Pasien IBD berbicara tentang keberanian yang mereka kembangkan dalam menghadapi tantangan penyakit ini

Penyakit radang usus adalah kondisi kronis yang berlangsung seumur hidup, itulah sebabnya penyakit ini membawa tantangan yang dapat diatasi dengan perawatan dan dukungan yang baik.

Nomairy Soto Avilés, adalah pasien dengan Kolitis Ulseratif dan Dr. Ahmed Morales, adalah ahli gastroenterologi dan anggota Dewan Editor Jurnal Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat. Foto: Arsip Jurnal Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat.

Menjadi didiagnosis dengan penyakit kronik untuk keseluruhan kehidupandan sejauh ini belum ada obatnya, bisa mengejutkan dan membawa konsekuensi di berbagai bidang dari kehidupan orang yang menderita itu, bagaimanapun, tidak semuanya buruk, untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengalaman ini di Jurnal Kedokteran dan Kesehatan MasyarakatKami berbicara dengan satu sabar dari itu Penyakit Crohn dan tiga pasien didiagnosis dengan Ulkus Kolitis.

Soto Avilés Nomairy, adalah pasien dengan Kolitis Ulseratifyang dari kamar rumah sakit berbagi pengalamannya dengan penyakit ini, menekankan keberanian dan ketahanan yang telah ia kembangkan untuk menghadapi berbagai situasi yang harus ia hadapi berkat kondisi tersebut, ia juga menekankan: “penyakit ini tidak mendefinisikan saya.”

Senada dengan itu, ia berbicara tentang bagaimana kondisi yang membuatnya memiliki harga diri dan melihat kehidupan dari sudut pandang lain, demikian juga ia tekankan dalam bukunya. pentingnya dukungan tanpa syarat keluarga dan teman-temannya, sejak hari pertama, karena itulah yang menjadi mesinnya untuk melanjutkan.

Ia juga menceritakan bagaimana perubahan pola makannya, terutama betapa sulitnya pada awalnya, karena itu adalah proses adaptasi, yang seiring waktu menjadi kebiasaan untuk lebih berhati-hati dengan apa yang Anda makan, tanpa Namun, itu tidak berubah, sejak sampai hari ini, dia mengatakan kepada kami bahwa itu masih sulit baginya.

  Monkeypox: Dokter Inggris menggambarkan gejala baru penyakit ini

Veronica Santiago Rodriguez sabar dengan Penyakit Crohn yang memberi tahu kami bagaimana didiagnosis dengan kondisi ini, pada bagian pertama dia menyoroti bahwa itu mengejutkan, karena di keluarganya dia memiliki kerabat yang menunjukkan patologi ini, yang bekerja untuk dan melawannya, karena dia sudah tahu apa yang kondisi seperti yang bisa dia gunakan untuk menanganinya dengan lebih baik, namun, dia juga akan mengetahui aspek negatifnya.

Demikian pula, dia berbicara tentang bagaimana caranya usia merupakan faktor yang mempengaruhikarena dia didiagnosis pada usia 37, usia di mana dia tidak berpikir mungkin harus menghadapi penyakit ini, yang prosesnya rumit dan penuh ketidakpastian.

Itu Dr Ahmed Moralesadalah seorang ahli gastroenterologi dan anggota dari Dewan Editor Jurnal Kedokteran dan Kesehatan Masyarakatnamun selain itu ia juga merupakan pasien Ulcerative Colitis, penyakit yang mengubah hidupnya, karena tantangan menjadi seorang dokter dan pasien sekaligus, seperti yang ia tekankan: “Anda tahu bagaimana kondisinya dan telah mempelajarinya, itu adalah senjata bermata dua”.

Namun, karena ini adalah kondisi seumur hidup, ada hari-hari baik dan hari-hari buruknya. Mengingat hal ini, dokter berkata: “ubah kesedihan ini menjadi apa yang akan menjadi mesin hidup saya”, karena dalam kata-katanya sendiri sangat menyakitkan. proses.

Wincy Guzman Velez, adalah pasien dengan Kolitis Ulseratifyang memberi tahu kami tentang bagaimana rasanya menjelaskan patologi ini kepada keluarga dan teman-temannya, dengan tegas mengatakan bahwa itu sulit, karena rasa malu yang disebabkan oleh penyakit jenis ini, berkat gejalanya.

Dari sudut pandang kesehatan mental, Nomairy memberi tahu kami bahwa dia didiagnosis menderita kolitis ulserativa pada Desember 2021 dan karena itu adalah berita yang sangat kuat, itu menyebabkan depresinya, karena dia tidak siap secara mental, jadi dia menyatakan: “dalam beberapa bulan ini saya telah menerimanya, saya telah mengubah kabar buruk menjadi tujuan, menjadi tujuan”. Demikian pula, dia berbicara tentang bagaimana agama telah membantunya mengatasi kondisi ini, untuk terus berjuang dan memiliki kekuatan untuk menghadapinya hari demi hari, “memiliki keberanian dan segalanya untuk tidak menyerah, bahwa tidak peduli seberapa buruk berita yang Anda miliki, Tuhan kekuatan untuk melanjutkan dan bergerak maju”.

  Penelitian menyoroti perlunya strategi pengobatan dengan inhibitor SGLT2

Di sisi lain, Veronica menyelidiki perubahan yang dia hadapi ketika dia didiagnosis menderita Penyakit Crohnkarena hal-hal yang biasa dia lakukan dengan mudah, dia tidak lagi melakukannya dengan cara yang sama, karena demam dan kelelahan yang ekstrem dapat melumpuhkan.

Namun, dia juga berbicara tentang masa krisis yang dia alami dan bagaimana hal itu mengubah hidupnya di berbagai bidang, karena dia berkomentar bahwa dia adalah seorang wanita yang suka keluar, tetapi pada saat itu dia tidak bisa melakukannya. Alih-alih berbelanja, Verónica membawa makanan ringan, serta dalam pertemuan keluarganya.

Di sisi lain, Dr. Ahmed berkomentar tentang bagaimana…

Sumber