Sikap diam Riquelme pada upacara penghargaan dan poster peringatan final: apa yang tidak terlihat dari penobatan Boca Juniors

Boca Juniors kembali menjadi juara dan merayakannya secara besar-besaran di Córdoba. Xeneize membalas dendam atas kekalahan di final Piala Liga Super melawan Tigre pada tahun 2019 dan kali ini mereka mengalahkannya 3 tahun yang lalu untuk Piala Liga. Lewat sini, menambahkan bintang ke-72 dalam sejarahnya.

Sejak pagi, sekitar stadion Mario Alberto Kempes yang menawan dipenuhi penggemar. Tentu saja, tidak ada kekurangan fernet dan asado, di panggangan improvisasi di trotoar atau di tengah jalan.

Fans Xeneizes merayakannya lebih awal di sekitar stadion Mario Alberto Kempes

Mendoza, San Luis, Entre Ríos, Rosario dan banyak lagi provinsi dan kota di seluruh negeri memberikan kontribusi penggemar mereka yang memberinya semua warna. Seluruh keluarga mengatakan hadir dan pergi pun semakin dilimpahi kegembiraan atas gelar baru yang diperoleh.

Setelah ditempatkan di tribun, nyanyian klasik dengan Chicanas yang pergi dari satu sisi ke sisi lain tidak kurang. Tirai dan asapnya juga tidak berkobar. Tentu saja, Boca Juniors membuat dirinya lebih terasa karena memiliki sekitar 35 ribu jiwa, dibandingkan 17 untuk Tigre.

Poster final Piala Liga antara Boca dan Tigre yang dipajang di kepala stadion Mario Alberto Kempes
Poster final Piala Liga antara Boca dan Tigre yang dipajang di kepala stadion Mario Alberto Kempes

Beberapa menit sebelum pertandingan dimulai, sebuah poster terkejut yang akhirnya berfungsi sebagai firasat besar: “Boca vs. Harimau II Pembalasan”. Gigantografi besar yang muncul di layar, dengan bagian dari protagonis, ada di layar kedua header. Jelas, itu menyinggung final Piala Liga Super yang dimenangkan tim Victoria pada 2019 dengan skor 2-0 melawan Xeneize.

Jadi, Komplotan rahasia tidak kurang dari yang sebelumnya. Boca Juniors memutuskan untuk berkonsentrasi di Holiday Inn Córdoba dan bukan di hotel Neper (Tiger ada di sana) yang menjadi tempat tinggal Xeneize pada kesempatan itu yang kalah 0-2 saat tim dikomandani Gustavo Alfaro. Ternyata, lagi-lagi skuad mampu mengelak dari mufa dan merayakan gelar baru.

Beberapa bendera dan kaos Pelusa hadir di stadion Kempes, tempat Xeneize memenangkan Piala Liga

Aura Diego Maradona pun tak kurang, yang menjadi bagian dari busana suporter dan juga beberapa tirai yang terlihat di tribun penonton stadion. Yang populer menunjukkan dua “kain” raksasa dengan gambar Pelusa, yang “mendorong dari surga”, seperti yang dipertahankan oleh setiap penggemar yang dikonsultasikan. Di warung mereka juga menghormati Sepuluh.

Sang bek menikmati makan dan merokok bintang baru di atas lapangan

Setelah pertunjukan singkat oleh Ulises Buenoyang dimulai lebih lambat dari yang diharapkan, ada lebih banyak duel penggemar, Jeritan gol Pipa Benedetto tersendat oleh pembatalan melalui VAR karena offside dan gol luar biasa Frank Fabra yang meledakkan stadion.

  "Keluhan" Zuculini tentang pemutaran perdana Julián di City

Dan sudah waktunya untuk penobatan. Bintang nomor 72 dalam sejarah Boca Juniors dirayakan dengan kecepatan penuh. Kembang api, pelukan dan nyanyian untuk saingan semua kehidupan, River Plate. Piknik dadakan di halaman Kempes, tempat para pemain menikmati momen berharga bersama keluarga. Pizza, bir, dan beberapa puchito yang Marcos Rojo tidak biarkan lolos.

Bek merayakan dengan segalanya dan bahkan berani bernyanyi cumbia

Gastón vila, dalam mode CQC, dengan kacamata hitam, didorong untuk bernyanyi dalam gaya Yerba Brava terbaik, sebuah lagu klasik oleh grup musik yang menyebabkan kehebohan pada tahun 2000 dan bahwa skuad, dan para penggemar, diadopsi sebagai milik mereka di pertandingan terakhir. “Kucing” tidak melepas kacamatanya atau di perayaan di ruang ganti dengan Pipa Benedetto.

Organisasi meminta kapten, Carlos Izquierdoz, untuk berbicara, yang memberikan pidato singkat. Alasannya? Dia dihujani busa oleh rekan satu timnya dan tidak bisa melanjutkan.

Kapten mengucapkan beberapa kata terima kasih dari lapangan stadion Mario Alberto Kempes

Perayaan berlanjut, orang-orang mengigau dan tidak meninggalkan stadion Mario Alberto Kempes. Di salah satu kotak, Juan Román Riquelme ditunjuk oleh organisasi dan bergegas turun ke lapangan. Namun, saat dia pergi ke sektor medali, dia segera kembali.

Riquelme turun dari kotak dan pergi ke lapangan

Wakil presiden xeneize dan salah satu idola terbesar klub mengadopsi sikap diam ini hanya untuk mencari medali yang diberikan oleh Chiqui Tapia. Sesuai dengan gayanya, dia tidak ingin menghilangkan keunggulan para pemain. Sebelum dia terlihat dengan sukacita dan nyanyian murni ketika kamera siaran menangkapnya saat dia merayakan pentahbisan baru tim.

Sore tiba, malam tiba dan orang-orang tidak meninggalkan Kempes. Kelompok besar lainnya menunggu di luar untuk mikro…

  Barcelona mengumumkan Javier Saviola sebagai pelatih baru La Masía

Sumber