Kolombia: pemilihan presiden terancam | Satu minggu sebelum pemilihan, peringatan digandakan

Dari Bogota

Sabtu berakhir dengan keprihatinan di Kolumbia. Gustavo Petro mengecam adanya rencana untuk memberikan “pukulan terhadap pemilu 29 Mei”. calon dari Pakta Sejarah, di depan semua jajak pendapat, menyatakan bahwa “mereka berencana untuk menangguhkan pemilihan, menangguhkan badan-badan yang mengatur proses pemilihan.” Kata-katanya diucapkan dalam aksi besar-besaran dari sebuah panggung di kota Barranquilla, di utara negara itu, di Laut Karibia.

Prancis Marquez, calon wakil presiden dalam Pakta, dilindungi pada malam yang sama oleh perangkat keamanan antipeluru dan diturunkan dari panggung dalam keadaan darurat setelah diarahkan ke wajahnya oleh laser sebagai tindakan ancaman. Tindakannya terjadi di kota Bogotá untuk hari Afro-Kolombia, sebuah sektor dari mana Prancis berasal, seorang wanita kulit hitam, pencinta lingkungan dan feminis, korban serangan pada tahun 2019, yang mencapai popularitas besar di negara yang berasal dari tiga negara. mobilisasi besar selama bertahun-tahun berturut-turut.

Kedua peristiwa itu membuat situasi waspada dalam pemilihan Kolombia menjadi merah. Ivan Cepeda, senator dan bagian dari Pakta Sejarah, menjelaskan pada Minggu pagi apa yang dimaksud Petro: “ada kampanye yang tidak dapat disangkal untuk berusaha menangguhkan pada minggu terakhir sebelum pemilihan, panitera yang tidak lebih dan tidak kurang dari pejabat pada yang bergantung pada seluruh sistem pemilihan (…) jelas bahwa jika tiga atau empat hari sebelum pemilihan pejabat yang bertugas menghitung suara ditangguhkan, itu membuat trauma seluruh sistem pemilihan.”

Kemungkinan pendaftar, Alexander Vega, akan dihapus adalah salah satu dari beberapa peringatan dalam rangka pemilihan yang ditusuk oleh ancaman. Buktinya adalah perlindungan yang harus dilakukan Petro dalam setiap tindakannya, atau laporan Kantor Ombudsman yang menyatakan bahwa dari 1.123 kota di Kolombia setidaknya 521, yaitu 47,3%, terkena pelanggaran hak asasi manusia. selama periode pemilihan, 84 di antaranya berada di bawah risiko ekstrim.

  Di AS ada banyak pekerjaan dan saat ini sulit mencari pekerja

Ancaman tersebut tampaknya sebanding dengan peluang Petro untuk memenangkan pemilu. Kandidat Pakta Sejarah – yang menyatukan partai, organisasi, dan pemimpin progresif, sayap kiri dan liberal – memimpin pemilihan. Mereka mengikuti Federico “Fico” Gutierrez, dari koalisi Tim untuk Kolombiadan, ketiga, Rodolfo Hernandezdari Liga Penguasa Antikorupsiyang telah mencapai pertumbuhan dalam beberapa pekan terakhir hingga memperdebatkan kemungkinan tempat kedua untuk Gutiérrez dalam kemungkinan pemungutan suara.

Menurut jajak pendapat Guarumo, Petro memiliki 37,9% niat memilih, Gutiérrez 30,8% dan Hernández 20,3%. Invamer, di sisi lain, menunjukkan yang pertama dengan 40,6%, yang kedua dengan 27,1%, dan yang ketiga dengan 20,9%. Terakhir, Pusat Strategis Amerika Latin untuk Geopolitik menempatkan Petro dengan 48% dalam proyeksi suara sah, Hernández di urutan kedua dengan 21,8% dan Gutiérrez dengan 21,4%. Petro memimpin dalam semua, tetapi tidak mencapai lebih dari 50% yang diperlukan untuk mendapatkan kemenangan di babak pertama.

Putaran kedua kemungkinan akan terjadi dan, di sana juga, Petro muncul sebagai favorit dalam jajak pendapat, terutama dalam kasus menghadapi Gutiérrez, mantan walikota Medellín, seorang kandidat Uribista terkemuka yang menyangkalnya. Ada beberapa hubungan antara Gutiérrez dan mantan Presiden lvaro Uribe dan partainya di Pusat Demokrat, seperti yang ditunjukkan, misalnya, ketika kandidat dari Pusat menolak pencalonannya untuk mendukungnya. Namun, citra negatif lebih dari 70% dari Presiden saat ini Iván Duque, serta Uribe, berarti bahwa dukungan publik untuk putaran pertama akan membebani Gutiérrez.

Kandidat Equipo por Colombia, yang dituduh memiliki hubungan dengan organisasi kriminal Oficina de Envigado selama masa jabatannya sebagai walikota, menyampaikan pidato khas sayap kanan Amerika Latin, seperti yang ia ungkapkan pada acara yang diadakan di Neiva pada hari Jumat: “apa yang ada di taruhannya di sini adalah masa depan negara, kita tidak bisa melompat ke dalam kekosongan seperti yang dilakukan Kuba, Venezuela, Nikaragua, atau Peru dan Chili baru-baru ini. Kita harus menghindari proyek-proyek populis itu.”

  Hari Penglihatan Sedunia: kunci untuk mencegah glaukoma menyebabkan kebutaan

Kebutuhan Uribismo untuk bersembunyi di balik Gutiérrez menunjukkan krisis kekuatan dominan dalam politik Kolombia dalam 20 tahun terakhir, dan permintaan perubahan yang ada. Situasi ini memungkinkan Hernández menemukan ruang dengan profil orang luar, wacana antikorupsi, meskipun ia dituduh korupsi dalam kasus suap. Isu korupsi menempati tempat yang sangat penting di Kolombia: menurut Pusat Konsultasi Nasional…

Sumber