Polisi rezim Daniel Ortega memblokir akses ke massa uskup oposisi Rolando lvarez

Agen Polisi Nasional menjaga gereja Katolik tempat Rolando Alvarez, uskup keuskupan Matagalpa dan Estelí dan kritikus diktator Nikaragua Daniel Ortega, di Managua, Nikaragua 20 Mei 2022. REUTERS/Maynor Valenzuela
Agen Polisi Nasional menjaga gereja Katolik tempat Rolando Alvarez, uskup keuskupan Matagalpa dan Estelí dan kritikus diktator Nikaragua Daniel Ortega, di Managua, Nikaragua 20 Mei 2022. REUTERS/Maynor Valenzuela

Uskup Katolik Nikaragua Rolando lvarez, seorang pengkritik keras rezim Daniel Ortega, mencela bahwa polisi menghalangi akses ke misa yang dia rayakan hari Minggu ini di paroki tempat dia berpuasa sejak Jumat lalu.

“Misa ditemukan kosong, tanpa kehadiran umat karena polisi tidak mengizinkan masuk dan telah menutup kuil sepenuhnya. Dua imam yang akan berkonselebrasi sabda ditolak dengan kasar dan kasar”, katanya selama Ekaristi, disiarkan di jejaring sosial.

“Dengan sikap seperti ini, dialog, kerukunan, persaudaraan tidak dibayar sama sekali, malah ditekankan,” katanya dalam homilinya.

Religius itu mengungsi pada Kamis malam di paroki Santo Cristo, tenggara Managua, dan memulai puasa setelah mencela bahwa dia “dianiaya” sepanjang hari oleh polisi.

Pendeta Harving Padilla juga meyakinkan bahwa Polisi mencegah umat paroki menghadiri kebaktian di gereja San Juan Bautista, di Masaya (tenggara), di mana ia berlindung minggu lalu karena pengepungan oleh pihak berwenang.

“Kami mengalami masa-masa sulit sebagai sebuah bangsa dan tugas kami sebagai gereja adalah untuk mewartakan kebenaran Injil,” kata Konferensi Waligereja Nikaragua (CEN) hari Minggu ini, mengungkapkan solidaritas dengan lvarez.

Menurut apa yang dia katakan, uskup “merasa cemas akan keamanan pribadinya.

Rolando lvarez, uskup Keuskupan Matagalpa dan Estelí
Rolando lvarez, uskup Keuskupan Matagalpa dan Estelí

dan kemungkinan untuk menggunakan hak mereka untuk hidup dan merayakan iman mereka dan memenuhi misi pastoral mereka dalam suasana damai.

Uskup keuskupan Matagalpa (utara) dan administrator apostolik Estelí (utara), lvarez juga bertanggung jawab atas bidang komunikasi CEN.

Ortega telah berulang kali dan secara terbuka menuduh para uskup sebagai “komplotan kudeta” karena melindungi para pengunjuk rasa yang melarikan diri atau terluka selama protes anti-pemerintah 2018 di gereja-gereja mereka.

  Joe Biden berbicara setelah putusan Mahkamah Agung AS tentang aborsi: "Ini hari yang menyedihkan bagi negara"

Gereja Katolik menjadi mediator, atas permintaan Ortega, dalam sebuah dialog yang berusaha untuk mengakhiri krisis. Para pemimpin mengusulkan untuk memajukan pemilihan, yang ditentang oleh diktator.

Hubungan antara ulama dan rezim telah tegang sejak itu. Pada bulan Maret, perwakilan Vatikan, Kutub Waldemar Sommertag, diusir dari negara itusebuah keputusan yang dianggap Takhta Suci “tidak dapat dipahami”.

Keuskupan Agung Managua kemarin menuntut penghentian pengepungan polisi terhadap dua paroki di mana dua agama ditahan yang telah kritis terhadap rezim Daniel Ortega di Nikaragua.

“Kami telah memanggil polisi nasional untuk menghentikan sikap (pengepungan) yang tidak perlu ini dan Kami mengundang Anda untuk berdoa (…) untuk menciptakan iklim pemahaman nasional”, desak Keuskupan Agung yang diketuai oleh Kardinal dan Uskup Agung Managua, Leopoldo Brenes, dalam siaran persnya.

Ortega menuduh para uskup sebagai “komplotan kudeta” karena melindungi para pengunjuk rasa yangyang melarikan diri atau yang terluka selama penumpasan protes yang pecah terhadap pemerintah pada tahun 2018.

Krisis “telah menghentikan masyarakat kita dalam lingkungan ketidakamanan, polarisasi dan ketegaran,” keluh uskup agung itu.

Pada hari Jumat, regulator Institut Telekomunikasi dan Kantor Pos Nikaragua (Telcor) memerintahkan penangguhan Canal Católico, yang disiarkan di televisi kabel.

“Pengepungan polisi terhadap para imam Gereja Katolik menegaskan kembali bahwa di Nikaragua tidak ada seorang pun dibebaskan dari penganiayaan yang tak henti-hentinya atas perbedaan, tuntutan akan keadilan, dan sekarang untuk pekerjaan pastoral”, klaim Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR) di akun Twitter-nya.

Setidaknya 182 penentang rezim dipenjarakan di Nikaragua. Dalam pemilihan 2021, Ortega mencapai masa jabatan keempat berturut-turut sejak 2007.

  Ada apa dengan Massa? Risiko negara turun 6% lagi sebelum perubahan

TERUS MEMBACA:

Sumber