Juara Boca: penggemar xeneizes merayakan di Obelisk, tetapi ada insiden, dengan 7 tahanan

Boca adalah juara baru Piala Liga 2022. Tim dari Battaglia mengalahkan Tigre 3-0 di Córdoba dan dengan cara ini dia menambahkan gelar emas lainnya. Selebrasi para pemain di lapangan diiringi olehr sejumlah besar penggemar Xeneizes yang mengambil alih sektor mereka di Mario Alberto Kempes di Córdoba, tetapi para penggemar yang tidak bisa berada di stadion, melakukannya di berbagai bagian negara dan salah satunya adalah Obelisk Kota Buenos Aires.

Namun di tengah perayaan, beberapa insiden terjadi. Dan ada seorang fans yang terluka yang harus dipindahkan oleh SAMA. Seseorang yang jatuh dari gerbang Obelisk ke sisi dalam. SAMA dengan cepat hadir, mencoba mengakses tempat itu tetapi tidak dapat melakukannya. anggota Polisi Kota membuat garis polisi sehingga mereka dapat membantu yang terluka. Pada saat itu, sekelompok minoritas penggemar mulai menyerang personel polisi dengan melemparkan benda tumpul, melukai dua di antaranya.

Sekitar pukul 21:30 terjadi perkelahian antara beberapa simpatisan dan polisi, yang mereka melemparkan batu ke arahnya. Ada seorang polisi terluka, yang menerima botol. Untuk insiden ini ada 7 tahanan.

Kerumunan penggemar Boca mendekati Obelisk untuk merayakan
Kerumunan penggemar Boca mendekati Obelisk untuk merayakanTHE NATION/Fabian Marelli

Orang-orang secara bertahap mendekati salah satu monumen paling ikonik yang dimiliki kota Buenos Aires sejak pertandingan berakhir. Orang dewasa dan anak-anak datang untuk menggoda bendera, kaos dan topi semua dicirikan oleh biru dan emas bahwa mereka memberi warna dan kehangatan ke Buenos Aires Microcentro. Juga, dengan penuh kegembiraan atas prestasi yang diperoleh.

Ketidakmungkinan seluruh fans Xeneizes untuk bisa berada di Córdoba, lebih tepatnya di Mario Alberto Kempes, membuat banyak orang memenuhi sekitar Obelisk untuk merayakan kejuaraan baru ini bagi masyarakat Boca.

  Agenda TV hari Minggu: Formula 1 di Hungaria, Boca, River dan PSG Messi untuk minum

Para penggemar mengambil alih persimpangan 9 de Julio dan jalan Corrientes bernyanyi dan berteriak untuk satu bintang lagi untuk Xeneize yang, menghitung gelar amatir, itu mencapai konsekrasi ke-72 dalam sejarahnya. Orang-orang datang dengan berjalan kaki, atau dengan kendaraan mereka yang diparkir di tempat-tempat dekat Obelisk karena banyaknya orang yang menjadi bagian dari perayaan yang pasti akan berlangsung sepanjang malam.

Seiring berlalunya waktu, area Obelisk dipenuhi dengan penggemar Xeneizes yang pergi untuk merayakan
Seiring berlalunya waktu, area Obelisk dipenuhi dengan penggemar Xeneizes yang pergi untuk merayakanTHE NATION/Fabian Marelli

Tentu saja, ini tidak eksklusif untuk Buenos Aires, atau bahkan ke Córdoba, di mana para pesepakbola tetap duduk di tengah lapangan hampir dua jam setelah akhir pertandingan, dengan kaus mereka masih tetap dipakai setelah menerima pesan dari presiden AFA, Claudio Tapia, piala yang dipertaruhkan, menyantap pizza sebagai “perayaan makan malam”, ditemani kerabat mereka.

Ini pindah ke berbagai titik di Patagonia serta kota-kota lain di tengah dan utara negara itu, dan tepatnya Jujuy adalah salah satu episentrum di mana sejumlah besar penggemar Boca terkonsentrasi. Di alun-alun pusat San Salvador de Jujuy, masyarakat berkumpul setelah permainan selesai untuk melepaskan semua kebahagiaan mereka, kebanyakan dari mereka mengenakan warna xeneize tradisional, berteriak “Ayo juara” kamu “Satu menit hening”didedikasikan untuk saingan klasiknya, River.

mulut juara.  Perayaan di Obelisk.  22/05/22
mulut juara. Perayaan di Obelisk. 22/05/22THE NATION/Fabian Marelli

Dengan demikian, Plaza Belgrano menjadi panggung yang dipilih oleh para penggemar, tetapi juga pusat pejalan kaki Jujuy adalah titik pertemuan lain bagi yang paling fanatik, yang memberikan kebebasan untuk kegembiraan mereka dengan beberapa karavan mobil hingga malam tiba.

Mungkin bukan untuk merayakannya di Obelisk, tapi kenyataannya adalah Boca akan memiliki Kamis depan mulai 21:00 kemungkinan mengakses babak 16 besar Copa Libertadores dalam duel transendental babak grup melawan Deportivo Cali. Tim Battaglia harus menang ya atau ya untuk mengakses babak berikutnya. Jika dia tidak berhasil, dia harus memainkan putaran kedua Copa Sudamericana.

  Siapakah Leudo, bala bantuan pertama Central de Tevez?

Sumber