ia bekerja untuk menenangkan dolar, dan inflasi?

  • mencegah permintaan di dolar (dan berkorelasi dengan harga) berusaha untuk menghindari lompatan pertukaran. Pada gilirannya, menurut Ecolatina, ini memungkinkan “menjauhi dolar dan gap (penahan ekspektasi) serta tidak membahayakan likuidasi (dan memperkuat cadangan) dalam rangka percepatan depresiasi”.
  • Dampak pada intermediasi keuangan: Dengan meningkatkan hasil dalam peso, tujuannya adalah untuk mempertahankan daya tarik penempatan dalam mata uang lokal, yang secara relatif menghambat konsumsi daripada tabungan. Hal ini juga berdampak pada kredit, karena dengan membuatnya lebih mahal akan memperpendek permintaan. Dengan cara ini, “penggunaan instrumen ini menyiratkan trade-off jangka pendek antara memoderasi tekanan inflasi dan mempertahankan tingkat aktivitas.”

Singkatnya, “tingkat yang lebih tinggi berusaha untuk menenangkan permintaan dolar dan, akibatnya, berkorelasi dengan harga. Ini juga memungkinkan BCRA untuk mempercepat laju depresiasi tanpa membahayakan penyelesaian. Dalam hal ini, saluran pertama tampaknya berfungsi.”

intermediasi keuangan

Dalam perjanjian dengan IMF, Pemerintah secara eksplisit menyatakan bahwa hal itu bertujuan untuk “memperkuat transmisi suku bunga kebijakan moneter ke suku bunga deposito” (yaitu, mempertahankan daya tarik tabungan dalam peso). Namun, seperti yang disebutkan sebelumnya, serang proses inflasi dengan cara ini (yang relatif menghambat konsumsi dan membuat kredit lebih mahal) akan menyiratkan kontraposisi dengan tujuan meningkatkan kegiatan ekonomi. Di saluran ini, efektivitasnya tampaknya agak lebih terbatas dasarnya karena dua alasan:

  • Tingkat kedalaman keuangan yang sangat rendah di Argentina membuat kebijakan moneter menjadi kurang efektif, membutuhkan sinyal dan tindakan yang lebih kuat untuk mencapai hasil. Simpanan pribadi dalam peso hanya mencapai 14% dari PDB (jauh di bawah rata-rata regional), sedangkan tingkat kredit dalam % dari PDB pada tahun 2007-2017 (untuk menghindari periode krisis berikutnya) 3 kali lebih rendah dari rata-rata dari Amerika Latin ( 4 kali lebih rendah dibandingkan Brasil).
  • Tekad untuk menggunakan instrumen ini masih belum cukup jelas. ini terlihat banyakdi dalamnya waktu dari kenaikan suku bunga (di mana BCRA tampaknya tidak bertindak secara proaktif tetapi reaktif -4 kenaikan terakhir diumumkan setelah data CPI-) serta dalam sinyal yang diberikan oleh kebijakan ekonomi secara keseluruhan. Dalam pengertian ini, sejajar dengan kenaikan suku bunga baru-baru ini oleh BCRA, “lengan” kebijakan ekonomi lainnya terus memberi sinyal bahwa mereka ingin mempertahankan suku bunga negatif secara riil untuk mendukung aktivitas: pada kenyataannya, sementara simpanan jatuh, beberapa baris kredit menunjukkan ekspansi yang signifikan.

Di sisi setoran Diamati bahwa deposito berjangka non-indeks telah jatuh tahun-ke-tahun (-2,7% nyata), sejak awal 2022 (mungkin penurunan akan lebih besar jika BCRA tidak menaikkan suku bunga). Namun, perlu juga dicatat bahwa penurunan terbesar terjadi dalam beberapa bulan terakhir, meskipun kenaikan suku bunga berulang dan sejalan dengan kenaikan inflasi. Lewat sini, Hanya suku bunga tetap yang terkait dengan inflasi yang menarik, yang tumbuh 36% nyata pada 2022 dan +22% nyata dalam 12 bulan terakhir, meskipun mereka hanya mewakili 6/100 peso yang disimpan dalam jangka waktu tetap.

Terkait dengan dinamika perkreditan, dampak terbesar dari kenaikan suku bunga dialami oleh individu. Pada bulan Maret, pinjaman ini (56% dari total) mengakumulasi 42 bulan penurunan nyata dari tahun ke tahun. Harus diingat bahwa sementara antara Agustus dan November 2021 mereka tumbuh dari bulan ke bulan secara riil, sejak Desember mereka telah jatuh. Pinjaman pribadi dan kartu kredit (46% dari total pinjaman instrumen pada tahun 2022) mencerminkan dinamika ini, yang berlanjut di bulan April.

Sehubungan dengan pinjaman kepada perusahaan, perbedaan antara perusahaan besar dan UKM sangat penting, karena dalam kasus yang pertama, dampak kenaikan suku bunga akan terlihat, tetapi yang terakhir adalah mesin kredit baru-baru ini: di akhir tahun kuartal pertama, kredit UKM tumbuh sebesar 22,4% yoy secara riil, sementara perusahaan besar terakumulasi 11 dari 12 bulan dengan penurunan year-on-year.

Hal ini pada dasarnya terjadi karena penentuan satu sayap kebijakan ekonomi untuk mempertahankan kredit bersubsidi untuk segmen ini: Kementerian Produksi (dan juga, secara paradoks, Kementerian Pusat) telah menopang berbagai jalur kredit pada tingkat riil negatif (beberapa secara substansial negatif, seperti yang dipromosikan oleh FONDEP). Tumbuh lebih dari 20% dari tahun ke tahun…

Sumber

  Dolar biru tidak memiliki rem dan ditutup pada $337