apa saham yang tidak ada duanya menurut goldman sachs

Tesla telah menjadi favorit di kalangan investor. Dan tidak sulit untuk melihat alasannya: saham raksasa mobil listrik telah turun secara mengejutkan 992% dalam lima tahun terakhir. Sementara itu berarti investor jangka panjang menertawakan bank, penting untuk diingat bahwa perubahan besar dapat terjadi di kedua arah. Saham Tesla sudah turun 41% pada 2022.

Namun, Goldman cukup bullish pada perusahaan. Pada bulan Januari, salah satu analisnya, Mark Delaney, menyebut Tesla sebagai pilihan teratas untuk tahun 2022. Dia mengulangi rekomendasi pembelian untuk perusahaan dan menaikkan target harganya menjadi $1.200.

Mempertimbangkan bahwa saham Tesla diperdagangkan masing-masing sekitar $709 saat ini, harga target menyiratkan potensi kenaikan 69%. “Kami percaya bahwa Tesla, mengingat posisi kepemimpinannya dalam kendaraan listrik dan fokusnya pada transportasi bersih secara umum, akan berada pada posisi yang lebih baik untuk memanfaatkan pergeseran jangka panjang ke kendaraan listrik,” tulis Delaney dalam sebuah catatan kepada investor. Ia juga optimistis dengan peningkatan profitabilitas dan angka produksi perseroan. “Kami mengharapkan Tesla untuk memperluas margin dalam jangka menengah karena produk Model Y yang penting meningkat, serta pabrik-pabrik baru di Berlin, Jerman dan Austin, Texas, dan dalam jangka panjang ketika bauran pendapatan perangkat lunaknya tumbuh.” tambah analis itu. .

Snowflake adalah perusahaan penyimpanan data berbasis cloud computing yang berbasis di Bozeman, Montana. Sementara saham Snowflake turun 57% pada tahun 2022, perusahaan masih memiliki kapitalisasi pasar lebih dari $45 miliar.

Dalam tiga bulan yang berakhir 31 Januari, pendapatan naik 102% dari tahun ke tahun menjadi $359,6 juta. Secara khusus, tingkat retensi laba bersih adalah 178% solid. Perusahaan terus membuat keuntungan pelanggan yang besar. Sekarang memiliki 184 pelanggan dengan pendapatan produk lebih dari $ 1 juta dalam 12 bulan terakhir, naik dari 77 pelanggan tahun lalu. Goldman Sachs baru-baru ini menurunkan target harga saham Snowflake menjadi $289 tetapi mempertahankan peringkat belinya pada perusahaan. Mengingat bahwa Snowflake saat ini diperdagangkan masing-masing sekitar $143,50, target harga menyiratkan potensi kenaikan 101%.

  Apa mobil dengan rasio harga-keamanan terbaik di Argentina?

Saham Match Group, yang memiliki portofolio merek termasuk Tinder, Match, dan Engsel, turun 45% dalam 12 bulan terakhir. Bumble, perusahaan induk dari aplikasi Bumble dan Badoo, telah jatuh lebih dari 60% sejak sahamnya mulai diperdagangkan Februari lalu. Tapi Goldman Sachs mengharapkan rebound dalam dua nama ini.

“Match Group & Bumble telah berkinerja buruk pada S&P 500 pada tahun 2021 dan kami melihat penilaian saat ini sebagai titik masuk yang menarik ke dalam cerita pertumbuhan majemuk multi-tahun,” tulis analis Alexandra Steiger pada bulan Januari.

Dia menetapkan target harga $157 pada Match, yang kemudian diturunkan menjadi $152, masih 95% lebih tinggi dari harga saham saat ini. Untuk Bumble, Steiger menurunkan target harganya menjadi $42 di bulan Maret, menyiratkan keuntungan lebih dari 46%.

Kedua perusahaan telah memberikan angka pertumbuhan yang kuat. Pada kuartal pertama 2022, pendapatan Match Group meningkat 20%, sementara pendapatan Bumble meningkat 24%.

Sumber