Penculikan, kerja paksa dan sterilisasi: tuduhan terhadap China atas pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang tumbuh

Petugas polisi China menjaga pusat penahanan di Xinjiang.  (Foto AP/Mark Schiefelbein, File)
Petugas polisi China menjaga pusat penahanan di Xinjiang. (Foto AP/Mark Schiefelbein, File)

Organisasi hak asasi manusia telah mengangkat suara mereka pada beberapa kesempatan untuk menuduh rezim Beijing melakukan penguncian massal, kerja paksa, sterilisasi, dan penghancuran budaya di wilayah Xinjiangdi mana minoritas Muslim Uyghur tinggal.

AS mengklaim China melakukan ‘genosida’ terhadap Uyghur mewakili sekitar setengah dari populasi Xinjiang yang berjumlah 12 juta, dan memberlakukan sanksi sebagai tanggapan. China dengan keras menyangkalnya, menyebut tuduhannya sebagai “kebohongan abad ini.”

Menurut beberapa peneliti, Pihak berwenang China mengasingkan lebih dari satu juta orang Uyghur dan etnis Muslim lainnya di pusat-pusat penahanan dan penjara di provinsi tersebut.

Sementara China menyangkal angka itu dan menjelaskan bahwa mereka adalah “pusat pelatihan profesional” yang dirancang untuk memerangi radikalisme Islam, mantan tahanan bersaksi tentang pemerkosaan dan penyiksaan di dalam kamp-kamp itu, dan indoktrinasi politik oleh pejabat Tiongkoksemua ini dibingkai dalam sistem pengawasan yang ada di mana-mana.

Tekanan di mana mereka memenjarakan minoritas Muslim di Xinjiang.  (Foto AP/Mark Schiefelbein, File)
Tekanan di mana mereka memenjarakan minoritas Muslim di Xinjiang. (Foto AP/Mark Schiefelbein, File)

Penjaga dilengkapi dengan gas air mata, senjata listrik atau setrum dan mainan kerincingan berduri mengendalikan pusat-pusat ini dikelilingi oleh kawat berduri dan kamera inframerah, menurut dokumen pemerintah diperiksa oleh AFP pada tahun 2018.

Bocoran sederet data pemerintah, khususnya file rahasia tahun 2019 yang dikenal dengan namaMakalah Xinjiang”memungkinkan untuk lebih memahami besarnya strategi interniran Beijing.

Dokumen lain yang diperoleh profesor Universitas Sheffield David Tobin dan dilihat oleh AFP menunjukkan bagaimana pejabat dari wilayah utara mereka dimobilisasi secara sistematis dengan sasaran umat Islam.

Salah satu dokumen tersebut adalah manual yang diterbitkan pada tahun 2016 yang merinci teknik interogasi dan mendorong para pejabat untuk waspada terhadap imam atau ahli agama “biadab” yang “bermain ganda.”

  Seekor hiu menyerang dan membunuh dua turis Eropa di Mesir

China juga dituduh merekrut orang Uyghur dalam program “transfer tenaga kerja” paksa.terkait dengan rantai pasok internasional di berbagai sektor mulai dari pakaian hingga otomotif.

Menurut China, inisiatif semacam itu memfasilitasi pengurangan kemiskinan dengan menyediakan pekerjaan bergaji baik bagi penduduk pedesaan berpenghasilan rendah.

File foto pekerja berjalan di sepanjang perimeter yang secara resmi dikenal sebagai pusat pendidikan kejuruan yang sedang dibangun di Dabancheng, Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang China.  4 September 2018. REUTERS/Thomas Peter
File foto pekerja berjalan di sepanjang perimeter yang secara resmi dikenal sebagai pusat pendidikan kejuruan yang sedang dibangun di Dabancheng, Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang China. 4 September 2018. REUTERS/Thomas Peter

Tetapi penyelidikan menunjukkan bahwa pihak berwenang memaksa puluhan ribu orang bekerja di kamp dan pabrik di bawah sistem yang terkait dengan kamp penahanan.

Tahun lalu, Amerika Serikat mengadopsi undang-undang yang melarang impor produk yang dibuat melalui kerja paksa di Xinjiang.

Pada bulan April, China mengklaim telah meratifikasi dua konvensi internasional menentang kerja paksa.

Menurut akademisi dan aktivis LSM, tindakan pengendalian kelahiran yang sangat ketat yang dilakukan di Xinjiang sejak 2017, terutama kuota sterilisasi dan pemasangan alat sterilisasi, merupakan bagian dari upaya yang disengaja untuk mengurangi kelahiran bagi etnis minoritas.

China menolak klaim tersebut, mencatat bahwa penurunan angka kelahiran mencerminkan perkembangan ekonomi regional dan perubahan norma sosial.

14/08/2020 Demonstrasi di luar Gedung Putih melawan China menyerukan Amerika Serikat untuk mengakhiri perjanjian perdagangan dan mengambil langkah-langkah untuk menghentikan penindasan terhadap Uyghur.  EKONOMI CHIP SOMODEVILLA
14/08/2020 Demonstrasi di luar Gedung Putih melawan China menyerukan Amerika Serikat untuk mengakhiri perjanjian perdagangan dan mengambil langkah-langkah untuk menghentikan penindasan terhadap Uyghur. EKONOMI CHIP SOMODEVILLA

Pertumbuhan populasi di beberapa kabupaten Xinjiang di mana banyak minoritas tinggal menurun antara 2017 dan 2019, menurut dokumen penelitian yang mengutip pemerintah daerah.

China menindak praktik agama, budaya dan bahasa dalam beberapa tahun terakhir, menurut para peneliti dan warga Uyghur yang tinggal di luar negeri.

Sekitar 16.000 masjid di Xinjiang, atau dua pertiga dari jumlah total di provinsi tersebut, telah dihancurkan atau dirusak di bawah kebijakan pemerintah sejak 2017.menurut Institut Kebijakan Strategis Australia.

  Mereka mencela bahwa mantan Marinir AS yang ditahan di Venezuela dirawat di rumah sakit setelah percobaan bunuh diri

Selama perjalanan tahun 2019 ke wilayah tersebut, jurnalis dari AFP mereka mengunjungi beberapa tempat suci yang dihancurkan atau digunakan untuk keperluan lain.

(Berdasarkan informasi dari AFP)

Baca terus:

Sumber