Video: perayaan di Iran setelah kekalahan tim nasional!

Mimpi dari Iran mencapai akhirnya Selasa ini setelah dikalahkan 1-0 oleh Amerika Serikat dan dihapus dari Piala Dunia Qatar 2022. Meskipun kemenangan 2-0 melawan Wales, pada pertemuan kedua, memungkinkan mereka mencapai penutupan Grup B dengan peluang untuk melaju ke babak berikutnya, kemunduran baru (dalam debut mereka menderita 2-6 vs. Inggris) memutuskan mereka. keberuntungan. Namun, fans Iran tidak meratapi kekalahan tersebut tetapi turun ke jalan untuk merayakan tersingkirnyaBagaimana ini?

Jalan-jalan Teheran selama pertandingan (Reuters)Jalan-jalan Teheran selama pertandingan (Reuters)

Klakson mobil, kembang api, dan nyanyian “Amerika, Amerika” memenuhi jalan-jalan Teheran, ibu kota negara itu, segera setelah tersingkirnya tim yang dipimpin oleh Carlos Queiroz. Dan tidak kurang, kejutan itu bergema di jaringan …

Namun, alasan dari situasi ini dengan cepat terungkap: itu adalah kota yang merayakan kekalahan timnya karena mereka menganggapnya sebagai bagian dari rezim politik yang sedang berkuasa. Bahkan, tim tersebut dijuluki “tim mullah” karena kedekatannya dengan kaum Islamis.

Iran Itu sedang mengalami krisis sosial yang parah, yang dimulai setelah Angkatan Bersenjata membunuh Mahsa Amini, seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun yang sedang bepergian di Teheran, karena tidak mengenakan jilbabnya “dengan benar”. Sejak itu, ratusan protes terjadi, di mana perempuan melepas jilbabnya, melanggar hukum, dan menuntut keadilan.

“Orang-orang sangat senang dengan kemenangan Amerika Serikat. Saat itu pukul 12:47 dan mereka keluar ke jalanan. Hidup AS!”, memposting pengguna di akun Twitter-nya, bersama dengan video yang menunjukkan jalan-jalan ramai di Teheran setelah penghapusan. Tapi itu tidak hanya di sana: Sanandaj dan Saqqez, kota-kota penting Iran lainnya, juga bergabung dalam perayaan itu.

  KTT Celac dimulai dan merupakan tantangan bagi “equilibrismo” internasional Pemerintah
Rasa sakit para pemain setelah kalah.  Foto: REUTERS/Kai PfaffenbachRasa sakit para pemain setelah kalah. Foto: REUTERS/Kai Pfaffenbach

Kritik orang-orang terhadap seleksi pun lahir setelah tidak ada pesepakbola yang berdemonstrasi menentang pemerintah, seolah-olah mereka tidak menyadari situasi yang sedang dialami masyarakat. Pesepakbola Ehsan Hajsafi adalah orang yang memecah keheningan pada konferensi pers setelah kekalahan 6-2 melawan Inggris, di mana dia menyatakan bahwa “dia akan menjadi suara rakyat.”

“Kita harus menerima bahwa situasi di negara kita tidak baik dan rakyat kita tidak bahagia. Saya berharap situasinya membaik seperti yang diinginkan rakyat dan semua orang aman.”, kata sang bek beberapa hari lalu. Selain itu, ia mengungkapkan keputusan yang diambil tim untuk tidak menyanyikan lagu kebangsaan dalam pertandingan melawan The Three Lions, meski itu adalah sesuatu yang hanya terjadi saat itu.

Dari tangisan para pemain hingga kegembiraan rakyat (AFP).Dari tangisan para pemain hingga kegembiraan rakyat (AFP).

Namun, yang terpilih dipanggil oleh Pengawal Revolusi setelah pernyataan tersebut, dan mereka akan diancam dengan pemenjaraan kerabat mereka jika situasi serupa terulang kembali. Karena alasan ini, tidak ada pemain lain yang membuka mulutnya lagi untuk membela rakyat.

Perayaan di Teheran

Piala Dunia Qatar 202229-11-2022

Perayaan di Iran untuk kekalahan tim nasional

Sumber