktis belum dijelajahi oleh petenis Argentina yang hanya memainkannya sekali, di babak pertama turnamen ini. Di pihak Zverev, di sisi lain, ia akan dapat menimbang pengalamannya: ia memiliki 16 set kelima dan memenangkan 10, di mana 7 di antaranya…

Sumber